Follow Us @curhatdecom

Follow by Email

Thursday, August 15, 2019

Tips Belajar Nyetir Untuk Pemula Khususnya Wanita


Ceritanya gantiin suami nyetir pas pulang mudik, tangan masih kaku karena tegang kwkwkw
Hai... Hai... udah lama sebetulnya mau nulis pengalaman gue belajar nyetir mobil. Tapi ilham nya belum muncul. Dan entah kenapa, hari ini setelah gue nyerempet tiang portal dan membuat lecet mobil lumayan parah malah kepikiran nulis malam ini juga hahahaha.
Eh tapi harusnya gue gak ketawa lah ya. Mau nangis aja, soalnya poles mobil lecet beberapa bulan lalu ajah lumayan harganya. Tapi yang lebih pengen bikin gue nangis adalah reaksi suami saat gue kasih tau kalau mobilnya lecet. Padahal suami telpon mau ngabarin kalau udah di bandara bersiap pulang ke Jakarta. Eh gue malah ngabarin kalau gue habis bikin mobil lecet. 


Baca Juga : Ide berbagi bingkisan

Udah pusing mikirin metode penyampaian supaya tercipta hasil yang maksimal. Tapi malah gak sengaja ngalir aja gitu bilang “Abang, bunda minta maaf. Mobilnya lecet tadi pas ke rumah mama.” Dan ternyata beliau Cuma bilang dengan santai “Oh iya, nanti kita perbaiki di tempat kemarin. Ya itulah memang makanya abang sempat bilang ke rumah mama tikungan yang itu agak sulit.”

Masyaallah... gue mau nangis terharu loh karena dapat suami sewoles itu. Selama ini gemes dengan sikap wolesnya. Tapi ternyata kalau dipakai di kondisi gue yang di posisi tersangka sangat meneduhkan. Bahkan kalah teduh payung mah hihihi

Nah menurut gue tantangan terberat nyetir itu adalah jalan sempit dan tanjakan. Gak usah ditanya kenapa deh. Ya karena emang susah. Apalagi kalau mobilnya manual. Di tanjakan mensinergikan kopling, gas dan rem rasanya kayak menghadapi ujian negara.

Jalan sempit? Yah apalagi ini, kalau feeling belum terasah susah banget. Apalagi di jalan sempit, terus papasan sama mobil dari arah sebaliknya, itu keringet dingin ngucuuuuur...

Gue malah lebih bahagia nyetir langsung masuk tol. Apalagi kalau jalan lagi lancar. Merdekaaaaa!

Sebaiknya Ambil Kursus Nyetir di Lembaga Profesional

Sekolah mengemudi di kawasan Lapangan Tembak Cibubur, udah ada sejak tahun 1980-an

Salah satu teman tanya sama gue waktu ketemu, gimana caranya supaya bisa pede nyetir. Karena dia sudah belajar tapi gak bisa-bisa. Jawaban gue adalah “Ambil kursus di lembaga profesional. Jangan belajar sama suami, bapak, kakak, dsb”

Kenapa? Karena untuk bisa nyetir mental itu hal pertama yang harus di asah. Belajar nyetir sama orang yang kita kenal, terutama yang memiliki ‘kuasa’ terhadap diri kita seringkali bikin mental down. Misal kalau belajar nyetir sama suami, kadang mereka bisa sangat ‘kejam’ untuk mengevaluasi kita bahkan ketika proses nyetir berlangsung kwkwkw.

Gue pernah sekali, dan bete banget dikomenin terus. Sampai akhirnya gue putuskan ambil kursus. Setelah kursus, kata suami buat ngelancarin sama beliau aja. Aslinya gue udah pede dan lumayan lancar lah. Tapi pas ngelancarin di Bumi Perkemahan Cibubur jalannya ternyata sempit dan gue kehilangan arah. Dari kursi penumpang suami bilang “bunda, perhatikan jalurnya donk. Jangan keluar jalur...dsb...dsb...dsb...” dan alhasil setelah itu gue gak berani pegang setir lagi selama sebulan kwkwkw

Waktu belajar di tempat kursus, dan kebetulan dapat tutor yang santai gue jadi pede. Kalau ‘keluar jalur’ beliau dengan santai bilang “kanan dikit pit...kiri dikit pit... lepas kopling santai aja... pelan tapi mantap...gas dikit... mulai rem...dst”.

Dan salah satu keunggulan kursus di lembaga profesional, mereka jelas sudah punya “kurikulum”. Hari pertama, kedua, ketiga dst belajar secara bertahap. Mereka juga sudah punya rute yang bisa menunjang kurikulum mereka.

Hari pertama gue belajar tentang teori dasar mobil. Karena gue belum pernah pegang motor kopling gue agak buta sih teori soal perkoplingan. Jadi hari pertama di mantepin teori soal kopling, rem dan gas. Sambil jalan pelan ke daerah yang deket-deket aja.

Hari kedua gue belajar parkir dan keliling rute agak jauhan buat lancarin nyetir. Parkir mundur ternyata gak terlalu sulit sih. Karena di ulang berkali-kali. So soal parkir gue pede banget. Apalagi kalau ada yang ngarahin

Hari ketiga jalan agak jauh, ke jalan yang lebih ramai juga.

Hari ke empat belajar ngegas dan berhenti di tanjakan.

Hari ke lima mengulang semua materi

Gue emang ambil paket yang 5x pertemuan, dan setiap pertemua satu jam. Tapi buat gue 5x pertemua sudah cukup sih. Tapi kalau boleh saran sih, kalau bisa ada materi masuk ke jalan kecil kwkwkw...

Oh iya kalau di tempat kursus nyetir, mobilnya biasanya sudah di desain khusus. Jadi di kursi penumpang yaitu untuk instrukturnya juga ada kopling dan rem tambahan. Jadi instruktur bisa ikut kontrol laju kendaraan di jalan. 



Sebaiknya belajar Mobil Matic Atau Manual? 
Mobil di sekolah mengemudi di bagian instruktur ada kopling dan rem tambahan. Jadi lebih aman untuk dibawa kejalan umum

Kemarin gue belajar mobil manual Daihatsu Xenia. Kalau di tempat gue kursus standar mobilnya memang minibus dan manual. Kata instrukturnya kalau sudah bisa mengendalikan mobil sekelas xenia, mudah untuk beradaptasi dengan mobil yang lebih kecil. Begitu juga dengan manual, untuk adaptasi ke matic lebih mudah.

Tapi kondisikan saja dengan kendaraan yang dimiliki. Matic konon katanya lebih mudah (kata orang-orang yang sudah membandingkan), yang bisa manual ngendarai matic gak terlalu susah. Tapi memang yang belajarnya matic aja, ketika bawa manual biasanya gak bisa. 


Yang paling penting adalah Mental

Kalau berkedara dengan anak kecil apalagi bayi biasakan menggunakan carseat

Seperti yang gue sebutkan, yang utama adalah mental. Dulu jangankan nyetir. Di suruh nyalain mesin aja gue takut. Kalau motor kegas okelah kerusakan gak terlalu parah. Lah mobil, tombolnya banyak, kalau salah takut loncat. Kalau loncat kerusakan bisa fatal dan mahal. Pokoknya udah keringet dingin duluan deh.

Tapi ternyata setelah mantapin hati, itu semua Cuma ketakutan-ketakutan aja kok. Asal mental siap, teori sudah dikuasai, tinggal praktek dengan didampingi profesioanl insyaallah lancar dan terkendali. Jangan lupa, setelah bisa bikin SIM A ya. Jangan coba-coba berkendara tanpa surat izin mengemudi ya.

3 comments:

  1. Aku dah belajar nyetir tapi gak berani juga.
    Mental.

    Masih takut aja bawaannya.

    Aduuh...

    ReplyDelete
  2. sbnrnya aku bisa bawa mobil sjk smu kls1. dulu tinggal di aceh, yg mana komp perumahan itu sepiiii. jd beranilah bawa mobil kesekolah ato kemana2. tp cm sebatas komplek :D. Tapiii, aku sempet kecelakaan hebat yg bikin mobil rusak parah bet bet bet... tapi mukjizatnya, aku cm luka gores -_-. mungkin emg mau diksh pelajaran ama yg di Atas. sejak itu mba, sampe skr aku ga berani nyentuh mobil lg. setrauma utu :(. apalagi jkt hauahahahha... ntahlah sampe kapan aku bisa cope ketakutan ku bawa mobil

    ReplyDelete
  3. bener ya..kalo sm org deket itu bikin mental down..ibu saya jd kena bentak bapak terus..,udah gitu beliau jd kapok bljr sm suami.

    ReplyDelete