Follow Us @curhatdecom

Tuesday, August 28, 2018

Saat Packing Gue Menemukan Hal Ini...

Hayoooo yang ngeklik gara-gara penasaran dengan judulnya yang ala-ala klik bait ngacuuung kwkwkwkw 🤣. Gara-gara di timeline FB suka seliweran artikel dengan judul yang bikin gatel jempol pengen ngeklik, kadang suka kebawa bikin judul yang setipe kwkwkwkw.
Nah mungkin sebagain dari teman-teman udah tau kalau saat ini Bundaro lagi persiapan untuk pindahan dari Banjarmasin ke Jakarta. Tadinya sih mau nulis nanti kalau udah kelar pindahan. Tapi pas lagi packing kok ya gatel pengen nulis soal ini kwkwkwkw. Tapi semoga nanti ada mood buat mengabadikan catatan perjalanan tentang 'pindahan' ini setelah agak luang.
fa8455b8-b2ee-411c-b182-0347c931babf.jpg
Sempet-sempetnya Selfie kwkwkw
Nah, gue menjadwalkan diri (berdua Bayi sih) selama dua Minggu di Banjarmasin untuk keperluan packing dan ngurus rumah serta surat-surat. Eh bukan surat cinta loh ya, walaupun pada akhirnya gue menemukan surat cinta suami kwkwkwkw. Nah by the way gue ternyata mendapatkan respon yang uwow dari netijen. Salah satunya "Ya ampun kasihan banget packing segitu banyak sendiri, bapaknya mana?" Please pasti yang nanya gitu gak bakalan puas kan kalau cuma gue jawab "bapaknya di Jonggol" 🤣
Buat gue pribadi yang sejak 3 tahun menikah udah ngerasain 4x pindah (Jakarta-rumah dinas-kontrakan-rumah sendiri-jakarta) opsi terbaik adalah gue packing SENDIRI. Karena dengan demikian gue tahu dimana detail setiap barang. Ada di kardus mana, bersama dengan siapa saja, dsb. Jadi gak ada istilah "ulegan mana ya??" Dan yang di tanya jawab "Abang lupa, cari aja satu-satu" kwkwkwkw
Dan kalau masih tanya juga 'bapak mana?' ya kerja lah. Emangnya perusahaan sendiri boleh libur suka-suka 🤣
Nah oke langsung aja kita mulai penemuan pertama 😁
1. Surat cinta yang tak pernah di serahkan
Waktu nikah, ternyata Abang pernah menuliskan surat cinta buat gue yang baru jadi isterinya. Tapi gak pernah di kasih sampai akhirnya gue nemuin sendiri gitu gak lama setelah nikah. Pas gue konfirmasi itu apa, yang bersangkutan cuma bilang "oh itu surat buat kamu, tapi gak jadi aku kasihkan" dengan intonasi bicara yang gue anggap datar (soalnya by BBM sih waktu itu kwkwkwkw). Baca isinya tuh bikin ketawa geli karena mengingat momen jadi pengantin baru kwkwkw
e57f0f50-8559-4c19-9378-30e5d64dcbb1.jpg
Rumah Pertama Di Banjarmasin, rumah dinas
2. Kumpulan Foto Umaro
Salah satu yang bikin gue berat meninggalkan Banjarmasin ya karena disinilah Makam Umaro berada. Dan menemukan kumpulan foto-fotonya bikin gue nostalgia. Tapi ada yang bikin sebel sih, ini kok warnanya agak luntur ya. Katanya kualitas premium. Besok lagi gue cari yang kualitas Pertamax deh hehehe. Oh iya selain foto, gue juga menemukan kain pembungkus dari rumah sakit saat jenazah Umaro dipulangkan. Sebetulnya mau gak di simpan. Tapi sementara gak papa kali ya, sampai tiba saatnya nanti di lepaskan. Beberapa barang Umaro ada yang gue pakaikan ke GazaRo, ada yang gue kasih orang juga.
2f8de4d7-0cf9-4819-bbd7-191956fd6a52.jpg
Nyempetin pamitan dulu ke Abang Umaro
3. lingerie seksi 🙈
Selain surat cinta, ternyata ada lagi yang bikin gue dengan senyam-senyum sendiri. Karena ternyata gue masih punya dua lingerie seksi dan terakhir gue pakai habis lahiran Umaro habis itu udah gak pernah di pakai.
838d8d92-9a47-464c-8794-1d64b91844ca.jpg
Ini Barang kloter ke 3 yang di bawa langsung (total 40kg+++), sisanya udah duluan di kirim.
Yang apesnya saat packing ada tetangga kekeuh mau bantuin. Dan akhirnya terpampang lah dua benda seksi itu kwkwkw. Sempat mau gue buang tapi kata tetangga gak usah. Nanti bisa di pakai dan bla...bla...bla...
Nah kan, enakan packing sendiri. Keputusan ada di diri sendiri. Trus pas packing jadi buru-buru gak ada waktu mikir ini di bawa apa gak dan sebagainya. Dan sebetulnya sih gue lupa itu lingerie jadinya masuk kardus atau udah keluar 😂
Yah kalau udah keluar, dan someday butuh lagi mungkin gue bisa beli lagi. Ada beberapa refrensi lingerie dan pakaian dalam wanita yang cucok meong hahaha. Atau nanti tinggal kirim kode ke suami, biar doi pilih sendiri deh mana yang sesuai selera. Daripada yang udah-udah gue di komen "biar kenapa say pakai gituan?" Kriiiik....
Salah satu yang bikin gue ngenes saat packing, ada ajah yang nyeletuk itu semua dibawa? Kenapa gak disumbangkan ajah sih?? Lah trus gue pindahan cuma bawa baju yang nempel di badan ajah gitu? Gue pindahan atau di usir sih 😂. Padahal mah ya tanpa mereka bilang Alhamdulillah beberapa barang udah gue hibahkan. Dan gue sertakan ke donasi untuk Lombok (tuh kaaaan kenapa jadi bilang, semoga bukan Riya' ya). Momen nya pas banget, ya well gue rasa skenario Allah emang gitu. Harusnya gue packing udah dari 2 Minggu lalu. Tapi karena sebuah insiden kecil, kepulangan gue tertunda. Yah kalau jadi, mungkin gue bingung itu barang khususnya baju yang jarang gue pakai dikemanakan. Eh tapi jangan pernah berpikir kalau gue akan mendonasikan pakaian dalam wanita gue ya. Apalagi bekas pakai kayaknya gak banget kan??
Gue pernah sih mengumpulkan donasi pas dulu gempa Jogja. Ada orang donasi pakaian dalam wanita. Dan itu bekas Geees. Mana itu 'jeroan' bentuknya udah gak karuan. Gue gagal paham, ini orang mau donasi atau nitip buang sampah sih. Yang layak pakai ajah yang namanya pakaian dalam wanita itu jijik banget gak sih kalo buat donasi? Apalagi yang bentuknya udah ewel ewel 😤

So inga...inga... (Reminder buat gue pribadi juga), donasi pakaian bukan ajang numpang buang sampah. Kalau emang barangnya udah gak layak, ya udahlah masuk tempat sampah ajah, atau jadiin kain pel. Kalau ada reject dikit mungkin bisa di perbaiki dulu sebelum di berikan.

Oh iya, gue ada pengalaman nyumbangin baju. Ternyata sama pengelolanya bajunya di periksa dulu. Yang rusak di perbaiki, di laundry, trus di packing gitu pakai plastik baju baru. Jadi kesannya bajunya masih baru. Ternyata langkah kecil kayak gitu kata mereka membuat penerima harga dirinya terjaga. Bahkan mereka senang banget karena seperti Nerima barang baru. Dan asli gue melting saat dapat info itu 😭

No comments:

Post a Comment