Follow Us @curhatdecom

Follow by Email

Monday, January 14, 2019

Tiket Pesawat Mahal, Mudik Naik Apa?

Libur sekolah anak udah kelar ya? Channel tv yang biasa isinya kartun jam segini, kembali ke program dangdutan kwkwkw. Gak aman buat Gazaro, akhirnya ganti channel ke program berita. Di rumah gue cuma dua channel yang bisa di tonton kwkwkw. Katanya sih tv digital dan antena digital. Tapi ternyata meski digital antena dalam gak suport di daerah gue. 

Eh oke tapi gue bukan mau bahas tentang tv ya. Gue mau bahas tema talkshow itu channel, yaitu tentang harga tiket pesawat yang meroket. Bentar ini ngomongin pesawat atau roket sih?? kwkwkw

Sebagai "mantan dan calon" perantau gue cukup nyesek sih lihat deretan angka pas cek tiket pesawat. Meski sudah gak merantau. tapi dalam waktu dekat gue emang ada niat balik ke Banjarmasin. Bulan depan bertepatan dengan dua tahun Umaro pergi. Pengen banget nengok makamnya. 


Baru ajah ngerayu suami malamnya. Trus ada teman yang bikin status tiket ke malaysia 500k udah free bagasi. Sedangkan tiket ke Banjarmasin 1,300k tanpa bagasi. Syock donk gue, dan meringis pas ngecek di aplikasi Traveloka. 

Denger kabar Lion yang menghapuskan bagasi ajah udah bikin nyesek, apalagi dengan harga segitu. Dulu waktu di Banjarmasin udah dibikin nyesek karena tiket mudik ke Yogya cuma ada satu penerbangan dan itu udah di atas satu juta. Masih lebih murah ke Jakarta. Lah kok sekarang tiket ke Jakarta segitu juga, gue jadi gak berani intip harga tiket BJM-Jogja.

Padahal mudik dengan pesawat andalan gue banget. Karena jelas waktu tempuhnya lebih cepat. Bawa bayi kalau lama-lama di jalan kan pastinya ribet dan gak nyaman.

Nah terus talkshow yang gue tonton tadi itu, banyak hal sih yang dibahas. Selain kekhawatiran kalau harga pesawat naik ada kualitas yang dikurangi. Tapi semoga bukan hal perawatan dan keselamatan. Lah iya serem juga kan kalau sampai dua point itu yang dimaikan. 
Meski udah kembali ke Jakarta, tapi suami tetap berpotensi di pindah tugaskan apabila harga tiket masih selangit gitu. Apalagi Sesekali juga masih merasakan mudik kala harus ke tempat mertua di Jogja. 

Tapi kata pengamat, kenaikan harga tiket pesawat juga bisa di manfaatkan oleh perusahaan transportasi  lainnya. Seperti kereta, bus, dan kapal.

Kereta

Transportasi satu ini paling favorit buat gue. Karena cepat, ontime, nyaman, gak bikin mabok perjalanan hihihi. Tiketnya juga terjangkau harganya. Cara pesannya juga bisa online gak harus ngantri ke stasiun. 


Kalau lagi gak mampu males beli tiket pesawat alternatif pertama gue adalah kereta. Karena memang nyaman banget sih naik kereta. Apalagi beberapa tahun belakangan ini kereta api banyak bebenah diri. Gerbong penumpang lebih nyaman, stasiun yang semakin rapi dan banyak fasilitas menarik juga.

Pernah ngajak Gazaro naik kereta pas lebaran kemarin. Alhamdulillah perjalanan lancar dan aman hehehe (aman versi gue adalah bayi gak rusuh selama perjalanan hihhi)

Bus

Kalau di ingat-ingat terakhir kali gue naik bus itu 4 tahun lalu. Waktu pulang dari jogja setelah acara ngunduh mantu (cieeee gue baru ajah merayakan annifoursary loh... #PentingBuatGue kwkwkw). Waktu itu ada sedikit kejadian yang tidak diinginkan sehingga membuat gue stay lebih lama di Jogja.

Gue harus mengikhlaskan tiket kereta yang hangu ke Jakarta. Dan suami yang tiket pesawat ke Banjarmasin hangus juga. Yups rencana awal kami emang balik ke kota masing-masing. Gue menyelesaikan dulu kerjaan di Jakarta, resign, baru deh nyusul tinggal di Banjarmasin. 



Karena kejadian yang tidak di inginkan itu, akhirnya suami berniat mengantarkan gue dulu ke Jakarta. Baru balik ka Banjarmasin. Mungkin kejadian yang tidak diinginkan itu buah dari ketidak ridhoan ortu pada rencana kami yang pulang sendiri-sendiri hahaha. Jadi emak gue ngerasa aneh, itu isteri kok di biarin pulang snediri kwkwkw. So akhirnya sesuai dengan harapan emak deh, kalau gue akhirnya pulang diantar sama suami (cie nyebutnya suami, biasanya juga abang. Maklum mendadak nostalgia pada masa itu kwkwkw)

Pada waktu itu mau beli tiket pesawat mahal, tiket kereta sudah habis, pilihan terakhir adalah naik bus. Dan gue menolak dengan tegas kwkwkw. Kenapa? Karena gue gak bisa naik bus Cyiiin... Mabokan anaknya akutuh kwkwkw.
Tapi akhirnya luluh setelah di tawarinnya bus yang eksekutif kwkwkw. Ada sih keinginan ngajarin Gaza untuk mencoba berbagai transportasi umum. Supaya gak melulu harus pesawat.

Mungkin bisa dicoba kali ya dengan rute terdekat dulu. Ke Bandung barangkali atau bogor gitu (semoga si Abang baca ini kwkwkwkw). 

Oh iya, dulu waktu kecil gue kalau mudik ke Pacitan Jawa Timur (kampung emak dan Babeh) inget banget kalau mau beli tiket harus datang langsung ke pull bis nya (eh bener gak nih tulisannya), trus ngantri apalagi kalau musim mudik. Beugh malesin banget.

Gue pernah juga nyari tiket ke Bandung di terminal. Ya ampun, gue gak kuat serangan para calo. Gue tuh paling gak bisa di serbu gitu. Jadi keder dan gak bisa mikir trus blank.

Tapi kabar baiknya, ternyata sekarang pesen tiket bus gak harus begitu lagi cuy. Karena bisa pesan tiket bus secara online lewat aplikasi traveloka. Bahkan buat yang tinggal di Sumatra Bus Putra Pelangi sudah bisa di pesan secara online loh di traveloka.

Kapal Laut

Sejujurnya gue penasaran mencoba pulang kampung dengan kapal laut. Selama ini gue baru mencoba naik kapal veri dan Roro saja. Waktu itu perjalanan dari Jakarta-Lampung (waktu kecil), trus nyebrang dari Batulicin-Kota Baru Kalimantan Selatan, dan waktu perjalanan ke Bengkalis Riau.

Pernah sih ngajakin abang mudik naik kapal waktu masih di Banjarmasin. Tapi orangnya belum acc hahaha. Karena kalau naik kapal katanya baru ada ke Surabaya ajah. Dan masih PR banget buat sampai di Jogja hihihi

Gak papa, semoga kapan-kapan bisa nyobain naik kapal laut. Malah kalau bisa sekalian kapal pesiar (semoga suami baca kwkwkw #kode). Kalau kalian guys tim naik apa kalau traveling, atau mudik?

1 comment:

  1. semenjak bus juga bisa dipesan secara online, kok ngerasa perjalanan kemana mana jadi banyak pilihannya yah... setidaknya sebelum berangkat sudah bisa dibandingkan semua transportasi mana yang jauh lebih hemat :)

    ReplyDelete