Follow Us @curhatdecom

Follow by Email

Monday, December 11, 2017

Merancang Desain Rumah Minimalis Bersama Pasangan


sumber : Pixabay
Bulan desember membawa gue pada memori 3 tahun silam (*tsaaaah). Pada bulan ini 3 tahun yang lalu gue sedang merasakan debar-debar mendekati hari-H perikahan. 11 Januari 2015 adalah tanggal yang gue pilih buat melangsungkan akad nikah. Kalau di tanya alasannya, simple. Karena udah ada lagunya jadi gue gak usah repot-repot bikin jingle pas aniversary wkwkw, dan pas juga hari minggu. Gue menolak dengan tegas saat di tawari berbagai pihak memilih tanggal dengan hitungan tanggal baik ini dan itu. Semua hari baik menurut gue!

Nah sejak perkenalan pertama dengan si abang (awal-awal manggilnya masih mas hehehe) gue sudah siap kalau ta’aruf kami berjalan sampai ke pelaminan berarti gue harus siap ikut merantau di pulau seberang, Banjarmasin Kalimantan Selatan.

Dan entah kenapa, sebetulnya cita-cita gue yang pengen keluar dari Ibu Kota yang semrawut seperti akan terwujud jika kami jadi menikah. Dan tadaaaaaa sekarang gue punya predikat “Ny. Iskandar” sudah 3 tahun lamanya. Nah kali ini gue mau cerita tentang merancang rumah kami.

Menentukan Lokasi

Oke jadi ternyata sebelum menikah, bahkan sebelum kenal gue (jarak perkenalan ke pelaminan Cuma 6 bulan) si Abang sudah ambil KPR di Banjarmasin. Dulu abang berpikiran daripada uangnya buat bayar kosan yang setara dengan biaya cicilan KPR kenapa gak sekalian ajah ambil rumah.
Penampakan Rumah Dinas kami

Sebelum menikah abang udah sounding kalau nantinya kami akan menempati sementara rumah dinas karena rumahnya molor waktu pengerjaannya. Dan rumah Dinas yang kami tempati rumah panggung, karena Banjarmasin ini tanahnya rawa. Dalam benak gue rumah panggung yang di maksud adalah rumah adat gitu trus serba kayu. Gue emang dari dulu pengen banget punya rumah yang serba kayu kayak di buku kumpulan lagu-lagu tradisional hehehe.

Karena abang tidak suka konsep rumah tinggal di Banjarmasin yang rawa, dan terkesan kumuh maka rumah yang di ambil adalah daerah yang “tanah padat”. Cuma karena jauh dari pusat kota gue yang biasa jadi anak mol, masih merajuk dan minta bertahan di rumah dinas. Yang bahkan klo mau ke supermarket tinggal loncat.

Nah ini kondisinya karena memang abang beli rumah sebelum menikah jelas itu jadi hak dia sepenuhnya. Tapi untuk pasangan yang sudah menikah dan akan membeli rumah, sebaiknya diskusikan berdua. Untuk lokasi yang dipilih. Karena membeli rumah bukan kayak beli kacang goreng hehehe...


Menentukan Design Bangunan

Mungkin buat yang membeli rumah KPR biasanya desainnya sudah seragam ya, apalagi di komplek perumahan. Tapi dalam proses pengerjaannya biasanya kita bisa request-request loh. Maksudnya bukan request lagu ya hehehe. Tapi misalnya ada bentuk bangunan yang disesuaikan dengan kebutuhan.
sumber : Pixabay

Selain jauh dari kota, alasan kami belum menempati rumah tersebut karena toiletnya yang super kecil. Cuma ada jamban, dan sower. Bahkan buat meletakkan ember kecil saja tidak memungkinkan. Hiks...

Tapi ternyata tidak berlaku buat rumah lainnya. Ada beberapa rumah yang sedang proses pembangunan kami datangi, kamar mandinya agak manusiawi. Rupanya mereka request di awal pembangunan.

Hasilnya sekarang kami sedang membangun kamar mandi tambahan di halaman belakang. Saat ini sedang proses pengerjaan. Semoga akhir bulan ini rampung, jadi tahun depan bisa di tempati deh.


Menentukan Desain Interior

Sekarang yang lagi ngetrend banget tuh desain minimalis dan ShabyChic. Sebagai penyuka pink, gue pengeeeeeen banget mendesain rumah kami itu dengan nuansa ShabyChic. Tapi sama si abang dengan tegas di tolak “Bundaro, abang sama GazaRo kan laki-laki. Masa tinggal di rumah yang feminin gitu siiih”. Hahahaha
Sumber : Paxabay

Emang paling susah deh ngerayu si abang buat pake sesuatu yang rada girly. Bahkan pakai baju kalau ada pink-pink nya gitu dia langsung risih walaupun Cuma setitik kwkwkw. Makanya gue berpikir kok ya itu rumah-rumah yang di ig serba girly suaminya sangat besar hati sekali kwkwkw.

So penting juga kan diskusi soal desain interior :p

Memilih Prabotan Yang Sesuai

Untuk mendukung desain interior yang di inginkan, tentunya memilih prabotan yang sesuai dengan tema juga penting loh. Oke gue dan suami akhirnya sepakat untuk membuat desain dengan tema minimalis. Tapi untuk dapur, itu teritorial gue hahaha. Gak boleh ada yang protes kalau gue bikin dengan konsep ShabyChic, serba pink, or whatever kwkwkw.
Sofabed dari jaman hamil anak pertama, udah kempes. Butuh ganti baru nih

Beberapa waktu lalu gue menyodorkan Ig Jastip (Jasa Titip) prabotan rumah tangga ke abang. “Ini lagi ngetrend loh Sayang yang model gini.” Si abang pun tanya seperti apa proses pembeliannya. Gue jelaskan kalau orangnya akan ke toko membelikan barang yang kita pilih dan ada biaya jastip sesuai dengan ketentuan dari orangnya.

Kata abang sih kalau kayak gitu mending cari langsung ajah di online shop. Sekarang kan banyak toko-toko besar yang bikin website resmi untuk melayani penjualan online. Bener juga sih hahaha. Belanja di website resmi jauh lebih aman. Kalau dulu belanja online Cuma bisa panci dan baju, sekarang prabotan besar seperti kasur, lemari, bahkan sofa minimalis juga sudah banyak di jual online. Oh iya kita bisa cek Harga Sofa di Mataharimall loh pakai hape ataupun laptop.


Gak capek ke toko, gak ribet pilah pilih. Kalau mau berantem sama pasangan saat proses memilih gak jadi tontonan orang hahaha. Iya bener, urusan beginian emang kadang bisa bikin ribut loh hihihi. Kayak kemarin waktu gue dan si abang sempet ribut kecil pas survey keramik. Itu baru survey loh hahaha. Namanya juga menyatukan dua kepala jadi satu hihihi.

8 comments:

  1. Akupun lg planning mau renov rumah mba. Dan di bbrp IG yg menjual perabotan rumah minimalis, duuuh itu sumpah bikin ngiler semua. Wlopun kbnyakan yg aku taksir itu tokonya di luar jkt semua. Lgs mikirin onkir sih sbnrnya :p. Cm kalo jatuh2 nya ttp murah ato sama aja dgn toko di jkt yg rada mahal, yo wis lah.. Kalo suamiku cendrung nurut aja sih apa yg aku pilihin dan design. Tp mungkin itu jg krn aku sukanya ama design yg cendrung ga girly hihihi.. Makanya aman utk dia :D

    ReplyDelete
  2. Lumayan ribet juga ya milih-milih beginian. Apalagi yang suami mau minimalis, yang istri mau shabby. Wahahaha... Kacau deh.
    Boljug nih matahari mall, bisa mesen sofa :)

    ReplyDelete
  3. Kode keras banget lah itu mah minta ganti sofa sama suaminya. Wkwkwkwk ayo dah ganti, mumpung alhir tahun ye kan banyak yg murah-murah. Hehe

    ReplyDelete
  4. Iya bener banget, perlu dibicarain berdua krn ini rumah tangga yg bangun orang dua. Btw Kalo perangkat interior belum berani beli online, apalagi macam sofa atau lemari, kalo printilan sih sering banget,hihi...

    ReplyDelete
  5. Aku bete banget sama tukang yang bikin rumah kami. Sudahlah kamar mandinya kecil, posisinya di ruang tamu, trus lantai wc juga nggak direndahin. Asli deh rumah kpr ini seadanya banget bikinnya

    ReplyDelete
  6. Suamiku dulu gitu juga mba. Katanya ga mau dirumah ada warna pink. Lah, ujung ujungnya kok ruang tamunya dia cat warna magenta n merah muda. Hahaha

    ReplyDelete
  7. karna membeli rumah tak seperti membeli kacang goreng wkwk benar bgt sih, soalny rumah kan tempat yg kita diamj ckup lama jadi di usahakan sebaik dan senyaman mngkin kn ya mba hehe

    Iya bjm ini tanahnya rawa wkwk kota seribu sungai wkwkk kalo aku biasa ke informa cari2 furniture wkwk ya cuci mata lah ya, ad yg cocok beli klo ga ada ya liat2 dlu hahaha

    ReplyDelete
  8. Merancang desain rumah bagi setiap pasangan muda adalah keseruan tersendiri. Btw, saya sendiri belum punya rumah pribadi. Jadi belum bisa merancang desain sesuai kehendak hati.

    ReplyDelete