Follow Us @curhatdecom

Tuesday, August 28, 2018

Saat Packing Gue Menemukan Hal Ini...

1:27:00 PM 1 Comments
Hayoooo yang ngeklik gara-gara penasaran dengan judulnya yang ala-ala klik bait ngacuuung kwkwkwkw 🤣. Gara-gara di timeline FB suka seliweran artikel dengan judul yang bikin gatel jempol pengen ngeklik, kadang suka kebawa bikin judul yang setipe kwkwkwkw.
Nah mungkin sebagain dari teman-teman udah tau kalau saat ini Bundaro lagi persiapan untuk pindahan dari Banjarmasin ke Jakarta. Tadinya sih mau nulis nanti kalau udah kelar pindahan. Tapi pas lagi packing kok ya gatel pengen nulis soal ini kwkwkwkw. Tapi semoga nanti ada mood buat mengabadikan catatan perjalanan tentang 'pindahan' ini setelah agak luang.
fa8455b8-b2ee-411c-b182-0347c931babf.jpg
Sempet-sempetnya Selfie kwkwkw
Nah, gue menjadwalkan diri (berdua Bayi sih) selama dua Minggu di Banjarmasin untuk keperluan packing dan ngurus rumah serta surat-surat. Eh bukan surat cinta loh ya, walaupun pada akhirnya gue menemukan surat cinta suami kwkwkwkw. Nah by the way gue ternyata mendapatkan respon yang uwow dari netijen. Salah satunya "Ya ampun kasihan banget packing segitu banyak sendiri, bapaknya mana?" Please pasti yang nanya gitu gak bakalan puas kan kalau cuma gue jawab "bapaknya di Jonggol" 🤣
Buat gue pribadi yang sejak 3 tahun menikah udah ngerasain 4x pindah (Jakarta-rumah dinas-kontrakan-rumah sendiri-jakarta) opsi terbaik adalah gue packing SENDIRI. Karena dengan demikian gue tahu dimana detail setiap barang. Ada di kardus mana, bersama dengan siapa saja, dsb. Jadi gak ada istilah "ulegan mana ya??" Dan yang di tanya jawab "Abang lupa, cari aja satu-satu" kwkwkwkw
Dan kalau masih tanya juga 'bapak mana?' ya kerja lah. Emangnya perusahaan sendiri boleh libur suka-suka 🤣
Nah oke langsung aja kita mulai penemuan pertama 😁
1. Surat cinta yang tak pernah di serahkan
Waktu nikah, ternyata Abang pernah menuliskan surat cinta buat gue yang baru jadi isterinya. Tapi gak pernah di kasih sampai akhirnya gue nemuin sendiri gitu gak lama setelah nikah. Pas gue konfirmasi itu apa, yang bersangkutan cuma bilang "oh itu surat buat kamu, tapi gak jadi aku kasihkan" dengan intonasi bicara yang gue anggap datar (soalnya by BBM sih waktu itu kwkwkwkw). Baca isinya tuh bikin ketawa geli karena mengingat momen jadi pengantin baru kwkwkw
e57f0f50-8559-4c19-9378-30e5d64dcbb1.jpg
Rumah Pertama Di Banjarmasin, rumah dinas
2. Kumpulan Foto Umaro
Salah satu yang bikin gue berat meninggalkan Banjarmasin ya karena disinilah Makam Umaro berada. Dan menemukan kumpulan foto-fotonya bikin gue nostalgia. Tapi ada yang bikin sebel sih, ini kok warnanya agak luntur ya. Katanya kualitas premium. Besok lagi gue cari yang kualitas Pertamax deh hehehe. Oh iya selain foto, gue juga menemukan kain pembungkus dari rumah sakit saat jenazah Umaro dipulangkan. Sebetulnya mau gak di simpan. Tapi sementara gak papa kali ya, sampai tiba saatnya nanti di lepaskan. Beberapa barang Umaro ada yang gue pakaikan ke GazaRo, ada yang gue kasih orang juga.
2f8de4d7-0cf9-4819-bbd7-191956fd6a52.jpg
Nyempetin pamitan dulu ke Abang Umaro
3. lingerie seksi 🙈
Selain surat cinta, ternyata ada lagi yang bikin gue dengan senyam-senyum sendiri. Karena ternyata gue masih punya dua lingerie seksi dan terakhir gue pakai habis lahiran Umaro habis itu udah gak pernah di pakai.
838d8d92-9a47-464c-8794-1d64b91844ca.jpg
Ini Barang kloter ke 3 yang di bawa langsung (total 40kg+++), sisanya udah duluan di kirim.
Yang apesnya saat packing ada tetangga kekeuh mau bantuin. Dan akhirnya terpampang lah dua benda seksi itu kwkwkw. Sempat mau gue buang tapi kata tetangga gak usah. Nanti bisa di pakai dan bla...bla...bla...
Nah kan, enakan packing sendiri. Keputusan ada di diri sendiri. Trus pas packing jadi buru-buru gak ada waktu mikir ini di bawa apa gak dan sebagainya. Dan sebetulnya sih gue lupa itu lingerie jadinya masuk kardus atau udah keluar 😂
Yah kalau udah keluar, dan someday butuh lagi mungkin gue bisa beli lagi. Ada beberapa refrensi lingerie dan pakaian dalam wanita yang cucok meong hahaha. Atau nanti tinggal kirim kode ke suami, biar doi pilih sendiri deh mana yang sesuai selera. Daripada yang udah-udah gue di komen "biar kenapa say pakai gituan?" Kriiiik....
Salah satu yang bikin gue ngenes saat packing, ada ajah yang nyeletuk itu semua dibawa? Kenapa gak disumbangkan ajah sih?? Lah trus gue pindahan cuma bawa baju yang nempel di badan ajah gitu? Gue pindahan atau di usir sih 😂. Padahal mah ya tanpa mereka bilang Alhamdulillah beberapa barang udah gue hibahkan. Dan gue sertakan ke donasi untuk Lombok (tuh kaaaan kenapa jadi bilang, semoga bukan Riya' ya). Momen nya pas banget, ya well gue rasa skenario Allah emang gitu. Harusnya gue packing udah dari 2 Minggu lalu. Tapi karena sebuah insiden kecil, kepulangan gue tertunda. Yah kalau jadi, mungkin gue bingung itu barang khususnya baju yang jarang gue pakai dikemanakan. Eh tapi jangan pernah berpikir kalau gue akan mendonasikan pakaian dalam wanita gue ya. Apalagi bekas pakai kayaknya gak banget kan??
Gue pernah sih mengumpulkan donasi pas dulu gempa Jogja. Ada orang donasi pakaian dalam wanita. Dan itu bekas Geees. Mana itu 'jeroan' bentuknya udah gak karuan. Gue gagal paham, ini orang mau donasi atau nitip buang sampah sih. Yang layak pakai ajah yang namanya pakaian dalam wanita itu jijik banget gak sih kalo buat donasi? Apalagi yang bentuknya udah ewel ewel 😤

So inga...inga... (Reminder buat gue pribadi juga), donasi pakaian bukan ajang numpang buang sampah. Kalau emang barangnya udah gak layak, ya udahlah masuk tempat sampah ajah, atau jadiin kain pel. Kalau ada reject dikit mungkin bisa di perbaiki dulu sebelum di berikan.

Oh iya, gue ada pengalaman nyumbangin baju. Ternyata sama pengelolanya bajunya di periksa dulu. Yang rusak di perbaiki, di laundry, trus di packing gitu pakai plastik baju baru. Jadi kesannya bajunya masih baru. Ternyata langkah kecil kayak gitu kata mereka membuat penerima harga dirinya terjaga. Bahkan mereka senang banget karena seperti Nerima barang baru. Dan asli gue melting saat dapat info itu 😭

Friday, August 24, 2018

Riview Gendongan SSC Zakkel

9:28:00 PM 0 Comments
Pasca Idul Fitri beberapa waktu lalu, ada satu paket yang udah gue tunggu-tunggu banget kedatangannya. Bahkan sampai gue pengen nyanyi dangdut "siang kunantikan dan malam aku impikan" kwkwkw (dasar Bundaro Muke dangdut)

Nah mungkin sebagian besar udeh pada tahu, karena begitu si paket datang gue langsung woro-woro di sosial media. Dan membuat para gendongers mupeng karena yang datang merupakan gendongan lokal yang bisa dibilang saat ini terbilang premium. Apalagi ini gendongan gue yang ke 13, gue pengen tahu apa bedanya sih sama gendongan-gendongan lain yang gue coba.



Dan langsung saja, kita panggilkan guest star kita.... "Zaaaaaaakkeeeeeel" (Kalau kalian bacanya ala MC tinju profesional fix kita sama kwkwkw).

Yes mak, beberapa waktu lalu gue kedatangan koleksi baru di library gendongan gue, yaitu dari Zakkel. Sekilas dari namanya keren ya, dan mengesankan brand ini cool. Tapi entah kenapa dari logonya gue merasa kayak akan pakai SSC senyaman tas gunung hehehe. Soalnya logonya terkesan seperti logo perlengkapan hiking.

Yah sebetulnya gak salah juga sih, perlengkapan naik gunung mungkin beratnya sama kayak saat kita gendong bayi kwkwkw.

"Udah dateng dari habis lebaran baru lo tulis sekarang pit riviewnya??" hehehe maafkan ya. Karena gue bener-bener pengen tahu dulu nih, sensasi pakai gendongan ini dalam waktu lama. So, mari sekarang kita simak spek dari gendongan ini yang akan dikupas secara tajam, setajam golok kwkwkw.

Bahan Yang Super Nyaman

Gue sempat berdiskusi dengan teman yang sama-sama aktif digrup gendong menggendong. Sempat "Nyinyir" SSC Zakkel karena untuk lokal kok dia berani kasih harga yang lumayan. Yups hargaya itu kisaran 600k ke atas. Dan setelah si temen gue itu punya rezeki dan beli duluan, berserulah dia ke gue "Mba, asli ini bahannya Zakkel enak banget. Beda deh sama gendongan-gendongan lain. Emang bener ya ada harga ada rupa".

Saat itu rasanya gue pengen tetanggaan sama dia, karena pengen buktiin se-Wah apa sih kwkwkw.

Alhamdulillah gue pun akhirnya dapat rezeki untuk memiliki SSC Zakkel. Dan saat unboxing paketnya, Fix gue jatuh cinta pada sentuhan pertama. Kenapa sentuhan? Karena emang saat di pegang bahannya itu lembut banget. Kain motifnya terbuat dari Kain canvas yang motifnya keren. Dan dalamnya katun dengan sertifikat Oeko-Tex Standar 100. Nah bagian katunnya itu lembuuut banget. Meski udah beberapa kali cuci tetep lembut. Bahkan awal pegang rasanya kayak nyentuh kain beludru gitu.

SSC Zakkel ini bisa untuk gendong depan ataupun gendong belakang (back Carrier).

Detail Gendongan

Seperti kebanyakan SSC, keluaran dari Zakkel ini di lengkapi dengan Hoodie juga dan bisa dilepas pasang. Tapi ada yang menarik nih, kalau merek lain adanya pakai kancing dan buckle untuk hoodienya, Zakkel memilih menggunakan tali karet yang bisa disesuaikan dan tentunya tetap bisa di kaitkan sehingga tidak mudah lepas. Hoodie ini bikin gue gak harus makein topi anak, ataupun bawa apron menyusui. Karena hoodie-nya bisa menggantikan peran mereka hehehe.


Selain itu, SSC ini juga dilengkapi dengan kantong yang bisa di pakai untuk menyimpan uang ataupun handphone. Biasanya kan emak-emak kalau udah gendong ribet kalau harus bawa tas lagi ya. 

Oh iya SSC Zakkel body pannelnya agak lebih lebar di bandingkan SSC lainnya. Makanya kalau biasanya SSC lokal lainnya punya standar usia 4 bulan, untuk Zakkel sendiri standarnya 6 bulan dan bisa sampai menopang hingga BB 15 kg loh.

Nah satu lagi yang menarik, di setiap sisi body panel terdapat bantalan busa. Jadi bayi bisa terhindar dari kemerahan atau lecet karena gesekan gendongan.

Apakah bisa menyusui jika menggendong menggunakan SSC?
Bisa banget geeees. Gue termasuk yang suka menyusui sambil tetap menggendong dalam SSC. Karena mobilitas gue bersama bayi lumayan tinggi. Saat di tempat umum, gue gak perlu mencari ruang menyusui khusus. Tinggal tutup pakai Hoodie. Dan jangan lupa kendurkan PFA (Perfect Fit Adjuster) nya ajah. Tapi memang menyusui dengan SSC butuh keterampilan hehehe. Semakin sering di praktekkan lama-lama akan terbiasa.


Satu lagi yang membedakan SSC Zakkel dengan SSC lain adalah adanya Bucckle berkualitas YKK. Bahkan untuk Buckle yang ada di bagian wistpad terdapat pengunci ganda. Jadi aman banget. dan disetiap Buckle yang ada di wistpad dan bawah ketiak adaElastic Safety. Jadi semacam karet gitu, kalau Buckle tidak terkunci dan tiba-tiba lepas masih akan tersangkut. Jadi gak benar-benar lepas. Makanya pastikan saat penguncian buckle ada bunyi klik, seperti saat pakai helm SNI hihihi 

Hanya saja untuk bagian wistpad ini, adanya tombol pengunci yang mengharuskan kita menggunakan dua tangan saat melepas ada plus minusnya. Jelas nilai plusnya jadi super aman. Tapi minusnya kalau gue lagi mau rebahin anak (dan biasanya sama gendongannya sekalian) saat membuka agak kesulitan. Karena posisinya di samping, dan tangan gue satunya gak sampai kalau gendongannya gak di puter ke depan dulu. So, biasanya gue akan mensiasati dengan 'phone a friend' alias panggil ayahro buat bantu bukain kwkwkw


Aman, Nyaman dan Kokoh

Tiga kata tersebut merupakan gambaran gue untuk SSC Zakkel ini. Aman tentu ajah jadi syarat mutlak. Selain sudah suport M-shape dengan berbagai spek yang sudah gue jabarkan tentunya sudah tergambar lah ya seaman apa Zakkel ini.

SSC ini juga Nyaman. Untuk pulang ke Banjarmasin mengurus kepindahan akhirnya gue pilih SSC Zakkel karena harus terbang hanya berdua bayi saja. Dan wara-wiri mengurus banyak hal sendiri. So gue pilih gendongan yang paling nyaman. Sejauh ini gendongan gue semuanya ergonomis (aman dan nyaman). Zakkel juga sudah menemani gue wara-wiri menghadiri beberapa event di Jakarta.

Pindahan sambil gendong hehehe

Oh iya, kalau kalian pakai SSC tapi masih belum merasakan kenyamanan, coba di cek lagi barangkali ada posisi yang tidak pas. Sehingga membuat gak nyaman.

By the way, SSC yang gue pakai ini size Standar ya. Zakkel juga ada loh size Toddlernya. Barangkali punya BATITA yang masih glendotan bisa dipertimbangkan untuk beli SSC yang size Toddler hehehe

Setiap pembelian gendongan Zakkel, kita akan mendapatkan satu buah sticker, Satu buat tas untuk penyimpanan, dan kartu garansi. "What? Ada garansinya?"

Yes, setiap beli gendongan Zakkel ada garansinya loh. Itulah kenapa penting banget beli gendongan yang Ori. Karena kalau ada apa-apa (semoga gak sih) kita bisa klaim. Kalau produk luar mahal, ayo pertimbangkan beli produk lokal