Follow Us @curhatdecom

Wednesday, October 19, 2016

Resep Puding Silky Ala Puyo

3:57:00 PM 21 Comments


Beberapa waktu lalu di Mall dekat rumah (di Banjarmasin cuma ada satu mall keleus kwkwkw) ada opening both minuman Thailand. Menunya ada Thai Tea, Green tea, dan Catuchak. Gue yang emang hobi jajan minuman akhirnya nyoba chatuchak. Dari namanya udah thailand banget nih, dan berharap rasa seistimewa nama.

Pas di coba ternyata cuma jus sirsak, dengan serutan kelapa plus selasih dan secuil leci hehehe. Akhirnya nyeletuk lah gue sama suami, "Enaknya Sh**e Tea ya Sayang." Yang di jawab suami "Apa enaknya sih minuman kayak gitu? Biasa ajah, mahal doank." kwkwkwkw...

Iya emang suka dapet protes sih kalau gue jajan minuman begituan keseringan. Segelasnya ajah paling murah IDR 25k. Lah kalau setiap hari gue jajan begituan lumayan cekak sih. Dan yang paling ngenes kata suami adalah "Kamu tahu gak kenapa usaha minuman beginian cepat berkembang? Modalnya kecil tapi masuk mall harga langsung selangit" (agak lebay sih, gak sampe selangit juga keleus hihihi). 

Tapi itulah mahalnya sebuah branding. Kalau mereka jual biasa ajah sih paling cuma IDR 15k/gelas. Well, tapi demi menyelamatkan perut dan dompet maka gue harus bersikap adil. Jajannya sesekali dan kreatifnya harus sering kali hehehe. Jadi mari kita bikin sendiri minuman ala cafe.

Sebetulnya sih minuman-minuman itu biasa ajah (bener kata suami). Kelebihannya memang menggunakan teh premium ajah jadi rasanya akan beda kalau kita nyeduh sendiri di rumah pakai teh cap ayam jago hehehe. Dan, tentu ajah toping yang spesial.



Awalnya sih gue gak tahu kayak apa puding Puyo itu. Pas di Jakarta main ke mall ternyata itu nama brand ya. Dan pas gue coba selain enak ternyata gue sering kok nemuin puding itu di sini sebagai toping minuman ala cafe favorit gue. Tau gitu dari dulu gue coba-coba bikin deh. So let's to cooking...

Bahan:

  1. 10 gram nutrijell (rasa sesuai selera)
  2. 2 sdm tepung maizena
  3. 1200 ml Air/Susu Cair
  4. 30 gram gula (Sesuai Selera)
  5. 2 Sachet SKM (Skip jika pakai susu cair)
Cara Membuat:
  1. Campur nutrijell, maizena dan gula dalam panci. Aduk rata.
  2. Tambahkan Air/Susu Cair, SKM. Nyalakan Api aduk terus sampai seluruh bahan larut.
  3. Masak sampai mendidih sambil terus diaduk supaya tidak menggumpal. Matikan Api. Tuang dalam cetakan. Biarkan dingin dan mengeras.
Catatan:
  • Nutrijel dengan ukuran 35 gram pakai 1/3 nya saja
  • Active Acid yang ada dalam Nutrijel tidak perlu di gunakan
  • Karena tekstur yang sangat lembut sebaiknya satu wadah untuk sekali makan (karena gak bisa dipotong-potong)
Gampang kan bikinnya??? Hasilnya lembuuuuut bangets...

Bisa di campur dengan minuman kesukaan atau di makan langsung juga enak loh. Berhubung Umaro belum bisa makan ini jadi emaknya ajah yang makan. Keponakan juga suka banget pas di cobain ini hehehe. Kalau mau praktis ada juga sih yang jual tepung cepat sajinya di online atau di toko perlengkapan kue/roti. Tinggal masak ajah gak perlu takar-takar hehehe

Thursday, October 13, 2016

Pijat Aman Saat Hamil Di Nakamura

2:19:00 PM 16 Comments
Dari hamil sampai sudah melahirkan tetep seneng di pijat

Siapa yang suka dipijat? Gue ngacung pertama deh hehehehe. Karena emang gue suka banget dipijat. Dari jaman gadis rutin manggil tetangga yang bisa pijat, kalau lagi demam cuma di kerokin terus pijat besoknya sembuh. Apalagi kalau lagi ngumpul bareng temen-temen organisasi. Wuih gue paling lihai nyari tangan-tangan yang pintar pijat. Dan orang-orang itu biasanya mencari tempat duduk agak jauh dari gue kalau lagi rapat kwkwkw (takut dipalak pelanggan gretongan).

Tapi emang di pijat tuh rasanya menyenangkan. Berasa ada yang membelai mesra kwkwkw. Dan jangan pernah bandingkan pijat dari tangan profesional denganTA mesin pijat ya. Beda banget rasanya. Iyalah yang satu pijat pakai hati, yang satu gak punya hati kwkwkw.

Nah semenjak pindah ke Banjarmasin gue gak pernah lagi tuh dipijat. Sesekali sih suka dipijetin sama suami (kebalik yak?). Karena gue belum tahu tempat pijat beneran, pijat yang gak macam-macam, dan pijat yang bukan kedok. Selain pengalaman menyenangkan gue punya pengalaman buruk soal pijat memijat.

Dulu waktu Baksos dari kampus ke sebuah daerah, gue pernah panggil tukang pijat karena emang badan udah rontok banget 2 minggu baksos. Tapi rupanya tukang pijat ini gak sembarangan. Setiap prosesi pijatnya ada ajah mantra-mantra yang di ucapkan. Ternyata malamnya gue ngerasa di "ganggu" gitu deh. Gak cuma gue sih, teman-teman yang lain juga mengalami.

Kejadian gak menyenangkan lainnya saat gue sama temen gue trip ke Jogja. Karena hujan (kami sewa motor) kami berteduh dan pas di depan sebuah panti pijat. Semula biasa ajah sih, cuma kok ya yang pijat semua seksi-seksi dan yang keluar dari bilik kebanyakan om-om. Gak bermaksud suudhan tapi emang ngeri sih ya ini salah satu panti yang aneh-aneh gue sama temen gue memutuskan untuk pergi (padahal hujan).

Dan akhirnya moment dipijat di perantauan terlaksana saat gue hamil Umaro usia 6 bulan. Banyak mitos yang bilang kalau lagi hamil gak boleh pijat. Tapi tahu gak siiiih rasanya jadi orang hamil?? Ini badan semua tulangnya kayak bautnya pada kendor.

Kekhawatiran tetap ada sih walaupun banyak juga yang bilang itu mitos belaka. Makanya yang gue dan suami lakukan pada saat itu pertama-tama adalah mencari tempat pijat yang banyak direkomendasikan. Pilihan kami jatuh pada Nakamura Banjarmasin. 
Nakamura Banjarmasin Jl. Pangeran Antasari 1 N0. 1-3 (depan Mitra Plaza BJM/Grand Palace)
(0511) 3361269

Setelah melihat bentuk bangunannya, ditambah yang parkir banyak mobil-mobil sempet khawatir nih kalau ini tempat pijat mahal. Tapi suami bilang waktu itu gak papa, mahal asal nyaman dan aman buat gue dan umaro dalam perut. Setelah masuk ke loby nya disambut mbak-mbak yang pakai kimono cantik dan ramah. Yang paling penting resepsionisnya baik dan sabar hehehe. Karena waktu itu gue gak langsung mengiyakan, tapi tanya-tanya dulu tentang kondisi kehamilan, malah minta di kasih lihat dulu ruang Terapinya sebelum deal.

Bener ajah gue di ajak melihat-lihat ruangan Terapi yang terdiri dalam 3 level. Umum, Semi privat dan Privat. Yang umum ini isinya 4-6 pasien per ruangan. Yang Semi Privat isinya 2 orang pasien. Dan yang Privat isinya 1 orang pasien. Karena gue berdua suami, pilih yang 2 orang juga sama ajah sih sama yang umum. Ya udah ambil yang umum deh.

Berani ambil yang isinya rame-rame karena memang pijatnya kering. Gak ada adegan buka-bukaan hehehe. Sempet ragu juga sih, pijet kering apa enaknya? Ternyata tetap nyaman dan menyenangkan hehehe.

Waktu itu gue ambil paket pijat seluruh badan. Tapi karena gak bisa tengkurap bagian punggung dipijat dalam kondisi duduk. Lagi-lagi tetep memuaskan rasanya deh. Dan sebelum dipijat terapisnya menawarkan untuk di tensi terlebih dahulu. Gue tanya kenapa? Rupanya kalau dalam kodisi tensi tinggi tubuh gak boleh dipijat (wah ilmu baru nih). Dan pasien diminta tanda tangan semacam surat persetujuan untuk diterapi. Wih bener-bener kelihatan profesional banget deh.
Loby nya berasa di jepang beneran nih

Oh iya, disini terapisnya bisa pilih loh. Diutamakan yang perempuan dipijat perempuan dan laki-laki dipijat laki-laki. Jadi suami aman melepas isterinya pijat, dan terutama isteri aman melepas suami pijat meski tanpa pengawasan kwkwkw (apa sih).

Suasana ruang terapi pun sangat nyaman (sayang no capture foto di dalam demi menjaga privasi pasien). Agak dibuat redup dan diiringi musik seruling dengan suara gemericik air. Rasanya relaks banget dan enak banget buat tidur (dipijet biasa ajah enak buat tidur apalagi suasana mendukung). Dan enaknya meski ketiduran gak dibangunin (tau ajah nih pelanggan Kebo). Tambah Asik lagi bangun tidur langsung ditawari minuman hangat hehehehe. Pilihannya teh, jahe dan air mineral. Gue pun pilih jahe sementara suami pilih teh hehehe.


Sebetulnya apa sih bedanya Nakamura dengan tempat pijat lain. Dari namanya yang memang Jepang banget, terapi di sini memang dilandasi ilmu Seitai (penyelarasan tubuh) dan Tsubo Therapy (akupresur Jepang). Manfaat dari terapi ini ternyata gak cuma buat ngilangin pegel loh, tapi banyak. Antara lain:

  • Menghilangkan stress, lelah fisik, memperlancar peredaran darah, pegal-pegal pada otot, sendi, pundak dan pinggang. Menstabilkan Tekanan Darah, Migrain, Insomnia/Sulit Tidur, Menyehatkan Organ Dalam seperti: jantung, lever, ginjal, lambung, dll, Meningkatkan Daya Tahan Tubuh.
  • Membantu masalah pria: meningkatkan gairah seks, ejakulasi dini.
  • Membantu Permasalahan Wanita: Mens tidak teratur, mens sakit, menopause, ketidaksuburan.
  • Untuk Anak: Meningkatkan Konsentrasi, kemampuan belajar, daya ingat dll.
Paketnya memang lengkap ya dari dewasa (wanita dan pria) sampai anak-anak. Dan asyiknya lagi nih dengan jadi member ada harga khusus loh (20% diskon). Dan member gak eksklusif dipakai satu orang. Bisa untuk dua orang satu member. Meski rasa Jepang tapi harga tetap lokal hehehe.



Wednesday, October 12, 2016

Resep Bolu Karamel Sarang Semut Dengan Magic Com

8:51:00 PM 5 Comments

Punya panci magic com yang mengelupas? Kalau mesinnya masih bagus mending beli pancinya ajah. Lumayan paling harganya sekitar 40-70 ribuan ajah. Kalau beli baru semuanya kan lumayan mahal. Nah karena panci magic com di rumah udah mengelupas yang konon katanya berbahaya gue merayu suami buat beli pancinya ajah. Kenapa? Biar lebih hemat karena mau beli Slow Cooker untuk persiapan MP-ASI Umaro hehehe #EmakEmakPasangStrategi

Awalnya suami sempet ragu, emangnya ada yang jual panci nya doang? Idih jangan sedih, emak gue di rumah (Jakarta) kalau pancinya udah rusak gak buru-buru ganti semua. Beli pancinya ajah. Kalau di Jakarta yang jual mah banyak. Tapi di Banjarmasin belum paham beli di mana. So lagi-lagi kali ini kita mengandalkan online shop hehehe.

Nah, setelah si panci baru datang, gue entah kenapa langsung semangat 45 pengen bikin kue yang katanya serba magic com itu loh. Kok rasanya bikin kue semudah membalikkan telapak tangan (gak juga sih kwkwkw).

Akhirnya setelah gue bulatkan tekad, kemudian melengkapi bahan-bahan yang emang ternyata sudah menipis di dapur gue dengan pergi belanja bersama Umaro. Tada... ayo kita laksanakan.

Resepnya dari mana? Banyak seliweran di Timeline FB sebetulnya. Hobinya emak-emak kan sebetulnya ngesave resep tapi paling Cuma 1% dari total yang di save yang dipraktekan kwkwkw #gueBanget

Ya udah lah ya, yuk kita buat.

Bahan:
  1. 250 gram gula pasir
  2. 100 gram tepung tapioka
  3. 100 gram tepung terigu serbaguna (protein sedang)
  4. 4 butir telur
  5. 2 sachet SKM Putih/Cokelat (gue pakai cokelat)
  6. 100 gram margarin, cairkan (gue pakai blue band cake and cookie)
  7. ½ sdt baking soda
  8. ½ sdt baking powder
  9. 310 ml air panas


Cara membuat:
  1. Panaskan gula pasir sampai mencair (sebaiknya pakai panci teflon) biarkan mencair sendiri tidak usah diaduk apalagi dibor pakai goyang inul hehehe. Kalau sudah mencair semua tuang air panas sedikit demi sedikit.
  2. Kocok telur dengan garpu sampai tercampur, tambahkan SKM aduk sampai rata.
  3. Campur gula, tepung tapioka, terigu, baking powder, dan baking soda dalam wadah terpisah sambil di ayak.
  4. Jika sudah tercampur masukkan telur yang sudah di kocok. Aduk rata menggunakan mixer (speed rendah), atau whisker atau garpu juga bisa asal siap capek ajah hehehe.
  5. Masukkan campuran air karamel kedalam adonan sambil di saring sedikit demi sedikit sambil terus di aduk.
  6. Terakhir masukkan margarin yang sudah di cairkan, aduk rata.
  7. Olesi panci magic com dengan margarin tipis-tipis kemudian lapisi dengan tepung terigu. Sebaiknya margarin dan tepung di oleh setipis mungkin agar nanti kulitnya tidak alot.
  8. Tuang adonan kedalam panci. Lalu masak seperti memasak nasi biasa.
  9. Setelah 5 menit biasanya mesin kembali ke penghangat (jeglek bahasa gue mah). Tapi kue belum matang loh. Biarkan saja selama lima menit, lalu tekan tombol memasak lagi. Lakukan terus sampai 5x (setiap magic com berbeda ya, lakukan tes tusuk. Kalau tusuk gigi sudah tidak basah oleh adonan tandanya sudah matang.
  10. Setelah matang keluarkan kue dari panci, biarkan dingin kemudian hidangkan.

Catatan:

Setiap magic com beda-beda ukuran ya. Sebaiknya adonan yang dituang hanya sampai setengah panci. Karena adonan akan mengembang 2x lipat.

Bagi gue kue karamel ini kaya nostalgia. Pasalnya dulu waktu kecil emak sering bikin. Tapi setelah gue dewasa yang juga dibarengi dengan menuanya usia emak, meski berkali-kali gue minta buatin emak selalu menolak karena dah gak sanggup.

Entah karena ada kontak batin, pas gue lagi bikin ini kue emak nelpon. Trus gue bilang ajah lagi bikin bolu karamel tapi pakai magic com. Emak heran, "Apa bisa?" Nyatanya ini anakmu sukses mak bikin kue nostalgia kita hehehe.

Tuesday, October 11, 2016

Resep Bubur Manado Ungu Dengan Oat

4:47:00 PM 4 Comments

Siapa yang pernah di tantang suami buat masak sesuatu? Gue pernah di tantang suami buat bikin bubur Manado. Aduh tapi dari dulu gue selalu bingung kalau bikin bubur takaran aernya kayak gimana. Takut kurang malah cuma jadi nasi benyek, atau malah kelebihan malah jadi bubur encer.

Kenapa suami kasih tantangan itu? Rupanya waktu kecil katanya mama mertua suka bikinin bubur Manado. Bener kata adik ipar gue, kalau mama mertua tuh emang tipikal ibu rumah tangga idaman deh. Nurut sama suami, hampir gak pernah denger marah, dan gak cerewet pinter masak pula, asik deh. Waktu datang ke Banjarmasin nengok Umaro yang lahiran ajah gue di buatin Coto Makasar cuma gara-gara gue bilang belum pernah makan kwkwkw.

Nah balik lagi ke urusan Bubur Manado, sebetulnya gue antara tertantang dan pengen nyenengin hati suami (tsaaaah). Tapi gue ajah belum pernah nyobain kayak apa itu bubur manado. Gue tahunya itu bubur hits gara-gara Norman Kamaru hehehe. Lagi-lagi setelah disampaikan ke mertua lewat suami gue, pas mudik kemaren gue langsung dibuatin bubur Manado yang original.

Ini versi original dengan labu kuning bukan ubi ungu

Setelah pulang ke Banjarmasin akhirnya gue beranikan diri untuk bikin juga. Tapi... gue males berlama-lama di dapur. Bikin bubur itu lama dan harus sering di tengok. Selain sibuk kerjaan rumah, bacain grup wa yang se alaihum gambreng, nulis status di FB (isteri macam apa ini??), gue juga di kejar-kejar panggilan Umaro yang kayak grup dangdut Manis Manja Grup kwkwkw.

So gue pilih buat bikin Bubur Manadonya pake Oat. Dan supaya agak cuantik, mari kita kreasikan sehingga buburnya berwarna biru. Tentu aja dengan pewarna alami ya jeung. Jangan pake sianida (emang sianida pewarna???)

Bahan:

  1. 1 batang sereh memarkan
  2. 100 gram Ubi Ungu Potong Dadu (atau bisa juga pakai ubi biasa atau labu kuning)
  3. 2 sdm jagung manis
  4. 800 ml air
  5. 8 sdm Oat (gue pakai Quacker Oat yang biru)
  6. 1/2-1 sdt garam (bisa di skip, karena udah enak kok tanpa garam)
  7. Segenggam daun kemangi
  8. Segenggam sayur kangkung
  9. Segenggam sayur bayam
  10. Segenggam cinta kasih dan rasa tulus (bukan segenggam berlian ya :p)
Cara membuat:
  1. Masak Air dan Sereh sampai mendidih, kemudian masukkan Ubi Ungu. Masak sampai setengah matang. 
  2. Tambahkan jagung masak sampai matang.
  3. Masukkan daun-daunan, biarkan sampai layu.
  4. Masukkan Oat, aduk-aduk sampai rata. Masak sekitar 5-10 menit atau sampai mengental.
  5. Sajikan hangat-hangat dengan lauk ikan Asin atau sesuai selera.
Catatan:
  • Sebaiknya sayur yang dimasukkan daunnya saja.
  • Kalau merasa terlalu encer bisa di tambahkan lagi oatnya 2-4 sdm
Gampang kaaaan, yuuuk di coba. Karena pakai Oat katanya sih jadi lebih sehat hehehe. Setelah gue coba versi beras ternyata suami lebih suka versi Oat. Ini bisa juga loh buat menu MP-ASI. Tinggal Skip garamnya, trus kasih lauk tambahan deh. Nyumiiii...

Sunday, October 9, 2016

Perlukan Mengungsi Ke Rumah Orangtua Pasca Melahirkan?

11:00:00 PM 10 Comments

Bulan ini Umaro masuk usia 6 bulan. Gak terasa kayaknya baru kemaren gue nginep di rumah sakit seminggu lamanya menanti baby ini lahir plus dirawat karena mengalami keracunan ketuban (lengkap ceritanya menyusul). Karena tinggal jauh dari orangtua, beberapa bulan sebelum melahirkan gue dan suami berdiskusi serius tentang "Dimana Gue Akan Melahirkan".

Kebanyakan orang memilih untuk pulang kampung ke rumah orangtua untuk melahirkan. Gue sempat berpikir hal yang sama, mau mudik dan bersalin Jakarta saja. Terutama karena pastinya di Jakarta Fasilitas Kesehatannya lebih lengkap.

Tapi setelah di kalkulasi (matematika keleus di kalkulasi) gue lebih mantap untuk tinggal di samping suami tercinta, karena emang pada dasarnya gue gak bisa LDM (Long Distance Marriage). Misal gue lahiran di Jakarta, batas akhir boleh naik pesawat adalah usia kandungan 7 bulan, trus setelah searching bayi baru aman naik pesawat di usia 5-6 bulan (pada akhirnya usia 5 bulan Umaro ikut mudik Emaknya ke Jakarta sih hihihi). Dihitung-hitung gue bakal LDM sama suami 7-8 bulan #syok. Artinya bulan ini gue baru kembali menghirup udara Banjarmasin #GakSanggup.

Belum lagi kalau gue melahirkan di Jakarta, entah berapa biaya yang harus di keluarkan suami untuk bolak balik jenguk. Dan tentunya moment yang paling di nantikan sebagai calon ayah bisa jadi terlewat kalau meleset dari HPL (Hari Perkiraan Lahir). So mari tegarkan diri melahirkan jauh dari orangtua.

Tapi banyak pertimbangan memang untuk melahirkan dekat dengan orangtua, beberapa hal yang gue simpulkan adalah:

Ada tangan yang berpengalaman mengurus bayi. Ortu yang memang sudah lebih dulu punya anak kan pastinya lebih berpengalaman terutama untuk urusan memandikan bayi. Apalagi anak pertama, biasanya ngeri-ngeri sedap gitu deh buat megang bayi yang kayaknya masih rapuh banget.

Pas hamil dah ngincer Baby Bather jadi sudah bisa mandiin sendiri sejak keluar dari rumah sakit :)

Fasilitas kesehatan yang lebih baik. Untuk yang merantau ke plosok Indonesia nih, gak di pungkiri fasilitas kesehatan di tanah air kita ini belum merata. Daripada ambil resiko melahirkan di tempat ortu yang memang sudah lebih maju tidak ada salahnya dipilih.

Suami yang harus kembali bekerja. Masa pemulihan terutama yang melahirkan secara SC tentunya membutuhkan waktu. Apalagi dimasa ini kadang ibu rentang mengalami depresi. Bingung harus bagaimana, bingung dengan perubahan statusnya, dll. Kehadiran ortu akan sangat membantu meminimalisir rasa kesendirian new mom.

Cinta tanah kelahiran. Ini biasanya buat perantau yang gagal move on dari tanah kelahirannya. Jadi demi ingin anaknya di KTP sama dengan orangtuanya akhirnya memilih melahirkan di tanah kelahiran.

Request keluarga besar. Barangkali ini point yang tidak terduga bahwa adanya request keluarga besar. Jadi kadang apalah arti dari suara 2 orang lawan suara sekampung hehehe.

Mama dan Bapak Mertua datang dari Jogja nengok Umaro  

Memang gak mudah bagi gue khususnya mau memilih melahirkan dimana. Tapi karena gue lebih butuh dukungan suami yang harus bertanggung jawab terhadap hasil perbuatannya fix gue pilih melahirkan di Banjarmasin. Soalnya satu point lagi yang bikin gue optimis di Banjarmasin adalah Emak gue kebanyakan mitos kwkwkw

Yang ada gue pusing harus memenuhi rentetan ritual permitosan tersebut sebelum dan sesudah melahirkan. Padahal saat hamil dan menyusui ketenangan jiwa sangat dibutuhkan. Saat hamil agar bayi tidak ikut stress dan saat menyusui agar tidak sama-sama stress dan ASI bisa lancar. 


Keluar rumah sakit Emak sama Babeh dari Jakarta juga datang nengok cucu
So, yang mau melahirkan pikirkan baik-baik bersama pasangan dan keluarga besar apakah mau ngungsi atau tetap mandiri. Kalau mau mandiri kuncinya cuma butuh percaya diri kok. Itu kan anak kita, yakin ajah kita bisa mengurusinya sendiri. Tapi bukan berarti gak boleh minta bantuan orang loh ya. Misal untuk urusan memandikan kita bisa hubungi bidan terdekat untuk datang memandikan bayi loh sambil kita juga belajar.

Apalagi Pak Suami, hayuk di bantu isterimu. Kalau bisa dampingi saat melahirkan. Lihat perjuangannya melahirkan buah cintamu... 

PS: Makasih Ayahro sudah mendampingi Bundaro #BigHug

Saturday, October 8, 2016

Belajar Jadi Orangtua Lewat Dunia Maya

4:56:00 PM 10 Comments

Dulu gue pernah menulis sebuah status di FB kurang lebih bunyinya gini, "Wahai orangtua ketika kita salah mendidik anak maka kita telah menyumbangkan generasi yang nyebelin di masa yang akan datang". Kira-kira status itu muncul setelah gue nonton Criminal Mind. Mini seri tentang FBI yang memecahkan kasus kejahatan (pembunuhan) berantai dengan membuat profil tersangka lewat pola kejahatan yang dibuat.

Dari pola-pola tersebut bisa dibuat pemetaan profil tersangka yang ada hubungannya dengan masa lalunya (biasanya trauma masa kecil). Misal tersangka yang melakukan kekerasan dengan cambukan diduga masa kecilnya tidak jauh dari KDRT. Masa sih? Sadar gak sadar masa kecil yang tertanam di alam bawah sadar membuat kita adalah copy paste orangtua/lingkungan kita. Namun gue tetep yakin bahwa baik atau buruk tetap ada ditangan kita untuk memilihnya.

Mungkin kita pernah kecewa dengan pola asuh orangtua kita semasa kecil. Tapi bukan berarti yang buruk kita lanjutkan, dan bukan berarti tidak ada sedikitpun kebaikan yang bisa kita tiru. Tapi ketahuilah, menjadi orangtua tidak pernah ada sekolahnya. Pengalaman adalah guru terbaik bagi orantua kita dulu. Beda dengan kita saat ini. Dimana-mana sekarang sudah banyak seminar parenting, atau kalau memang tidak ada kita bisa aktif belajar dengan mencari ilmu parenting di dunia maya kok.

Sebelum jadi orangtua gue kira ngurus bayi cuma sekedarnya. Gue anggap pemberian sufor baik, gue anggap keponakan gue makan pisang usia sebulan normal (gue makan nasi malah kata Emak usia sebulan), gue anggap bayi bisa makan segala sampai ada yang nanya ponakan gue kok boleh makan cokelat pas gue posting di FB. Ternyata semua itu sebetulnya hal berbahaya buat bayi. Dan itu terjadi karena memang tidak ada sekolah untuk jadi orangtua (apalagi sekolah untuk menjadi tante hiks).

Foto Bersama peserta usai mengisi workshop "Dongeng Itu Mudah"

Tapi berkat internet gue yang gak pernah teredukasi tentang menyiapkan generasi berkualitas di usia 1000 hari pertamanya jadi tahu. Kenapa? Karena temen gue yang sudah lebih dulu jadi orangtua banyak share. Tentang bahaya-bahaya yang gue anggap sepele. Bukan cuma tentang nutrisi, tapi juga tentang stimulasi untuk bayi  sekarang sudah banyak di share lewat media sosial. 

Meski era sudah serba internet ini kadang ada ajah loh ilmu yang kelewat. Seperti beberapa waktu lalu gue menghadiri acara akikahan teman, anaknya di ditambah sufor karena katanya air susunya sedikit, anaknya laper. Aduuuuh, andai sebelum bayi lahir banyak membaca soal ASI pasti tahu deh kalau kebutuhan ASI bayi newborn sedikit banget. Gak sampe satu botol kok, wong lambungnya ajah masih sebesar buah cery belum sebesar duren. Gue menyayangkan karena kalau orang yang gak paham internet wajarlah. Tapi dengan smartphone di tangan harusnya bisa menambah wawasan kita.

Banyak sebetulnya yang bisa kita pelajari lewat internet. Hanya lagi-lagi tergantung kita mau bergerak maju atau tidak. Sekarang ajah mau jawab PR anak sekolah ajah tinggal main pakai jempol kok (pengalaman bantu PR keponakan dulu hihihi)

6 point yang terus harus dikampanyekan kepada orangtua oleh siapa saja menurut gue di antaranya adalah:

ASI adalah Nutrisi Pertama. Pemberian ASI eksklusif untuk bayi 0-6 bulan dan dilanjutkan dengan pemberian MP-ASI (Makanan Pendamping ASI) di usia 6 bulan-2 tahun adalah nutrisi terbaik untuk buah hati. Banyak sekali ilmu yang bisa kita pelajari. Dan proses memberi ASI menurut banyak penelitian bukan sekedar memberi makan. Melainkan proses pembentukan karakter sejak dini pada buah hati. Makanya penting untuk sebisa mungkin memberikan ASI langsung bukan dengan perantara dot dsb. 


Keluarga adalah Sekolah Pertama. Ciptakan lingkungan yang baik untuk anak dimulai dari rumah sendiri. Meski sekarang sudah bertebaran sekolah untuk anak bahkan saat masih bayi, sekolah terbaiknya tetap adalah rumahnya sendiri. 

Ibu adalah Guru Pertama. Jangan pernah gengsi dengan status Ibu Rumah Tangga bukannya Wanita Karir. Ibu, profesimu itu adalah pekerjaan yang tidak bisa dibayar dengan nominal berapapun. Namun akan terbayar lunas saat Ibu melihat anak tumbuh sehat, cerdas, dan sukses dikemudian hari. Jangan sedih ijazahmu tersimpan rapi di lemari, sebab Ibu menggunakan ilmunya bukan untuk jadi karyawan. Tapi untuk mendidik anak-anak.

Ayah adalah Kepala Sekolah Pertama. Jangan pernah bilang urusan anak jadi sepenuhnya urusan ibu wahai ayah. Tugasmu tidak kalah penting. Kepala sekolah yang baik tidak pernah diam saja di dalam kantor menerima laporan guru. Tapi juga terjun langsung untuk mendengar suara hati anak didiknya. Banyak penelitian yang menyebutkan bahwa ayah pun memegang peranan penting dalam tumbuh kembang buah hati. Bahkan seharusnya cinta pertama dari anak perempuan adalah Ayahnya. Dan idola pertama anak lelaki adalah ayahnya. Maka dari itu hadirlah dalam tumbuh kembangnya.


Cinta Kasih adalah Kurikulum Pertama. Menjadi orangtua jangan pernah gengsi untuk mengutarakan rasa sayang dan cinta pada buah hati. Sebab perasaan dicintai pada anak bisa berdampak besar kepada rasa percaya dirinya kelak. Anak akan tumbuh menjadi anak yang penuh cinta kasih karena perasaan dicintai.

Stimulasi adalah Pelajaran Pertama. Stimulasi atau bahasa mudahnya rangsangan sangat diperlukan bagi anak. Pernah dengar kan istilah berani kotor? Karena dari setiap proses stimulasi itulah anak belajar.



Apakah 6 point itu ada di daftar pelajaran kita sekolah dari SD sampai Kuliah? Pasti tidak ada kecuali kuliah yang memang jurusan tumbuh kembang anak. Tapi jangan sedih, di era digital sekarang semua ilmu itu sudah bisa di pelajari. Sudah banyak kawan-kawan yang juga punya semangat berbagi di luar sana yang berbagi lewat jejaring sosial atau blognya. Tugas orangtua kini hanya menjemput bola mencari ilmu itu

Dulu gue kira menjadi orangtua adalah mengajarkan anak, tapi sebetulnya manusia tidak pernah berhenti belajar. Sekarang tugas gue adalah terus belajar menjadi orangtua. Seperti yang gue bisikkan saat pertama kali menggendong tubuh mungil Umaro "Nak, kita sama-sama belajar ya. Kamu belajar tumbuh menjadi manusia yang baik, dan bunda belajar menjadi orangtua. Mohon Kerja samanya ya."

Setiap orang berhak menjadi generasi unggul. Dan setiap orangtua wajib mendidik putra-putrinya dengan baik.

Friday, October 7, 2016

Orangtua Dulu vs Orangtua Kekinian

11:00:00 PM 12 Comments

Pernah nonton film Brave yang di produksi Disney? Gue sudah dan waktu nonton masih single dan nonton setelah jadi emak-emak rasanya beda loh hihihi. Nonton setelah jadi emak-emak rasanya langsung mau beli tiket pesawat trus pulang ke Jakarta langsung peluk dan ciumin emak di rumah.

Tapi sebetulnya tulisan gue kali ini bukan berdasarkan film ini sih, dan emang bukan lagi nge-riview film ya. Emang dah lama mau nulis tentang menjadi ortu dulu dan sekarang, tapi baru dapet feel nya sekarang berkat status teman yang kurang lebih sama dengan status FB gue waktu Umaro hadir mewarnai kehidupan gue.

Menjadi orangtua (terutama emak-emak) sebetulnya kondisinya gak jauh beda sih. Tapi beda zaman bikin atmosfer menjadi orangtua berbeda 180 derajat. Apa saja itu?

Ilmu Parenting, Tidak ada sekolah menjadi orangtua jelas. Orangtua jaman dulu mengasuh anak berdasarkan pengalaman orang terdahulunya atau sesuai dengan mitos-mitos yang berkembang. Sedangkan jaman sekarang banyak seminar parenting bertebaran sehingga membuat orangtua kekinian punya banyak ilmu dan bisa menebas jauh-jauh mitos.

Jumlah Anak, Jumlah anak orangtua jaman dulu buanyaaaak. Bahkan meski sudah punya cucu tetep ajah produksi anak berjalan. Sehingga ada istilah Om Muda atau Tante Muda (Om/Tante lebih muda dari usia keponakan hihihi). Karena dulu ada istilah "Banyak Anak Banyak Rezeki". Kalau ortu jaman sekarang punya anak banyak mikir biaya dan mikir ngasuhnya hehehe.

Eksistensi Yang Berbeda, jelas beda banget ya tingkat eksistensi (terutama emak) jaman sekarang dan jaman dulu. Emak-emak jaman dulu jarang yang bekerja atau kalaupun eksis paling banter di organisasi darma wanita atau grup arisan tetangga. Kalau sekarang Emak-emak mulai eksis, meski status pekerjaan di KTP Ibu rumah tangga tapi kegiatannya di luar rumah bikin punya waktu 24 jam sehari menjadi kurang. Belum lagi jika statusnya wanita karir.



Menyalurkan Baper, Jaman dulu bapernya ortu cuma sekitar rumah tangganya ajah (berantem sama pasangan, berantem sama mertua, uang belanja kurang dsb). Dan ortu dulu demi rumah tangga yang damai, bapernya cuma di simpan dihati. Kalau ortu kekinian bapernya kalau buka timeline sosmed dan isinya orang pamer hehehe. Tapi kalau gak ada tempat curhat maka sosmed bisa jadi tempat curhat yang asyik. Apalagi kalau di komen dengan dukungan yang bisa mencapai 1000 likes. Baper rasanya lenyap seketika. Tapi tetap sebaiknya yang berhubungan dengan aib keluarga di simpan baik-baik ya (reminder buat diri sendiri)

Survive, ortu jaman dulu lebih survive loh. Tinggal jauh dari orangtua minim alat komunikasi dikala itu membuat ortu jaman dulu mencoba mengatasi masalahnya sendiri. Kalau ortu jaman sekarang ada hape, ada sosmed, ada skype dll. Jadi kalau "butuh" bantuan keluarga bisa cepat gak harus nunggu merpati mengantarkan surat.

Nah itu bedanya orangtua dulu dan orangtua kekinian. Makanya jangan sampai baper kalau sampai berbeda pendapat sama orangtua terutama saat mengasuh anak kita atau dalam berumah tangga.



Seperti halnya gue yang dengan sangat hati-hati menyampaikan keberatan atas suruhan Emak agar segera memberikan Umaro MP-ASI dini karena melihat tetangga yang lahirnya beda sehari dengan Umaro sudah ngasih makan anaknya. Berat rasanya menolak tapi dengan kata-kata yang tidak menyakitkan. 

Mungkin sebagian dari kita ada yang kecewa dengan pola asuh orangtua dulu ke kita. Tapi jangan pernah jadikan itu dendam yang disimpan, apalagi sampai menyalahkan mereka kenapa mendidik kita salah dulu. Bisa terluka nanti hati orangtua kita. Cukup jadikan pola asuh yang buruk dari ortu terdahulu sebagai pembelajaran kita menjadi orangtua selanjutnya.

Dari pola asuh orangtua dulu tetap banyak hikmah yang perlu kita tiru kok. Ambil yang baik buang yang buruk. 

Resep Pancake Lipat

8:42:00 AM 2 Comments

Beberapa waktu lalu gue iseng coba-coba bikin Martabak Manis atau kalau di Banjarmasin nyebutnya Terang Bulan. Nyobanya pakai teflon karena belum punya cetakan martabak khusus. Berkali-kali nyoba gosong karena teflon memang tipis jadi cepat menghantar panas. Tapi kalau kurang panas akhirnya martabak jadi bantat. Ya udah sementara lambai bendera putih dan mari serahkan pada tukang martabak ajah hihihi

Nah tapi hasrat makan yang manis-manis masih tak terbendung. Dan gue harus menyelamatkan uang belanja biar sanggup mencapai tanggal tua, jadi gak mungkin jajan terus laaaah. Akhirnya berkat adik ipar yang sempat minta resep pancake beberapa waktu lalu, gue kepikiran buat nyoba buat. Sebelumnya pakai tepung instant rasanya agak hambar, meski ada syrup mapelnya tetep gak membantu.

So, ini saatnya mencoba sendiri dengan resep yang sliweran di internet dengan sedikit modifikasi.

Resep Pancake Lipat:

  1. 100 gram Tepung Terigu Serbaguna (protein sedang)
  2. 50 gram Gula Pasir
  3. 150 ml susu cair
  4. 1 sdm tepung maizena
  5. 1/2 sdm Baking Powder
  6. 1 butir telur
  7. 1/4 sdt garam
  8. 1/2 sdt vanili
  9. Toping sesuai selera (selai roti, keju, meses, susu kental manis, syrup maple, ice cream, dll)

Cara membuat:
  1. Campur tepung terigu, gula pasir, tepung maizena, baking powder, garam dan vanili dalam wadah campur rata.
  2. Masukkan telur kedalam adonan kering. Jika menggunakan mixer gunakan speed terendah kalau jika menggunakan whisker(kocokan manual) sebaiknya telurnya di kocok lepas terlebih dahulu.
  3. Masukkan susu sedikit demi sedikit sambil terus di aduk. Kenapa sedikit demi sedikit? supaya tidak ada adonan yang menggumpal. Jika sudah tercampur rata adonan siap di masak.
  4. Panaskan teflon dengan api kecil.
  5. Tuang satu sendok sayur adonan ke tengah-tengah teflon
  6. jika sudah muncul buih-buih balik adonan. Diamkan kurang lebih 5 detik lalu angkat.
  7. Bagian yang putih olesi atau isi dengan toping sesuai selera, lalu lipat.
  8. Hidangkan panas-panas bersama minuman kesukaan.
Jumlah hidangan : 9 porsi

Tips:
  1. Karena memang mau dibuat konsep lipat maka adonannya di buat tipis. Tapi kalau suka yang biasa/tebal kurangi saja susu cairnya menjadi 100ml.
  2. Gue pakai Scop Ice Cream buat nuang adonan, jadinya pas 9 porsi. Kalau pakai sendok sayur mungkin bisa berubah ya hehe

Wednesday, October 5, 2016

Bunda, Letakkan Hp Saat Menyusui

5:09:00 PM 6 Comments

Sejak mengikuti seminar Breastfeeding 911 di Hotel Mercure Banjarmasin beberapa waktu lalu yang narasumbernya adalah dr. Tiwi gue rasanya gak kuat. Mau melambai ke kamera setiap mendengar paparan beliau. Rasanya kayak di tampar bolak-balik sampai berdarah-darah. Hati juga meleleh sampai berkali-kali minta maaf sama Bayi kecil dalam gendongan, Umaro.

ASI (Air Susu Ibu) kita tahu adalah makanan utama bayi dari usia 0-6 bulan. Tapi ternyata proses menyusui bukan sekedar proses memberikan makanan untuk bayi. Proses menyusui adalah proses pembentukan awal karakter si buah hati. Semula gue kira dengan hanya memberi ASI eksklusif sudah cukup untuk bekal utama tumbuh kembangnya. Ternyata... aaaaaaaaah (ambil tisu).

“Orang sekarang bangga bisa pamer stok ASI di kulkas sampai penuh. Tapi anaknya tidak pernah di susui langsung. ASI baik, tapi lebih baik lagi kalau langsung diberikan. Bukan sekedar kandungannya saja yang penting, tapi prosesnya juga penting. Karena proses menyusui adalah basic trust bagi anak.” Ujar dr. Tiwi
dr. I.G.A.N. Partiwi, SpA, MARS (dok. Pribadi)

Tapi dasarnya emak-emak minim ilmu kayak gue sih ya, kalau lagi nyusuin asyiknya sambil main hape. Balesin pesan satu satu dari puluhan grup wa yang sealaihum gambreng. Belum lagi balesin notif dari facebook dll. Ya habis gimana sih ya, kerjaan rumah yang gak ada usainya menyusui kayak moment yang asyik buat buka hape. Tapi tahu gak siiiih, padahal kalau lagi menyusui itu si baby sebetulnya sedang menatap mata kita dalam-dalam. Doi lagi belajar, sel-sel dalam otaknya sedang sambung menyambung menjadi satu. Dan emaknya asyik main hape. Hiks... (gue banget)

Stimulasi saat menyusui menyambung jaringan Sinaptogenesis (jumlahnya miliaran sel)
Selain memberi pengaruh buruk kepada baby, radiasi hape memang bahaya. Dan pemaparan ini kemarin bikin gue mau lari kepojokan nangis guling-guling karena beneran ngerasa berdosa sama si Umaro.

Baiklah ujian lepas hape pun dimulai. Gue berusaha keras meletakkan hape saat sedang menyusui Umaro. Trus kalau udah jauhin hape emaknya ngapain donk? Nah berikut ini hal-hal yang bisa dilakukan saat menyusui si kecil:
  1. Berikan usapan-usapan lembut pada si kecil. Bisa di area kepala, punggung atau lengan.
  2. Mendongeng, ceritakan sebuah kisah yang mengandung pesan moral. Apakah Baby mengerti? Ah Mak... Dia paham meski belum bisa menceritakan ulang. Kalau bingung ngarang cerita, ya udah cerita tentang silsilah keluarga saja. Ceritakan siapa ayahnya, siapa ibunya siapa nenek kakenya dst.
  3. Ngobrol dan sugesti. Berikan sugesti-sugesti positif seperti “Umaro anak soleh” atau “Umaro anak pandai” atau doakan saja. Ajak juga suami mendampingi saat menyusui, ngobrol bertiga seru deh.
  4. Bernyanyi. Kalau gak mau nyanyi bisa kita ganti dengan shalawat. Atau kalau memang hapalan bundanya baik ajak melafalkan ayat-ayat Al Qur’an.
  5. Bacakan buku. Membacakan artinya suara bunda harus terdengar loh ya. Bukan baca dengan bahasa kalbu hihihi
  6. Bercanda dengan bayi. Bahkan aktifitas bermain cilukba saja pasti bayi senang sekali.

Karena baby belum bisa ngobrol memang aktifitas yang gue sebutkan terkesan satu arah karena emaknya ngomong sendiri (kadang jawab sendiri hihihi). Tapi sebetulnya si baby pasti merespon dengan tersenyum, tertawa, atau sekedar menatap fokus mata emaknya. Dan itu sebetulnya bikin nyesssss di hati loh.


Yuk ah, taruh hape saat menyusui (neriakin diri sendiri pake TOA). Kita punya tugas penting menyiapkan generasi yang lebih baik dimulai dari memberikan ASI eksklusif.

Tuesday, October 4, 2016

Start Up Perlu Ini Untuk Berbisnis | Business Model Canvas

1:42:00 PM 5 Comments

Beberapa waktu yang lalu gue ceritanya ngajak mudik si baby Umaro ke Jakarta. Emaknya sih sebetulnya yang udeh baper pengen jalan-jalan hihihi. Apalagi kangen kulineran di tanah kelahiran. Sekarang yang lagi hapening tuh pesen makanan by ojek online. Dan tahukah sodara-sodara... itu jejeran kuliner kekinian bikin ngeces. Dan kebanyakan dari mereka adalah start up yang memang usinya masih unyu-unyu (uhuk benerin daster inget umur kwkwkw)

Eh tapi gak Cuma di Jakarta loh, sekarang di Banjarmasin juga lagi rame banget kuliner kekinian yang penggagasnya lagi-lagi anak muda. Saya sampe bisik-bisik ke ayah Umaro yang dijawab “Bagus donk memang harusnya anak muda begitu. Memulai bisnis sedini mungkin, tua tinggal memetik hasil.” (ini sumpah wejangan ala bapak-bapak banget berasa kami beneran udah tua kwkwkw)