Follow Us @curhatdecom

Follow by Email

Friday, December 8, 2017

Memilih Gendongan untuk Bayi Baru Lahir #AlaBundaro

Tebak GazaRo di manaaaa kwkwkw

"Menggendong Jaman Now", kayaknya banyak yang bilang gitu ke gue. Selain posisi si bayi saat digendong, jenis gendongan yang gue pakai ternyata menyita perhatian banyak orang. Yups gendongan favorit gue adalah StarchWrap, dan merk yang gue pakai produk lokal yaitu Hanaroo.

Jenis gendongan yang gue pakai memang belum familiar dan memang terkesan aneh. Selain cara pakai yang di lilit-lilit gendongan gue itu membuat bayi seperti tersembunyi. Komentar yang masuk beragam. 

Dari mulai "itu gendongan ribet banget sih" atau "Ya Allah itu anaknya gak sesek di kekep gitu" atau "Ya ampun itu anaknya gak gerah apa di lapis-lapis gitu" atau "Kok udah di pekeh" atau yang terakhir bener banget "itu ibu dan anaknya kok nyaman banget ya, bayinya sampe pules gitu bobonya"
Beragam komentar dan ekspresi orang melihat gendongan yang gue pakai kadang bikin keki. Malah sampai ada yang nabrak manekin di mol gara-gara jalan sambil lirik gendongan yang gue pakai hehehe. 

Oke kali ini gue mau kasih refrensi gendongan yang oke di pakai untuk bayi baru lahir yang jadi andalan gue. Tapi sebelumnya kalian bisa mampir ke artikel Ternyata Selama Ini Gue Salah Memilih Gendongan untuk pembahasan lebih detail soal urusan gendong menggendong.


Posisi Menggendong

Kalau umumnya kita tahu posisi menggendong bayi adalah dengan cari di tidurkan. Begitu pun saat menggunakan gendongan. Posisi gendong tiduran di anggap sudah paling oke untuk bayi newborn yang terlihat sangat ringkih. 

Iya betul bayi baru lahir memang masih sangat ringkih. Itu makanya sebaiknya kita mengikuti bentuk alami si bayi. Coba perhatikan posisi kaki bayi yang baru lahir. Pasti bentuknya kayak kaki katak atau membentuk huruf M kan? Nah itulah bentuk alaminya. Kalau jaman dahulu kala (eh kok Kayak Dongeng hehe) katanya biar lurus maka si bayi harus di bedong.
Sumber : Google Posisi M-Shape 
Tapi kemudian ilmu semakin berkembang. Banyak penelitian yang membuktikan bahwa memaksakan kaki bayi dengan posisi lurus dengan bedong justru ternyata malah tidak lagi disarankan.
Nah begitupun saat menggendong. Posisi yang direkomendasikan adalah M-Shape. Kalau kata orang dulu di pekeh. Tapi tidak sembarang M-Shape ya. meski posisi kaki katak di sarankan, tapi hati-hati jangan sampai overspread alias terlalu ngangkang. Jika mau tahu batas maksimal ngangkang bayi, teman-teman bisa sandarkan dulu di dada tanpa pakai gendongan. Nah bisa dilihat kakinya selebar apa. 


GazaRo dengan posisi alaminya

Oke gue gak akan bahas lebih detail lagi ya, karena sudah ada pembahasan detailnya di artikel satu lagi yang tadi gue share hehehe. 

Gendongan Jarik atau Cukin

Nah dulu gue paling anti deh gendong dengan jarik atau cukin. Selain motifnya yang old gitu cara yang di puntir-puntir dibahu gak pernah sukses gue coba. Biasanya yang di puntir-puntir itu untuk posisi bayi digendong rebahan atau tiduran. Dan aslinya itu bahaya loh kalau belum mahir.

Untuk menggendong posisi M-Shape bayi baru lahir bisa menggunakan simpul slipknot. Ini jauh lebih aman, mudah, dan nyaman buat bayi maupun penggendong. Setelah membuat simpul kain yang di pundak dilebarkan supaya penggendong lebih nyaman dan tidak sakit.

sumber : Grup FB Indonesia Baby Wearing 
Jarik ini bisa dipakai dari bayi newborn sampai suka-suka lu deh hehehe. Soalnya kainnya asalkan masih bagus usia 2 tahun juga hayuk ajah gendongnya hahaha. Dengan catatan yang gendong masih kuat ya. 

Gendongan Ring Sling

Menggendong M-shape ini butuh rasa percaya diri dari penggendongnya itu sendiri. Terutama ibunya ya. Jadi kalau belum siap menggendong posisi ini sebaiknya tahan dulu. Tapi lebih baik jika belum siap menggendongnya tanpa gendongan saja untuk posisi rebah. Karena kalau pakai gendongan pastinya kaki bayi di paksa rapat dan lurus oleh gendongan. Hampir mirip seperti dibedong.

Nah ring sling ini gendongan yang paaaaaling mudah dipakai. Pilih gendongan ring sling yang ringnya tidak ada celah dan kainnya tidak berbusa. Ring yang bercelah riskan patah atau lepas jika bayi bertambah berat. Dan gendongan dengan busa akan sangat sulit menyesuaikan gendongan untuk posisi M-Shape.

Gendongan Ring Sling juga mudah disesuaikan saat bayi ingin menyusui. Gendongan yang gue pakai Airsling merk CuddleMe. Kainnya tipis jadi pas dipakai di Indonesia yang iklimnya tropis (apalagi Banjarmasin). 

Ringsling sama seperti jarik, bisa dipakai dari newborn sampai usia 2 tahun. 

Gendongan StrachWrap

Nah ini dia gendongan yang jadi favorit gue banget. Selain nyaman di pundak gue, bayi cepeeeeeet banget bobonya. Enaknya lagi gendongan ini bener-bener bikin hands free. Terus kainnya tuh lentur jadi menyesuaikan banget bentuk bayi.
Sambil gendong tetep bisa bikin roti, tapi pas bagian oven janganlah yaaaa...

Selain Strachwrap ada juga WovenWrap. Hampir mirip, cara pakainya di lilit-lilit. Perbedaan ada di bahan nya. Kalau WovenWrap bahannya gak mulur. Dan kalau beli WW ada ukuran yang disesuaikan dengan BB penggendong. Gue gak beli karena harganya lumayan hehehe, dan karena pakai ukuran BB penggendong agak gak praktis. Nanti kalau gue jadi langsing kan ganti ukuran... KAPAN LOE LANGSING PIT?! ahak!


Untuk Strachwrap bisa di pakai dari newborn sampai BB anak 15kg. Lebih dari itu biasanya akan semakin kendor gendongannya hehehe.

Soft Structure Carrier (SSC)

Awalnya gue pikir SSC ini baru bisa dipakai kalau GazaRo usia 4 bulan. Sebetulnya SSC bisa di pakai kok dari newborn, tapi harus pakai insert. Nah untuk SSC brand luar sebetulnya ada yang sudah bisa di pakai newborn tanpa insert. Tapi brand luar harga paling murah sejuta boooo... eman!

Di Indonesia KW-annya banyak. Tapi Kw jelas banyak resikonya. Selain kenyamanan tidak sama pastinya dengan yang asli, kualitas dan keamanannya tidak terjamin. Lah siapa yang mau jamin?!

Mending beli produk lokal kayak CuddleMe, Nana, Andrea, Bobita dan yang terbaru ada merk Zakkel. Gue sendiri pakai CuddleMe yang harganya paling murah. Dan keuntungan beli produk lokal kalau ada apa-apa kita bisa klaim.
GazaRo Nyoba SSC CuddleMe

Kalau gue sih beberapa waktu lalu hubungi owner CuddleMe bukan buat klaim. Tapi buat nanya sebetulnya pakai SSC kenapa harus tunggu usia 4 bulan dan BB minimal 7kg? Ternyata usia bukan patokan pasti.

Kalau bayi belum 4 bulan tapi sudah 7 kg sudah bisa kok pakai SSC. Patokannya ada di BB atau Tinggi bayi. Rata-rata anak usia 4 bulan kan sudah 7kg beratnya. Yang perlu di perhatikan saat memakai SSC adalah bayi tidak tenggelam (agar bisa terpantau sirkulasi udaranya) dan kaki tidak overspread. Dan alhamdulillah GazaRo sudah bisa pakai SSC di usia 3 Bulan kurang 10 Hari hehehe...

Yang perlu di garis bawahi, menggendong adalah aktifitas memeluk. Jadi sebisa mungkin keduanya merasakan kenyamanan donk. Sedangkan gendongan hanya alat untuk membantu si penggendong. Gendongan yang ergonomis selain T.I.C.K.S. saat menggendong terpenuhi yang tidak kalah penting adalah gendongan membuat penggendong bisa handsfree. Buat apa pakai gendongan tapi tangan masih harus sanggah sana sini?

Tapi tetap lakukan aktifitas wajar ya saat menggendong. Jangan lakukan aktifitas berbahaya seperti panjat tebing atau salto #eh? Yah pokoknya di takar-takar sendirilah ya, yang bahaya seperti apa. 

Sebetulnya gue masih ada satu gendongan lagi, yaitu HipSeat. Nah gendongan yang satu ini juga lagi ngetrend banget. Hipseat udah jelas ya dari namanya gendongan yang ada 'kursinya'. Nah ini jelas bukan gendongan yang suport M-shape. Tapi anak di posisikan duduk. Gendongan ini hanya boleh di pakai oleh bayi yang sudah bisa duduk sendir tanpa di bantu/disanggah. Posisi duduk sangat berbeda dengan posisi M-shape.

sumber google : gendongan hipseat
Karena GazaRo belum bisa pakai hipseat jadi belum ada fotonya ya. Kalau Umaro juga hampir gak pernah dipakai hipseatnya. Karena ternyata buat gue gak nyaman banget. Terlalu Bucky dan gue yang terlalu pendek bikin itu gendongan bukan cuma bikin baby bisa di cium, tapi sekaligus menghalangi pandangan kwkwkw

Nah itu dia pamer koleksi gendongan gue #eh maksudnya riview koleksi gendongan #alaBundaro hehehe. Hayuk di pilih mau pakai yang mana? Atau ada yang mau lempar gendongan prelovednya buat gue?? Boleeeeh, yang penting standar gendong menggendong di atas terpenuhi ya. Pengen banget sih ada yang #uhuk ngasih WW hahaha. Belum pernah coba pakai soalnya. #ngarep

17 comments:

  1. Aku beli yang hanaroo simple wrap itu dia melar euy. Mau beli ssc baru kok nanggung ya. Jadi sementara pakai yanh ada dulu. He

    ReplyDelete
  2. Saya masih galau nih mau beli ssc merk apa, pdhl rashya beratnya udah 7,4 kg :D

    ReplyDelete
  3. Stratchwrap kayakx bagusss dehh... Tp susah ga ya pakex 😅

    ReplyDelete
  4. Wah enak bgt ya kayaknya kalau ngelihatin mbk gendong... Apa mungkin kalau nanti aku punya anak otomatis bisa ya hehhehe

    ReplyDelete
  5. Baca ini, jadi pengen punya anak lagi, hahahaha, enggak deng.
    Dulu, waktu anak-anak masih kecil, aku paling senang ngendong pakai jarik.

    ReplyDelete
  6. Gw juga pake ssc bobita enaak. Btw katanya nana n cuddle me harus upgrade pas todler.. Bener ga sih.. Ditunggu ya review2 detailnya~

    ReplyDelete
  7. Wah banyak juga ya sekarang gendongan bayi. Yang penting bayinya nyaman :)

    ReplyDelete
  8. Meski baru dua,pita lebih banyak pengalaman pakai gendongannya ya. Aku palingan pake gendongan yang posisi tidur itu aja pit terus gedean dikit pake gendongan kangguru. Itu aja hehe

    TFS yaaa 💞

    ReplyDelete
  9. Aku lebih suka gendongan strachwrap.. kayaknya lebih nyaman untuk bayi ^^

    ReplyDelete
  10. makasih infonya bundaro.. tar kalau gue dh pny baby sendiri ni tulisan bakal jd rujukan banget ... pankapan kalau meetup lagi ajarin yaaaak dgn gazaro sbg model. hagz hagz

    ReplyDelete
  11. benar banget ini, posisi mengendong perlu diperhatikan. Kadang ngeri lihat ibu2 gendong bayi kok seenaknya aja tanpa mikir kenyamanan bayi. Tapi, mungkin gak tau ilmunya ya. Artikel ini bakal membantu banget buat ibu2 yang pengen gendong bayi baru lahir. Thansk Pita.

    ReplyDelete
  12. kalau di daerahku sampai sekarang masih banyak yang menggunakan/memilih kain ssebagai gendongan, uniknya lagi gendongannya itu hasil tenun sendiri...

    btw makasih buat ilmunya, semoga bermanfaat

    ReplyDelete
  13. Wah, ternyata banyak juga y gaya menggendong, aku sih emak zaman Dolo. Cr gendong bayi gitu aja. Apalagi si Annasya g mau bgt digendong pke kain
    Waktu k Bandung aja ku ga bawak gendongan. Btw gendongan mu yg merah itu emang nyentrik

    ReplyDelete
  14. Aku simpen artikel ini mbaak..bermanfaat banget buat aku nanti klo punya baby hehe. Enak yaa selain babynya nyaman, emaknya juga enjoy yaa...

    ReplyDelete
  15. Ini pertama kali berkunjung ke blog mbak ini gegara googling tentang oekeh memekeh bayi yg baru 4 bulan....kebetulan. Pas lahiran di kasih kado ssc sama temen...coba baca sana sini baru tahu kalo justru posisi pekeh m shape itu yg ergonomis buat baby...akhirnya di beranikanlah makein tu ssc ke anak ku yang 4 bulan...anaknya si nyaman...yg ngerasa gak nyaman justru org2 yg ngeliat terutama bapak mertua yg marah marah liat cucunya udah dipekeh...takut nanti jalannya ngangkang katanya..akhirnya di musiumkan dulu tuh ssc sementara waktu...tapi pas baca postingan mbak ini...jadi yakin kalo sebenarnya gak papa bayi tu dipekeh asal posisi M Shapenya benar...jadi yakin juga untuk gak terlalu dengerin komentar orang kalo kita yakin bener asal ada dasarnya.. kayaknya udah waktunya si ssc di uji cobakan kembali...hehe..postingan mbak aku tunjukin ke suami juga,biar sama sama paham....makasi banyak mbak...salam kenal

    ReplyDelete