Follow Us @curhatdecom

Senin, 16 Januari 2017

Mereka Mendoakan Gue Hamil (Lagi)

USG Pertama 5 week :)
 Beberapa waktu lalu ceritanya gue lagi sibuk backup foto-foto Umaro dari hape yang memang sudah penuh. Sempet pusing karena ternyata sudah campur aduk, dan misahin berdasarkan usia dari newborn sampai sembilan bulan butuh konsentrasi dan cemilan banyak kwkwkw.

Nah sambil pusing milah-milah, kadang gue stag gitu di foto-foto newborn nya Umaro. Masya Allah, anak itu lucu bangeeeeet. Imut dan ngangenin hehehe. Trus kalau gue share di FB "Kangen Hamil", "Kangen Gendong Baby Newborn" atau sekedar ngucapin selamat sama yang baru lahiran langsung deh kebanjiran doa semoga gue cepet hamil (lagi)

Lah iya yang doain gak cuma satu, buanyaaaaak ciiin. Padahal Umaro juga pan masih bayi. Serba salah juga sih klo doanya di kabulin kwkwkw.

Tapi namanya anak, gue yakin seratus persen bahwa itu adalah hak prerogatif nya Allah. Mau di kasih mau gak di kasih, mau cepat ataupun mau ntar-ntaran itu sih tergantung yang ngasih. Istilahnya mau ranjang bergoyang sampe roboh juga kalau Allah belum kasih mah ya, pasrah.


Berawal Dari Mimpi Aneh


Jadi beberapa waktu lalu tepatnta 14 Januari 2017 (Sehari setelah Umaro Genap berusia 9 bulan, dan tiga hari setelah aniversary kami yang ke dua) gue bermimpi aneh.

Tau donk ya, acara My Trip My Adventure? Nah ceritanya gue lagi ikutan acara tersebut bareng sama dua Host gondrongnya itu loh (entah siapa namanya). Ceritanya kami berenang di pantai, tapi sayang pantainya hitam airnya gak bening. Pas lagi asyik berenang, tiba-tiba kami diserang hiu. Trus kami berpegangan pada perahu, tau-tau perahunya terbang membawa kami ke lokasi berikutnya. Sebuah Kuil, tapi gue rasa lebih mirip prasasti sih. Karena gak menarik gue buru-buru keluar lokasi tapi tiba-tiba gue udah ada di sebuah bangunan SD yang ternyata ada Bu Siti (Guru SD Gue).

Dan tau gak sih, belum juga sungkeman gue udah di omel-omelin Bu Siti kwkwkw. Kata beliau gini "Kamu itu loh, lagi hamil kok malah ikutan traveling ekstream." Bingung donk gue, jadi setelah pulang gue putuskan beli testpack. Dalam mimpi itu gue pulang ke Jakarta, akhirnya gue testpack di temani kakak perempuan gue nomor dua. Dan ternyata Positif.


Dua Garis yang bikin Deg-deg-an

Gak lama setelah itu gue terbangun, jam masih pukul 03.00 WITA. Tapi biar gak penasaran, ya udah mari kita cek sodara-sodara. Kebetulan masih ada satu testpack sisa minggu lalu. Karena ngerasa badan gak nyaman dan sering uring-uringan plus haid telat (padahal cuma telat 2 hari kwkwkw) gue beli testpack. Karena harganya cuma 1500 kadang suka kalap belinya #etdah

Seminggu yang lalu masih negatif loh, tapi emang dasarnya penasaran. Sambil masih ngantuk-ngantuk gue test. Dan di kamar mandi gue masih berasa "jangan-jangan ini juga bagian dari mimpi." Kan ada tuh kadang kita mimpi di dalam mimpi. Ternyata strip nya dua dan ini bukan mimpi sodara-sodara.


PANIK


Yups biar kata gue hamil dalam keadaan bersuami panik tetaplah ada. Langsung ajah gue ke kamar bangunin orang yang paling bertanggung jawab dalam kasus ini. Gue harus menuntut pertanggung jawaban. Gue gak mau panik sendirian.

Ayahro agak ngebo di bangunin nih. Trus setelah gue bilang gue hamil doi bangun, trus cuma bilang "oh, emang kamu udah testpack" sambil masih ngantuk dan terindikasi mau tidur lagi.

"Iiiih Abaaaang ini seriuuus." jawab gue sok sok manis manjah gitu deh 

Bukannya bangun, gue malah di tarik buat tidur lagi. Helooooo

Lagian kenapa panik sih? Hamil ada suaminya ini kok...
Rasanya baru kemaren Umaro Lahir, tau-tau bayi ini akan jadi Abang...

Sebetulnya sih yang bikin panik adalah, gue masih punya Baby. Gimana nanti Menyusuinya, apalagi Umaro ini makannya susyaaaaah hiks.

Tapi ya marilah kita menerima kenyataan ini dengan hati riang. Karena janin di dalam rahim dapat merasakan penerimaan atau penolakan orangtuanya. Dan bisa berdampak pada tumbuh kembangnya tidak hanya selama masa kehamilan bahkan berpengaruh pada kehidupan setelah kelahirannya.


Dunia Nyata Lebih Kejam Dari MedSos

Kalau kebanyakan orang pada akhirnya memilih untuk "tutup mulut" soal kehamilan kedua yang di bilang "kesundulan" itu karena takut di bully. Mungkin bisa jadi itu pilihan tepat. Tapi gue itu gak bisa nyimpen rahasia kwkwkw.

Dan kalau dunia maya konon lebih sadis, gue rasa dunia nyata jauh lebih sadis bo. Ketika gue share di FB soal kehamilan, waaah banyak doa dan ucapan selamat. Tapi ketika ketemu orang-orang pasti pada bilang "aduh kasihannya Umaro masih kecil", atau "kesundulan ya?", atau "Kok bisa?" atau... yah banyak lah.

So gue sekarang mau jawab kalau di tanya begitu, "Iya kan emang karena di program. Yang program Allah maksudnya. Hehehe..."

Dan kenyataan penolakan paling bikin hati pilu adalah penolakan dari nyokap gue sendiri. Maksud hati telpon mau kasih kabar gembira, gue malah di omelin hiks. Katanya "aduuuh kasihan cucukuuuu..." belum lagi gue di suruh stop ASI. Lebih parah lagi di suruh SUFOR.

Seriuuuuus gue bukan pro kontra SUFOR. Selagi Allah masih menganugerahi gue dengan ASI yang memang insya Allah asupan terbaik untuk bayi, maka gue pilih untuk yang terbaik dulu lah.

Sampe sahabat gue bilang "udeh paling bener lo ta merantau jauh. Kalau deket ortu bisa berantem terus".
Pasang Aplikasi biar kekinian hehehe....

Yah gue sih gak mau nyalahin ortu sih. Edukasi tentang pentingnya ASI Eksklusif kan baru-baru ini ajah. Tapi emang gemes ajah sih, kalau kudu ngotot-ngototan hehehe.


Resolusi 2017 berubah total....

Yups memasuki 2017 gue punya banyak mimpi. Pengen kuliah lagi, pengen les jahit, pengen buka Taman Bacaan, pengen Mendongeng lagi, pengen buka Club Penulis Cilik di rumah, pengen bikin workshop dongeng dsb.

Tapi karena sekarang hamil lagi, kondisi badan juga jadi lebih cepet capek (hamil+menyusui+ibu RT) belum lagi semua plan gue adalah aktifitas jangka panjang dan akan sulit keluar.

Secara gue gak punya dan gak berencana punya Asisten Rumah Tangga. Jadi mari kita buat skala prioritas.

Well, mari kita nikmati segala rencana Allah yang insya Allah selalu ada hikmah yang bisa dipetik. Gak usah pusing apa kata orang. Di dengerin ajah untuk menghargai, tapi gak usah masukin hati biar gak sakit hati kwkwkw.

Intinya terima kasih doanya ya teman-teman. Dari banyaknya doa semoga gue segera hamil (lagi) gue yakin diantaranya ada doa kalian kwkwkw. Tapi terutama doa emak gue yang pas mudik kemaren bilang "kayaknya kamu bakal kesundulan" eh gak tau deh itu doa atau kecemasan kwkwkw. Yang gue yakini setiap perkataan ibu bisa menjadi doa mujarab.

25 komentar:

  1. Selamat ya mba, Alhamdulillah hamil lagi. Banyak yang kepingin banget malah belum dikasih. Jadi mba termasuk yang beruntung hehehe

    BalasHapus
  2. Duuh Mpit, dirimu beruntung kali, saya yang bertahun-tahun menunggu belum hamil juga. Bagi resepnya sini! ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Resepnya seperti kebanyakan orang tua, ambil telur terigu dan ragi hehehe

      Hapus
  3. Alhamdulillah selamat ya Mbak, banyak yang hamil nih saya sekarang lagi hamil anak pertama, semoga kita bisa menjalani hamil dan melahirkan sehat lahir batin, normal alami dan lancar aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, wih anak pertama lagi exited2nya nih. Selamat juga buat dirimu ya mba Sandra :)

      Hapus
  4. Barokallah Pit. Abang Umaro pasti lebih happy bakal punya adik. Insya Allah lancar dan dimudahkan

    BalasHapus
  5. Alhamdulillah, rejeki jangan ditolak ya Mak Umaro, sehat selalu aamiin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo udah kejadian mau nolaknya juga gak bisa kwkwkw. Makannya di terima saja dengan hati ikhlas dan gembira

      Hapus
  6. Kalau aku sih, malah asyik punya bocah yang usianya dekatan. Memang investasinya capek dan mahal, tapi insya Allah di masa depan banyak nikmat yang akan kita peroleh. Ikhlas dan nikmati aja, Pit. Kalau butuh apa-apa, langsung telp aja nomor suamimu :-P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kwkwkw iyalaaaaah telpon suami sendiri. Rempong telpon suami orang kwkwkw

      Hapus
  7. Selamat ya mba, semoga sehat2 lancar2 sampai lahiran.. :) Aku pun sama mbaa, pas baru tau hamil anak kedua bukannya syukur alhamdulillah malah syok duluan.. hihi.. Kknya wktu itu baru 13 bln.. Tp skrg alhamdulillah lancaaar semuanya, kk adek saling sayang wlopun pernah nangis2an jg.. hehe.. suka nyesel knpa dulu smpet ngerasa ada penolakan waktu dikasih hamil lagi.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba kalau aku syock dan bingung pertama soal asi. Kedua ini kan jadi perantau jauh dari keluarga besar

      Hapus
  8. Selamat ya mba, semoga lancar sampi kelahiran. Kehamilan dan Anak rejeki yang Indah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba betul, anak adalah rejeki yang indah

      Hapus
  9. Alhamdulillah mba. Saya harus nunggu si kakak umur 3 tahun lebih baru dikasih lagi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi itu usianya pas jadinya hehehe

      Hapus
  10. Whuaaa.... Barakallah pitaaaa �� semoga sehat-sehat yaaa. Enak ko punya anak banyak, usianya deketan jugz gpp. Kan nnt gedenya berengan. Jadi, nnt emak bapaknya bisa kaya temen sma anak2nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gedenya barengan, pas Udeh gede emak babehnya masih muda. Jadi masih kuat buat traveling dan anak2 udah bisa di tinggal kwkwkwkw

      Hapus
  11. Selamat ya <3
    Sehat ibu dan bayi plus lancar asinya. Bisaa kok bisa :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba insya Allah bisa. Sampe hari ini masih nyusuin. Mudahan lancar

      Hapus
  12. Makan yg banyak pit, biarin aja badan melar, yg penting anak sehat. Bodo amatlah kata2 orang, emang mereka nyinyir mau ngurusin anak lo gtu aja. Semangaat, gue jg lagi program doain ya babang naqib punya ading lagi

    BalasHapus
  13. Selamat ya Pitaaaa. Kabul tuh keseringan status kangen hamil dll, banyak status yang begitu akhirnya gak lama jadi. Pokoknya mah semangat aja, sehat semuanya: emak, bayi, calon kakak.

    BalasHapus
  14. Suka dengan tulisannya kak pita.. ❤

    BalasHapus