Punya Mata Minus Menghalangi Ibu Melahirkan Normal, Benarkah?

Hamil Umaro Trimester Akhir

Dulu waktu kecil gue suka penasaran liat orang pakai kacamata. Entah kenapa kesannya keren yak, sampe akhirnya kepingin. Dan akhirnya waktu duduk di kelas lima keinginan pakai kacamata itu terwujud berkat gaya hidup yang buruk.

Dari masih kecil emang udeh hobi baca buku, dan nonton tv. Apa yang buruk dari kedua hobi itu? Adalah ketika membaca terlalu dekat apalagi sambil tiduran, begitupun nonton tv dan akhirnya berujung pada takdir berkacamata.

Dimulai dari minus setengah tanpa silinder, dan karena kebiasaan buruk yang tidak berkurang  sampai sekarang(kapokmu kapan?? :p) akhirnya penambahan minus terus bertambah bahkan dilengkapi dengan silinder yang juga terus nambah.

Saat akhirnya testpack dan dokter menyatakan gue positif hamil, salah satu yang pengen banget gue usahakan adalah melahirkan secara normal. Ehm, gue sih gak bilang melahirkan SC (Secio Caesar) itu gak oke loh ya. Gue gak maksud nyinyirin orang-orang yang melahirkan SC loh ya. Gue gak mau SC semata-mata karena emang gue itu takut. Gue punya phobia sama jarum suntik dsb. Walau akhirnya ketika mendekati persalinan dah gak peduli sakitnya infus, jarum suntik, dan bahkan dengan tegas meminta SC di akhir-akhir karena tidak ada perkembangan walau akhirnya berhasil normal.

Nah salah satu dokter kandungan yang gue datangi, agak merasa berat hati ketika gue konsultasi untuk lahiran normal dengan kondisi minus tinggi. Kata beliau sih ambang batas ibu bisa melahirkan normal dengan mata minus adalah jika ukuran minusnya 5. Sedangkan gue udeh hampir minus enam baik kanan dan kiri plus silinder. Katanya ada resiko kebutaan.

Akhirnya dokter kandungan meminta gue mendatangi dokter specialis mata dan minta rekomendasinya. Dan yang namanya test mata untuk mengukur bola mata itu yaaaaaaaa... Ampuuun panjang, lama, dan mehong alias mahal huhuhu *nangis. Udah gitu ada obat yang di tetesin punya efek ngebayang pada mata. Makanya di tanya dokter sebelumnya ke rumah sakit naik apa, dan sama siapa. Karena kalau sendiri atau nyetir disuruh pulang lagi.


Dan setelah melewati proses yang panjang, antri-masuk ruangan-keluar lagi-antri lagi-masuk lagi-keluar lagi-antri lagi- sampai berkali-kali akhirnya sampailah kepada dokter yang bukannya ngasih hasil pemeriksaan malah ngajakin ngomong dari hati-ke hati tsaaaah. Dan secara garis besar intinya adalah:

  1. Orang dengan mata minus memiliki resiko retina lepas tidak hanya saat melahirkan. Bahkan saat tidur, nonton tv, tertawa lepas dengan teman dsb memang mungkin bisa mengalami retina lepas. Jika ada ibu melahirkan normal kemudian mengalami retina lepas itu bukan karena melahirkannya. Tapi karena memang pas kebetulan momentnya. Bahkan dalam kasus melahirkan secara cesar pun, kalau sudah waktunya retina juga mungkin bisa lepas.
  2. Resiko itu selalu ada, tapi sekali lagi jangan di hubung2kan dengan melahirkan normal. Sebab tidak ada penelitian pasti bahwa hal tersebut pasti terjadi. Suami juga sempat searching di internet bahwa kasus demikian hanya 1:1000.
  3. Setelah melahirkan secara normal pun bukan berarti juga mengakibatkan minus bertambah. Justru yang benar saat hamil biasanya kecendrungan bertambahnya minus mata itu ada.
  4. Apakah mata minus bisa sembuh? Dokternya hanya bilang manusia hidup itu berkembang. Ada yang berkembang ke arah lebih baik ada yang sebaliknya. Setiap orang beda2 memang, kasusnya gak bisa di pukul rata. Bahkan orang sakit flu ajah ada yang obatnya cocok dengan si A, tapi di B gak cocok.

Hamil itu menurut gue beratnya bukan di bawa2 si dede bayi dalam perut. Tapi lebih berat di pikiran orang2 yang bilang katanya2 itu loh (mitos apalagi). Jadi sebelum paranoid gak karuan mending langsung datangi ahlinya, tanya kebenarannya.

Tapi ya itu tadi, manusia beda satu dengan yang lainnya. Bukan berarti kita ketemu dokter yang punya pemahaman berbeda. Cari saja yang kira2 meyakinkan, bisa dipercaya dan membuat kita merasa nyaman. 

Alhamdulillah gue bisa merasakan melahirkan secara spontan/normal. Dan sampai sekarang mata juga baik-baik ajah. Bisa melihat senyum, tawa dan tangis baby Umaro dengan mata sehat (dibantu kacamata pastinya)


Hasil Pemeriksaan Mata Gue

15 komentar:

  1. akhirnya, aku baca juga heuheu karena sekarang mataku engga cuma minus tapi dah plus, ada silinder juga. makasih infonya mak Umaro :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu paket hemat atau paket komplit mba? Kwkwkw kaboooor

      Hapus
  2. Kapita .. pas bgt ak lagi cari artikel kayak gini. Suami udah pengen aku laser mata biar bisa lahiran normal.
    Semoga minus dan silindernya ga nambah. Aamiin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin,semoga bermanfaat. Udah berapa bulan Nit?

      Hapus
  3. wah nice info banget kak....aku lagi penasaran sama mitos ini....akhirnya kejawabbb

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank's Dawson. Semoga bermanfaat, bantu share yak hehehe

      Hapus
  4. infonya bagus banget akhirnya terjawab juga penasaranya aku ... makasih ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba semoga bermanfaat ya

      Hapus
    2. Iya mba semoga bermanfaat ya

      Hapus
  5. wah, makasih sharingnya Kak Pita. aku minu 6 n 7 nih ki-ka tambah silinder juga, nah kl tar mau program inshaallah akh tahun ini, penasaran bgt ma yg satu ini, secara minusnya tinggi :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba, tapi ada baiknya sebelum nya priksa dulu. Tapi emang biayanya gak murah sih hiks...

      Hapus
  6. Alhamdulillah bisa lahiran lewat jalan lahir ya mbak. Tapi emang sebaiknya cek2 dan konsul dokter jg kali ya, sblm lahiran soal mata minus ini TFS :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba Alhamdulillah bisa normal meski hampir SC. Tapi baik normal maupun SC tetap perjuangan seorang ibu itu :)

      Hapus
  7. terlalu banyak mitos ya.. mba... bikin galau.., malah ada yg bilang jempol kaki klo abis melahirkan jgn smpai ke bentur ntar mata bisa kabur... gitu :(

    BalasHapus
  8. Ini inspiratif bgt #salam-kacamata!

    Dan gw batu tahu, retina bisa lepas...waksss...?!

    Baiklah, saya akan semakin baik lagi merawat mata :')

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Blogger FLP

Kumpulan Emak Blogger

Female Blogger Banjarmasin

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan