Follow Us @curhatdecom

Follow by Email

Sunday, May 6, 2018

Me and Make up #alaBundaro

Edisi tanpa make-up, dan tanpa polesan aplikasi cantik cantik gaes hahaha

Beberapa waktu ini gue lagi agak baper, karena konon katanya Babang Mark mau nutup facebook. Boooo... gue yang sehari-hari bersosialisasi dengan dunia luar lewat FB rasanya kayak remuk redam. Apalagi FB suka ngajak nostalgia dengan menampilkan foto-foto jaman old. Yah walaupun sebetulnya melihat foto-foto jaman dulu tuh kayak mau bikin meme “Maafkan aku yang dulu”. Eh emang sekarang gue cakepan? GAK JUGA SIH! *LOL

Gue adalah emak-emak yang emang dari jaman gadis males dandan. Tapi sebetulnya gue lumayan lengkap sih perkakas make-up nya. Cuma emang gak telaten hahaha. Hand body lotion ajah bisa puluhan purnama. Kadang Cuma ngejogrok di atas meja rias dan di kerumuni sarang laba-laba hahaha...

Eye shadow sama blush on ajah kadang masih utuh kwkwkw. Itu seserahan waktu nikahan ajah akhirnya harus berakhir di tempat sampah dan Cuma beberapa kali oles ajah. Ada yang sama kayak gue? Cuss tos hahaha...

Menurut gue orang yang make-up nya bisa sampai habis itu Cuma 2 kemungkinan. Yang pertama karena MUA (make up artis), yang kedua make-up display yang ada di toko :p. Bahkan temen-temen beauty blogger gue yakin make up nya gak pernah sampai habis. Karena Cuma di pakai untuk riview, kecuali ada yang betul-betul pemakaian pribadi.



Kapan Ajah Waktu Yang Membuat Gue Pakai Make-up?


Kalau kata ustadz sih, kebanyakan wanita bermake up saat keluar rumah. Sedangkan saat di rumah malah gak pernah. Padahal yang berhak melihat kecantikan wanita hanya suaminya. Akhirnya gue cobalah yaaa... Pas suami dinas beberapa hari, begitu pulang gue sambut dengan make up. Aslinya sih emang gue gak pernah dandan sama sekali kalau suami pulang. Dan kemarin itu sekedar DD cream, bedak dan lipcream. Tau apa yang dia katakan sodara-sodara? “Bundaro mau kondangan?”. Dan bukannya cium tangan, gue malah kabur ke kamar buat ngaca lagi. Emangnya ketebalan ya? *heuuu

Oke agenda make-up an menyambut suami gue coret dari list. Bagi gue cukup lah suami di sambut dengan bau wangi. Yah walaupun setelah punya bayi yang gemesin (dengan intonasi tertahan bacanya), nyatanya gue sambut suami dengan bau amis ASI.

Biasanya sih ya... gue make-up an sekarang kalau menghadiri acara ajah. Entah itu event blogger, ngisi dongeng, ngisi pelatihan, acara darma wanita, kondangan dsb. Kalau sekedar ke mall, makan di luar dsb gue cukup cuci muka selesai. Bahkan pakai sunscreen ajah gue males. Padahal udah mau kepala 3, harus lebih telaten kalau mau kulit tetep kayak Sophia Latjuba hihihi.


Make Up Andalan Gue?


Berhubung gue perhitungan (baca: pelit) gue sekarang cukup selektif dalam berbelanja terutama untuk make up. Kejadian buang-buangin make up yang expired bikin gue berpikir ulang. Pit pikirin lagi deh, daripada beli make up yang gak kepake mending kan duitnya buat lu beli kebab. Aha! Kata hati gue memang bisa di andalkan hahaha. Kebab bo Kebab! Jangan sampai anggaran kebab kepotong gara-gara jajan make up.

Tapi tantangan gue untuk menahan diri jajan make-up datang dari teman-teman komunitas blogger Banjarmasin yang isinya kebanyakan adalah Beauty Blogger. Dan setiap hari di WAG bahasnya make-up kwkwkw. Tapi berkat mereka gue jadi dapat refrensi blush yang enak. Kemarin gue beli blush satu biji harganya hampir 200rb. Dan itu kepake banget buat pakai bedak tabur dan blush on. Jadi ketika gue mau beli yang gue tanya adalah “yang multifungsi”. Karena mau beli satu set, gue yakin mubadzir karena gue hampir gak pernah pakai.

So sejauh ini gue kalau make-upan biasanya sih paling Cuma DD cream, bedak tabur (kalau lagi butuh untuk acara yang butuh make up lebih awet), bedak padat, eyeliner, blush on, eye shadow (jarang pakai juga sih) dan lipstik. Kalau acara santai, paling Cuma make up tipis tanpa bedak tabur, blush on, dan eye shadow. Gak betah juga kalau wajah terlalu berat.


Trend Lipstik

Warnanya mantap ye cyiiin, sumber gambar : MatahariMall

Belakangan lipstik yang lagi hits di kancah permake-up an adalah lip cream. Tapi beberapa orang masih setia dengan lipstik biasa. Kenyamanan orang-orang beda-beda sih ya. Kalau gue pribadi, sebetulnya merindukan pemakaian lipstik biasa. Tapi lip cream pemberian suami gak habis-habis kwkwkw.

Merk yang belum pernah gue coba itu Revlon. Konon katanya bagus. Iklannya juga yang di pakai model-model dunia. Cek Harga Lipstik Revlon di beberapa toko sih kadang kalau lagi jalan-jalan ke mall. Harga Lipstik Revlon ini menurut gue masih terjangkau.

Harga Lipstik Revlon menurut gue masih bisa bersaing dengan lipstik-lipstik merk lain. Kapan-kapan mau coba ah. Kalau kamu suka pakai lipstik tipe apa gaes?

No comments:

Post a Comment