Orangtua Dulu vs Orangtua Kekinian


Pernah nonton film Brave yang di produksi Disney? Gue sudah dan waktu nonton masih single dan nonton setelah jadi emak-emak rasanya beda loh hihihi. Nonton setelah jadi emak-emak rasanya langsung mau beli tiket pesawat trus pulang ke Jakarta langsung peluk dan ciumin emak di rumah.

Tapi sebetulnya tulisan gue kali ini bukan berdasarkan film ini sih, dan emang bukan lagi nge-riview film ya. Emang dah lama mau nulis tentang menjadi ortu dulu dan sekarang, tapi baru dapet feel nya sekarang berkat status teman yang kurang lebih sama dengan status FB gue waktu Umaro hadir mewarnai kehidupan gue.

Menjadi orangtua (terutama emak-emak) sebetulnya kondisinya gak jauh beda sih. Tapi beda zaman bikin atmosfer menjadi orangtua berbeda 180 derajat. Apa saja itu?

Ilmu Parenting, Tidak ada sekolah menjadi orangtua jelas. Orangtua jaman dulu mengasuh anak berdasarkan pengalaman orang terdahulunya atau sesuai dengan mitos-mitos yang berkembang. Sedangkan jaman sekarang banyak seminar parenting bertebaran sehingga membuat orangtua kekinian punya banyak ilmu dan bisa menebas jauh-jauh mitos.

Jumlah Anak, Jumlah anak orangtua jaman dulu buanyaaaak. Bahkan meski sudah punya cucu tetep ajah produksi anak berjalan. Sehingga ada istilah Om Muda atau Tante Muda (Om/Tante lebih muda dari usia keponakan hihihi). Karena dulu ada istilah "Banyak Anak Banyak Rezeki". Kalau ortu jaman sekarang punya anak banyak mikir biaya dan mikir ngasuhnya hehehe.

Eksistensi Yang Berbeda, jelas beda banget ya tingkat eksistensi (terutama emak) jaman sekarang dan jaman dulu. Emak-emak jaman dulu jarang yang bekerja atau kalaupun eksis paling banter di organisasi darma wanita atau grup arisan tetangga. Kalau sekarang Emak-emak mulai eksis, meski status pekerjaan di KTP Ibu rumah tangga tapi kegiatannya di luar rumah bikin punya waktu 24 jam sehari menjadi kurang. Belum lagi jika statusnya wanita karir.



Menyalurkan Baper, Jaman dulu bapernya ortu cuma sekitar rumah tangganya ajah (berantem sama pasangan, berantem sama mertua, uang belanja kurang dsb). Dan ortu dulu demi rumah tangga yang damai, bapernya cuma di simpan dihati. Kalau ortu kekinian bapernya kalau buka timeline sosmed dan isinya orang pamer hehehe. Tapi kalau gak ada tempat curhat maka sosmed bisa jadi tempat curhat yang asyik. Apalagi kalau di komen dengan dukungan yang bisa mencapai 1000 likes. Baper rasanya lenyap seketika. Tapi tetap sebaiknya yang berhubungan dengan aib keluarga di simpan baik-baik ya (reminder buat diri sendiri)

Survive, ortu jaman dulu lebih survive loh. Tinggal jauh dari orangtua minim alat komunikasi dikala itu membuat ortu jaman dulu mencoba mengatasi masalahnya sendiri. Kalau ortu jaman sekarang ada hape, ada sosmed, ada skype dll. Jadi kalau "butuh" bantuan keluarga bisa cepat gak harus nunggu merpati mengantarkan surat.

Nah itu bedanya orangtua dulu dan orangtua kekinian. Makanya jangan sampai baper kalau sampai berbeda pendapat sama orangtua terutama saat mengasuh anak kita atau dalam berumah tangga.



Seperti halnya gue yang dengan sangat hati-hati menyampaikan keberatan atas suruhan Emak agar segera memberikan Umaro MP-ASI dini karena melihat tetangga yang lahirnya beda sehari dengan Umaro sudah ngasih makan anaknya. Berat rasanya menolak tapi dengan kata-kata yang tidak menyakitkan. 

Mungkin sebagian dari kita ada yang kecewa dengan pola asuh orangtua dulu ke kita. Tapi jangan pernah jadikan itu dendam yang disimpan, apalagi sampai menyalahkan mereka kenapa mendidik kita salah dulu. Bisa terluka nanti hati orangtua kita. Cukup jadikan pola asuh yang buruk dari ortu terdahulu sebagai pembelajaran kita menjadi orangtua selanjutnya.

Dari pola asuh orangtua dulu tetap banyak hikmah yang perlu kita tiru kok. Ambil yang baik buang yang buruk. 

12 komentar:

  1. iyes... jangan jadi orang tua zaman dulu.. sekarang jadi orang tua harus pintar.. cari ilmu parenting sana-sini jangan sampai.. anak berbohong tentang seauatu kita ga paham... anak pinter gadget.. kita jangan gaptek he2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setujuuuu, tapi memang ketertarikan anak terhadap gedget karena pengaruh ortu yang nawarin dan lebih tertarik dengan gedget ketimbang main bersama sih (pengalaman pribadi :D)

      Hapus
  2. Menyalurkan baper.. ahahaha itu sih jleb banget ya mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, soalnya emang sekarang klo baper mah banyak artikel yang mendukung hihihi... "Kenali 10 tanda istrimu kurang piknik" >>> salah satu bentuk dukungan kwkwkw

      Hapus
  3. aku tambahin, ortu jaman dulu nunggu cukup umur dulu baru masukin sekolah. ortu jaman sekarang kayanya berlomba lomba masukin anaknya sedini mungkin. ntar lama lama baru lahir juga udah didaftarin preschool :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. lah kan emang udah ada sekolah untuk anak usia 3 bulan. Apalagi di Jakarta buanyaaaaaak

      Hapus
  4. Jadi kalau tinggal bersama ortu, ilmu parenting yang dipakai pasti kecampur mitos. Sementara kita kalah suara. *fakta dari saya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu-uh... kalau nolak meski dengan bahasa sehalus mungkin malah membuat hati terluka hiks

      Hapus
  5. Apalagi ibuku single parent binti single fighter. Very strong!

    BalasHapus
  6. Biar waktu kecil sering dicubit, (emang akunya yang nakal) Tetap sayang sama Ibu. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga, malah semakin kesini semakin sayang. Mungkin karena dah merasakan jadi ibu juga ya

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Blogger FLP

Kumpulan Emak Blogger

Female Blogger Banjarmasin

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan