Follow Us @curhatdecom

Follow by Email

Monday, April 1, 2019

Kehamilan ke 3 Yang Penuh Kejutan

4:45:00 PM 4 Comments
Uhuk...uhuk... ini blog agak berdebu yak. Maklum gue lagi jarang nulis. Yang mau ditulis sebetulnya banyak banget menari-nari di kepala. Tapi untuk buka laptop atau buka tab agak susah juga. Apalagi GazaRo yang semakin kepo dengan tuts tuts keyboard kwkwkw. Nulis di Tab, keyboard nya di bawa kabur Gaza. Nulis di Laptop bentuk sabotasenya lebih ekstrem hihihi. Dan Bayi itu tambah muanjaaaaaaa kan maeeeen hahaha. Hobinya glendotan terus di bundanya. Bundanya tidur ajah matanya di tusuk pakai jari biar bangun hahaha...

Hai my twins 😘

Katanya sih kalau bayi makin manja katanya karena mau punya adik. What?! Adik???


Sebelum netijen pada nanya nih, "Bundaro KB gak sih?" sini gue bisikin pakai TOA ya. "NGGAAAAAAAAK". Nah jelas kan hihihi


Baca Juga: Mereka Mendoakan Gue Hamil (lagi)


Kenapa gak KB? Ya gak papa sih. Eh sebetulnya masih galau mau KB apa. Dengan kondisi badan yang sudah tambun ini, mencoba pil atau suntik yang konon bermain-main dengan hormon kok rasanya horor. Apalagi bermain-main dengan hormon. Siklus yang sudah di desain sama Allah untuk kesehatan kok di utak atik. Mau pakai IUD kok ya serem kayaknya cara pakainya, belum lagi berita yang aneh-aneh makin bikin worry. Dan yang paling utama, gue hanya meyakini bahwa rezeki Allah yang atur. 


Nambah atau gak nambah anak, itu hak prerogatif Allah. Mau di cegah, di percepat, atau direkayasa seperti apapun kalau emang sudah kun fa yakun ya jadilah. Dan kalau boleh berimajinasi mah, gue pengen punya anak sekalian ajah. Jadi kalau mereka masuk sekolah kan bareng tuh, saatnya emak plesiran dan me time kwkwkwkw (ide yang satu ini bikin ayahro melirik tajam kwkwkw).


Sebetulnya untuk punya anak lagi dalam waktu dekat, Ayahro bisa dibilang seperti belum siap. Mungkin masih trauma dengan kejadian anak pertama. Tapi akhirnya doi ngucap "alhamdulillah" juga saat gue kasih tau hasil testpack hahaha.


Baca Juga : Berdamai Dengan Luka



Haid Pertama Setelah Melahirkan Gazaro

Waktu lahiran Umaro (anak pertama) pasca nifas 40 hari bulan berikutnya gue langsung datang bulan secara rutin dan lancar. Padahal jaman gadis siklus datang bulan gue kacau banget. Selain tanggal yang random, waktunya juga panjang banget.

Katanya sih kalau udah haid berarti kan masuk masa subur lagi. Ternyata saat Umaro usia 7 atau 8 bulan gitu benarlah Gazaro sudah menunjukkan tanda-tanda kehadiran di rahim gue.

Nah beda lagi ternyata pasca lahiran Gazaro. Masa nifasnya bisa dibilang lebih lama. Waktu itu sampai cek ke dokter karena sudah lebih dari 40 hari kok masih flek. Ternyata kata dokter normal kok. Nifas itu antara 40-75 hari malah. Jadi alhamdulillah masih normal kata dokter. Dan setelah nifas usai di hari ke 65 ternyata si tamu bulanan gak pernah datang berkunjung kwkwkw.

Padahal kalau di pikir-pikir gak perlakuan khusus antara pasca lahiran pertama dan kedua. Keduanya sama-sama ASI Eksklusif. Kalau itu yang membuat KB alami, kalau kata dr. Tiwi persentasenya gak selalu sama. Karena faktor hormonal tiap orang berbeda. Bahkan faktor hormonal gue dari lahiran pertama dan kedua beda kan hehehe.

Barulah setelah usia Gazaro 14 Bulan, si Tamu bulanan mulai menyapa. Bayangkan setahun lebih dan gue sampai lupa gimana caranya pakai pembalut hahaha. Bahkan gue sampai lupa merk dan tipe apa yang bikin gue nyaman ataupun sebaliknya hahaha.


Si Tamu Bulanan Cuma Mampir Sebentar

Kata orang, kalau si tamu bulanan sudah datang artinya saatnya mengucapkan "Selamat Datang Masa Subur" hihihi. Entah saking capeknya dengan rutinitas merawat GazaRo yang emang masyaallah aktif banget atau emang faktor hormonal setiap menjelang datang bulan si musuh para pria alias PMS melanda gue. Padahal seumur-umur gue kalau mau haid ya biasa ajah. Tapi belakangan jadi uring-uringan, sensitif dsb. Kasihan si abang menghadapi isterinya yang mood nya swing-swing kwkwkw.

Tapi emang Allah Maha Tahu ya, gue selalu di kasih haid di tanggal 25. Yaitu saat gajian keluar kwwkwkw. Jadi setiap mulai bete dan uring-uringan alhamdulillah rekening siap siaga untuk beliin food booster mood kwkwkw (don't try this at home lah).

Setelah memasuki dua kali siklus haid, saat menanti di bulan ke 3 kok si tamu gak datang ya?? Padahal udah gajian nih hihihi. Padahal mah PMS tetep mampir, iya mood gue tetep kacau beliau lah. Tapi kok si tamu gak masuk meski udah mencet bel kwkwkw.

Trus gue mulai merasakan perut gampang kram setiap habis jongkok. Nah mulai curigalah gue. Tapi apa iya??

Mulai deh gue curhat sama suami, dengan enteng si Abang cuma bilang "hamil kali". Lah enteng amat, yah gue sih emang pengen banget hamil lagi. Biar kata hamil itu kayak orang sakit 9 bulan gak sembuh-sembuh entah kenapa hamil bikin nagih hahaha. Udah gitu gue pengen banget sih mereka gede bareng-bareng. Jadi pas masanya mereka masuk sekolah gue gak lagi sibuk sama bocil baru. Jadi mereka sekolah, gue kongkow di cafe kwkwkw (ide yang satu ini bikin suami langsung melirik tajam seolah berpikir untuk segera menyelamatkan ATM nya kwkwkw)

Gue juga sempet curhat sama sahabat gue Bening nun jauh di Pekan Baru sana. Termasuk sama Mba Galuh juga sahabat yang rumahnya setempongan tapi karena kesibukan cuma bisa bersua di grup yang isinya kami bertiga kwkw.

Atas dorongan berbagai pihak gue pun tergerak (tsah bahasanya) buat beli testpack. Tapi kok beda ya harga testpack onemed di Depok sama di Banjarmasin. Dulu gue beli cuma 2000 sampai-sampai gue ngeborong kwkwkw. Di depok goceng alias 5000 tapi dapat wadah penampung urine nya gitu kecil. 

Gak pakai nunggu subuh alias urine pertama, siang itu begitu beli testpack langsung gue coba. Iya gue mah orangnya kepo banget dan gak sabaran hahaha. Jadi daripada gemes udahlah ya langsug ajah. Toh masih ada dua lagi buat ngetes besok subuh kalau masih penasaran.

Proses di jalani, dengan sabar gue menanti si garis-garis muncul. Gue gak mau buru-buru, jadi sabar banget gue tungguin agak lama. Memastikan dengan tegas si garis ada berapa. Dan tadaaaaaa... satu garis hehehe

Udah ajah gue tinggal hasilnya di toilet. Gazaro udah manggil-manggil. Trus setelah agak lama gue wa si bening. Ngabarin kalau cuma satu garis. Biar kongkrit gue mau kirim fotonya, pas gue ke toilet ambil sisa testpack gue kaget karena ternyata kok jadi dua garis hahahha.

Antara senang, dan galau hahaha...

Safari Dokter Dimulai...

Yang bikin galau di kehamilan kali ini ada dua. Mencari dokter yang cocok, dan memberi kabar ke Emak hahaha. Dengan riwayat bayi yang gede-gede (Umaro 3,6kg Gazaro 4kg) plus kacamata minus tebal mencari dokter yang pro normal di depok seperti memulai semuanya kembali dari nol. Kalau masih di Banjarmasin sih enak udah punya dokter favorit (aaaah gue kangen dr gue ituuuu).

Baca Juga: Punya Mata Minus Menghalangi Bunda Melahirkan Normal. Benarkah?

Setidaknya sekarang memasuki usia kandungan 3 bulan, gue sudah mencoba 4 dokter perempuan. Kriteria gue mah gampang ajah, penjelasan enak gak bikin baper, pro normal dengan kondisi mata minus gue, dan harus perempuan pastinya.

Kejutan justru hadir saat gue mendatangi dokter ke 3 di rumah sakit berbeda di usia kandungan 12 minggu. Saat USG baru di mulai gue mulai bingung dengan gambarnya. Dalam hati gue bertanya-tanya kok kayak ada dua badan dan dua kepala? Eh tapi paling itu satunya plasenta. Masa iya kembar??


Seperti bisa membaca pikiran gue, tiba-tiba dokternya ngomong "Ibu sudah tahu kan ini ada dua janin di dalamnya?" 

Hah? Serius?? Maksudnya Kembar?

Kaget banget pastinya, karena emang gak pernah nyangka bakal hamil kembar. Lah gak ada keturunan kembar dari pihak gue maupun suami. Kok tahu-tahu kembar? Udah gitu kayak mimpi jadi nyata ajah, dari hamil Umaro dan Gazaro emang suka iseng tanya dokternya "satu apa dua dok?" (eh ini bukan nanya pilihan Calon Presiden loh ya hihihi). Sampai-sampai di omelin Abang "Bunda ngapain sih tanya-tanya itu terus?"

Masyaallah kali ini di jawab sama Allah langsung, "Kun Fayakun... Jadilah dua..."

Surprise banget lah pokoknya. Padahal kehamilan ke 3 ini santai banget, saking santainya lupa udah berapa minggu. Tapi dengan kondisi sekarang kayaknya mari kita kembali merasakan euforia yang baru hihihi

Doain ya, semoga Bundaro dan si kembar sehat selalu. Lahir cukup umur, cukup berat, sehat tanpa kekurangan suatu apapun. 

Next mau cerita soal USG 4D si kembar ya 😉