Follow Us @curhatdecom

Follow by Email

Friday, January 12, 2018

Supaya Tempat Makan Anak Tidak Tertukar di Sekolah


Hallo emak-emak pecinta Tupper**re, yang kalau tempat makan atau minumnya di ilangin sama anak di sekolah bisa ngomel 8 oktav bak witney Houston ayo Cung! *LOL

Entah kenapa ya wadah makan yang satu ini bisa merubah perilaku emak-emak yang khatam ilmu parenting tiba-tiba lupa semuanya kalau Tupy nya ilang. Keluarlah semua tanduk dan emosi yang berhasil di pendam cuma karena si anak bilang "Ma, tempat makan aku hilang." atau "Ma tempat makanku tertukar dengan tempat makan Singa Bintang".

Oh iya gue pernah berada di posisi si anak loh. Dan setelah menikah gue pernah berada di posisi si emak. Saat suami pulang sambil bilang "Bun, botol minum abang ketinggalan deh kayaknya di warung gorengan pas sepedahan". Maka pencitraan sebagai isteri yang semula jinak-jinak merpati, berubah jadi macan ganas. "Cari sampai ketemu! Kalau gak ketemu gantiin sama Tupy dining set lengkap!" Mantap kan, kehilangan botol seharga 35k bisa minta ganti dengan satu set perlengkapan makan seharga 500k kwkwkwkw

Dan beberapa waktu lalu saat si abang bawa tempat minum baru ke kantor, doi laporan "kayaknya tempat minum ayahro ini sama kayak si A". Oow... Walaupun sama, tetep ajah gue gak mau terjadi pertukaran antar botol minum. Oke mari kita siasati. Caranya?


Beri tanda khusus

Pernah kan nonton sinetron tentang anak yang hilang. Trus saat dewasa si emak nyebutin "Kalau kamu punya tompel di pa**at berarti kamu anakku". Trus bener dan mereka bertemu deh.


Nah kalau kejadian sama Tupy kita, "Kalau ada sidik jari gue, berarti itu punya gue." lah repot amat yak pakai periksa sidik jari. Lagian pasti ilang dan berganti sidik jari kalau udah di cuci keleus. Apalagi minta tes DNA dari bekas iler di tutupnya, kwkwkw JANGAN. Atau "Kalau ada bekas meleleh di bawahnya itu punya gue" lah sayang amat di bakar demi ada tanda.

Tanda khususnya bisa berupa pemberian nama. Tapi sayang juga ya kalau tempat makan mahal di corat coret. Oke yang kekinian adalah pakai label nama. Sekarang sih udah banyak label yang di jual tinggal di tulisin nama anak jadi gak ketuker. Tapi untuk gue yang anti tulis tangan (asli gue gak pernah pede kalau di suruh nulis tangan karena tulisan jelek parah), No Thank's.

Gue pengen label nama yang eksklusif, trus pengen desain sendiri. Karena kalau ke percetakan tukang desainnya kadang suka naik pitam meladeni keinginan ibu-ibu yang suka labil dan ujung-ujungnya minta murah kwkwkw

Printer Label Brother

Beberapa waktu lalu saat masih di Jakarta, gue menghadiri acara product knowladge yang di selenggarakan oleh Brother Indonesia di kawasan kuningan. Kebetulan emang gue lagi pengen cari printer, jadi penasaran mau tahu produknya Brother. Dulu waktu masih kerja, di kantor pakai printer Brother juga. Seru deh dulu waktu printer wifi belum banyak, Brother udah punya fasilitas ini. Jadi kalau mau ngeprint gak usah gotong-gotong laptop ke ruang sebelah.

Nah kemarin yang coba di tawarkan oleh Brother adalah inovasi terbaru, yaitu PP-TOUCH PT-E550W.


Produk P-Touch PT-E550W ini dapat mencetak label berlaminasi sampai dengan ukuran paling besar dengan lebar 24mm. 1 roll label sendiri mempunyai panjang hingga 8m. Selain lebar 24mm, ukuran label lainnya yang juga tersedia antara lain adalah 6mm, 9mm, 12mm, dan 18mm. Tentu saja PT-E550W dapat dipergunakan untuk mencetak di semua jenis ukuran label yang ada tersebut. PT-E550W bisa dikatakan sebagai salah satu tipe P-Touch yang sangat fleksibel. 

Dilengkapi dengan teknologi pintar, keyboard QWERTY, serta koneksi WiFi
dan USB, PT-E550W dapat digunakan secara langsung ataupun terkoneksi dengan PC untuk mencetak label untuk berbagai macam keperluan industri, seperti penandaan kabel, serat, kawat, dan masih banyak lagi. Fitur built-in auto cutter sangat memudakan pengguna dalam memproduksi label yang bisa terpotong secara otomatis. Pengguna juga dapat mencetak label sesuai dengan panjang yang diinginkan. Printer label genggam ini pun mempunyai kemampuan untuk mencetak barcode dengan berbagai tipe termasuk jenis QR code jika sudah tekoneksi dengan PC.

Nah di acara kemarin, gue bersama beberapa temen-temen blogger langsung iseng nyoba nih. Awalnya agak bingung cara pakainya karena belum biasa. Apalagi emak-emak ye, tapi setelah sekali di ajarin ternyata cara pakainya gampaaaaang. Gue sendiri langsung coba juga dan bisa.

Selain buat memberi label nama, bisa juga loh buat bikin label wadah makanan biar gak ketuker garam sama micin hehehe. Atau bisa untuk memberi label tanggal masuk botol ASIP. Praktis banget deh.

Nah gampang ya ternyata sekarang mengantisipasi agar Temapt Makan "Mahal" kita gak ilang hehehe...

16 comments:

  1. Suami saya suka ninggal tempat makan di kantor, biar sekalian dicuci si bibi katanya heuheu bikin deg2 ser...

    ReplyDelete
  2. Hahahaha jadi ingat, dulu (sampai sekarang) aku sering ngilangin botol tupperware sampe ibuku nyerah dan ganti tupperwareku sama merk cina yang lebih murah πŸ˜‚

    Kayaknya aku butuh printer label itu deh buat nandain seluruh botolku :D

    ReplyDelete
  3. asyik ya, keren banget printernya. ini anak2 enggak cuma tempat bekel. pinsil. pulpen, penghapus... ilang terus. apa perlu dilabelin semua yah hihihi

    ReplyDelete
  4. Fenomena mommy jd momster gara2 si T itu mmg di mana2 yah hejeje. Saya punya 2 botol t yg sama bentuk beda warna. Biar gampang nandain, saya tukar tutupnya jd badan sama tutup beda warna. Permah ketinggalan 3 hari di skul tp bisa kembali. Ga da yg naksir krn beda warna kali😊

    Btw..printernya kayaknya asik ya mbakk :)

    ReplyDelete
  5. Aku dulu lakuin ini ke pulpen sama tipe X pas sekolah. Ah elah tetap aja ada yg ambil terus nama kita dilepas, bikin KZL tapi kayaknya kalo sekolah gitu terus ditungguin emaknya kayaknya ga bakal ya ambil tempat makan yg ada namanya gt. Hihi

    ReplyDelete
  6. aku kapok bawa si T itu ke kantor. soalnya hilang. jadinya aku beli tempat makan yang biasa aja buat bekal

    ReplyDelete
  7. hihi... bener banget tuh kak, kalau botol minum ilang takut ngash tau ke emak.. ngooomelll pastinya... hehhe, pas udah gede, aku tulisin nama di bawah botol pake spidol permanen.... emang sih gak ketuker, tp ilang juga karena sering lupa T-T

    ReplyDelete
  8. Wuih. Printernya lumayan asik nih, solusi banget buat emak-emak yang sering bikin bekal suami sama anak pakai Tupperware, secara gitu entah kenapa kalau si T ini di bawa keluar suka ngilang πŸ˜‚

    ReplyDelete
  9. Akan jadi serem kalau tuperware hilang lalu Umi nanya, Naak, tuperwaremu dimana? πŸ˜‚πŸ˜‚ Tapi paling sering hilang dan gak kembali itu ya pulpen

    ReplyDelete
  10. Wkwkwk, kejadian banget deh ya kalau si tupy ilang. Anak2 sama suami emang kadang nggak ngeh kalau si Tupy ini begitu berharga bagi para emak. Wah, boleh nih dicoba ngeprint label sendiri pakai printer brother. Katanya hasil printingnya lebih tahan lama ya dibandingkan dengan hasil cetakan dari printer lain.

    ReplyDelete
  11. Mba pita kenapa banyak typo. Wkwkwk.. Etapi ini harganya berapa ya? Apa aku yang kelewat bacanya ya. Enak nih buat aku yang punya 3 krucil

    ReplyDelete
  12. SEtelah masalah tertukar selesai, tinggal masalah kedua: tertinggal, hahaha

    ReplyDelete
  13. Paling sering ngilangin barang2, gak cuma Tupperware doang, hihi. Kalo itu sih mama bisa ngebahas 365 hari tanpa jeda klo hilang. Hehe. Keren banget itu priternya, mbak. Pengen punya juga. Huhu. Siapa tahu bisa labelin suami nanti, biar gak macam2... πŸ˜‚

    ReplyDelete
  14. Hahaha, ini kaka Nawra, habis itu aku kapok. Pernah kubungkusin pake kertas nasi ajaah

    ReplyDelete
  15. Hadeuuhhhh mamake pecinta tupperware So much dan kalau ketinggalan di sekolah selalu di ancam "kalau hilang nanti ga mama kasih uang jajan, cari sampai ketemu" πŸ˜°πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    ReplyDelete
  16. pas banget nih buat murid-muridku.. makasih tips nya ya mbak..

    ReplyDelete