Follow Us @curhatdecom

Thursday, January 18, 2018

Kangen Liburan Ke Pulau Seribu

11:57:00 AM 0 Comments
Gue kangen pantaaaaaai....



Pernah terjadi obrolan di chat room mentor dan menti kelas inkubator bisnis gue beberapa tahun silam tentang anak pantai dan anak gunung. Katanya anak pantai itu tipikal orang-orang yang hidupnya suka senang-senang. Kalau anak gunung itu tipikal orang-orang yang wise. Menurut gue mitos! kwkwkw

Tapi emang alasan gue suka pantai karena ke pantai itu seru, main air, main pasir, lihat sunset dan gak capek-cepak naik-naik ke puncak gunung hohoho. 

Toh sekarang yang naik gunung juga banyak yang gak beretika. Banyak sampah, dan perusakan alam. Jadi kembali lagi ke pribadi masing-masing. Baik di gunung maupun di pantai bagi gue keduanya bisa menjadi ajang untuk mensyukuri nikmat atas keindahan yang udah Allah kasih (Nah bijak kan anak pantai satu ini #benerinDaster)

Nah iya balik lagi ke pantai. Waktu masih di Jakarta pantai yang paling gue suka ya yang ada di kepulauan seribu. Gue udah 3 kali ke sana, yang gue inget cuma pulau tidung, dua pulau lainnya lupa (tuh kaaaan saking lamanya gak kesana jadi lupa). Yups namanya juga kepulauan, jadi artinya gak cuma satu pulau. Ada banyak pulau-pulau. Dan untuk melihat spot-spot tertentu biasanya kita akan menyebrang dari satu pulau ke pulau lainnya. 


Jaman Old jadi jangan tanya kenapa langsing wkwkwkwk

Yang bikin gue kangen dengan pulau seribu adalah spot bawah airnya. Liburan ke pulau seribu menurut gue udah lumayan mantap untuk budget terbatas. Yah kalau gue liburan ke Raja Ampat kan biayanya lebih gede hehehe. Selama di Banjarmasin gue belum ketemu pantai yang bagus. Jadi kayaknya gue mau ngerayu si Abang buat liburan ke Pulau Tidung sekalian mudik ke Jakarta ah akhir tahun ini.


Saatnya Cek Harga

Namanya juga emak-emak, menjaga kestabilan keuangan rumah tangga demi Keadilan Sosial bagi seluruh rakyat Indonesia Rumah Tangga adalah sila pertama hehehe. Jadi mari kita mulai buat anggarannya. Cari tiket dari sekarang hahaha.

Yang gue butuhkan adalah tiket pesawat PP 2 orang plus satu bayi. Tiket penyebrangan dari Jakarta ke Pulau tidung (oke yang ini nyarinya dadakan di TKP langsung). Sama yang terakhir booking hotel atau penginapan di pulau tidungnya. Untuk paket wisatanya nanti bisa nyari guide lokal ajah. 

Yang bisa gue beli jarak jauh dan dari sekarang adalah tiket hotel dan pesawat. Tapi ya Ampuuun... ternyata nyari satu-satu ribet yak kwkwkw. Baru mulai nyari tiket pesawat, Baby 4 bulan udah manggil-manggil manja kwkwkw. Lah gimana nyari tiket hotel nya #hiks.

Sambil menyusui GazaRo gue menatap nanar layar destkop dari jauh. Kayak adegan sinetron gue mencoba meraih kasih namun tangan tak sampai kwkwkw #LebayKumat. Bisa ajah sih gue online pakai Handphone, toh pasang aplikasi Traveloka juga di hape. Tapi gue lagi sebisa mungkin sedang meminimalisir penggunaan handphone dekat Bayi, apalagi saat menyusui.


Eh kok itu ada menu Flight+Hotel. Selama ini fokus pada kebutuhan ajah sih. Gak pernah lirik-lirik lain. Misal cari tiket pesawat ya udah langsung cus. Jadi gak pernah ngeh dengan menu satu ini.

Pas gue klik ternyataaaaaa... ini menu paket yang gue butuhkan kwkwkw. Nyari tiket pesawat dan hotel bersamaan, yaitu Paket pesawat hotel Traveloka. Begitu gue klik muncul menu untuk pesawat dan hotel sekaligus. Trus langsung muncul juga deh paket yang bisa di pilih. Ada menu filter juga untuk menyesuaikan Budget ataupun maskapai yang kita mau.

"Ya ampun Piiit kemane aje looo hahaha." Padahal kalau selama ini tingkat kekepoan gue tinggi, dari dulu gue tau ajah kalau ada menu ini. Eh tapi ini membuktikan kalau gue fokus dan gak pernah kepo sama urusan orang lain #eh kwkwkwkw.

Dengan menu ini gue jadi bisa lebih menghemat waktu, dan gak pusing karena harus bolak balik cek hotel dan pesawat untuk penyesuaian ini dan itu. Eh tapi harganya? Setelah di bandingkan ternyata lebih murah loh meski tanpa kode promo apa pun. Ah kalau gue mah meski harganya sama kalau lebih hemat waktu ya mending pilih yang praktis lah #emakMalasRepot kwkwkw. Coba deh temen-temen. Barangkali kita bisa liburan bareng looh kwkwkw #modus.
Abang nanti gue suruh lompat begini berani gak yaaa kwkwkw

Nanti di pulau tidung gue mau ke jembatan cinta sama abang. Gue mau paksa doi lamar ulang di sana biar kayak reality show di tipi kwkwkw...

Tetap Terkoneksi Dengan Internet Selama Di Luar Negeri

8:18:00 AM 1 Comments
“Kamu gak mau umroh?” Tanya Mama Mertua saat di Bandara Internasional Soekarno Hatta.

@Changi Airport

Akhir tahun kemarin gue yang kebetulan masih stay di Jakarta beberapa hari lalu ikut mengantar bapak mertua dan keponakan yang akan berangkat Umroh. Sampai di Terminal 3 gue sempet ngobrol sama mama mertua. Mama tanya apakah gue berminat berangkat umroh? Lah di tanya begitu ya jawabannya minat lah hehehe.

Tapi kan yang wajib itu haji. Jadi bagi gue kalau mau umroh yang harus haji dulu. Kecuali, ada yang bayarin umroh. Siapa yang nolak? Ya gak? Hehehe
Semula Voucher umrohnya memang diperuntukkan untuk bapak dan mama. Tapi kata mama, kan sudah pernah umroh kalau umroh lagi maunya sama-sama sekeluarga besar. Jadi vouchernya di limpahkan ke cucu paling besar. Yang kalau kata Bapak akan jadi Komandan Para Cucu hihihi...

Kalau di pikir-pikir asyik juga kali ya bisa ke tanah suci. Niatan tersebut sudah ada sejak tahun pertama menikah. Gue masih inget waktu itu gue dan suami sepakat untuk menyisihkan sejumlah uang dengan nominal stabil untuk bisa berangkat haji. Setelah 2,5 tahun menabung ternyata ada kewajiban yang harus lebih dulu kami tunaikan. Yaitu HUTANG!

Mengantar Eyang :)

Ya HUTANG harus dilunasi dulu, jangan sampai mati membawa hutang. Atau malah memaksakan berangkat haji dengan berhutang (*kalau ada yang merasa gue hutangin dan belum bayar hubungin gue segera ya). 2,5 tahun menabung sebetulnya kami sudah bisa menabung untuk 1 orang. Tapi gue dan suami memilih menyicil pelunasan rumah KPR dulu.

Di bandara gue sempat bertanya sama Bapak mau di bawain tongsis gak buat foto-foto kwkwkw. Tapi jelas di tolak, katanya mau ibadah atau mau foto-foto hahaha. Iya sih, lagian di arab katanya sudah ada peraturan di larang selpih-selpih.

Pertanyaan gue yang lain ke bapak adalah gimana dengan koneksi telpon selularnya? Apakah providernya sudah di daftarkan? Jadi bisa tetap mengubungi keluarga.

Katanya sih sudah semua. Malah keponakan sudah isi paket full kuota untuk tetap terkoneksi selama di Tanah Suci. Tapi tadaaaaaa... ternyata Zonk. Sampai sana providernya eror. Saat melakukan konfirmasi katanya akan segera di perbaiki dalam beberapa hari. Lah keburu pulang kaaaan...


Seberapa Penting Koneksi Internet Selama Umroh/Haji?

Kalau buat gue yang hari-hari dan kerjaannya ada hubungannya dengan internet terus, pastinya internet itu PENTING! Apalagi liburan, supaya bisa eksis kwkwkw. Eh tapi kalau lagi ibadah ke tanah suci, sebaiknya di hindari sih terlalu “eksis”. Khawatir mengarah ke riya, atau malah sibuk sosmed-an bukannya ibadah.
Cita-cita tertinggi... (sumber: pixbay)

Abang juga pernah bilang sih, ‘abang pengen kalau ke tanah suci nanti kita bener-bener bisa fokus ibadah. Trus gak perlu juga tuh foto-foto di tanah suci di upload ke sosial media. Ehm... Anu... tergantung kebutuhan ya Bang kwkwkwkw...

Zaman now provider-provider Indonesia sudah punya semacam “jaringan” sendiri di luar negeri. Jadi gak perlu lagi repot-repot ganti kartu saat kita melakukan perjalanan ke luar negeri. Tapi jelas harganya beda ya sama tarif lokal kwkwkwkw.

Eh tapi katanya sih selain ngurus pengaktifan provider untuk di gunakan di luar negeri, zaman now rasanya sudah ada semacam Rental Wifi keluar negeri.

Gimana Cara Terkoneksi Dengan Internet Selama di Luar Negeri?

Waktu gue ke Singapore  bisa dibilang gue puasa sosial media kwkwkw. Eh tapi itu juga udah lama sih tahun 2014. Smartphone gue juga masih yang biasa ajah. Sosial media juga baru facebook yang eksis buat gue. Tapi beberapa teman ternyata tetap eksis dengan cara membeli nomor lokal begitu sampai di apartemen. Oh iya waktu itu gue tinggal di apartement yang bawahnya mall. Jadi begitu sampai beberapa teman langsung belanja.

Ini bukan foto Sosialita habis belanja, tapi ini foto bawang merah yang bawain belanjaan bawang putih kwkwkw
Nah kalau cara gue sih waktu itu memanfaatkan wifi lokal (traveler medit kwkwkw).  Tapi geser dikit lokasinya wifi ilang dan butuh penyesuaian. Dan gue karena gak mau ribet udah lah ya. Nah ternyata ini juga yang di lakukan sama Bapak Mertua saat umroh kemarin. Memanfaatkan wifi hotel. Jadi baru update kabar ke keluarga setiap kembali ke hotel.

Yang terbaru saat ini agar bisa terkoneksi dengan internet saat berada di luar negeri adalah dengan sewa modem wifi. Ini baru tahu sih, dan mungkin belum lama ada. Kalau sewa modem wifi ke luar negeri mungkin bisa patungan sama temen. Jadinya biar lebih murah (kwkwkw bener-bener otak ekonomis). Tapi kapan ya... bisa jelong-jelong ke luar negeri lagi. Eh tapi negara yang mau gue kunjungi dengan biaya sendiri ya Arab Saudi. Itupun untuk haji.

Dulu ke Singapore ajah karena di bayarin kantor kwkwkw. Kalau haji sudah, baru deh gue mau ke negara lainnya pakai uang sendiri. Bukan pelit, tapi gue malu sama Allah. Kalau ke negara orang buat jalan-jalan bisa, masa keinginan ibadah ke tanah suci harus kalah sama keinginan traveling.


Tuesday, January 16, 2018

Mengatasi Tanda Cinta Saat Hamil: Stretch Mark

8:38:00 AM 3 Comments

Hamil Gazaro 39week 
Hey kamu... iya kamuuuu... kamu yang meresahkan tapi tak terlihat. Sekarang gue bener-bener resah karena jeng...jeng...

Eh yang lagi gue omongin bukan hantu yaaaa... Tapi dia adalah sisa-sisa perjuangan membawa kantong doraemon berisi Umaro dan Gazaro kwkwkw. Yaitu stretch mark. 

Oke gue ini bisa dibilang cueeeek banget dan gak telaten. Pakai skin care biasanya satu dua kali pakai ajah. Itu pun biasanya cuma wajah, alias bagian yang terlihat. Punya handbody sekali pakai, besoknya lupa. Punya sun screen sekali pakai besoknya lupa kwkwkw.

Tapi saat kemarin gue stayfacation di sebuah hotel, lepas mandi dan bercermin gue baru merasakan oke kali ini gue terganggu. Setelah melahirkan anak kedua, ternyata si stretch mark tambah kentara dan bahkan ada beberana flek hitam hiks. Ini waktunya gue "butuh pertolongan".


Apa itu Stretch Mark

Secara praktis gue jelaskan stretch mark adalah guratan-guratan pada kulit. Stretch Mark terjadi karena tubuh mengalami perkembangan secara drastis. Saat terjadi peningkatan secara drastis, lapisan tengah kulit (dermis) akan menipis sehingga lapisan di bawahnya muncul ke permukaan. Kondisi inilah yang disebut stretch mark. Kondisi ini paling sering di alami oleh ibu hamil.

Apakah bisa hilang? Kalau hilang sepenuhnya katanya sih gak juga. Tapi menyamarkan bisa. Dan saat terbaik untuk mencegahkan adalah saat proses kulit masih awal, atau saat warna guratannya masih berwarna merah muda atau ungu. Caranya bisa dengan kamuflase kosmetik, pemakaian cream, atau bisa juga dengan laser.

Oke gue pilih dengan pemakaian cream ajah deh ya. Soalnya kamuflase kosmetik itu hanya untuk menutupi bukan mengatasi. Kalau laser, selain dengernya udah ngeri pasti mahal kwkwkw #emakIrit


Mooimom Stretch Mark Cream

Seneng banget pas paket datang

Setelah galau pilah pilih produk cream, akhirnya gue putuskan mencoba Mooimom Stretch Mark Cream. Kenapa? Karena sebelumnya gue udah pernah nyoba produk-produk mooimom lainnya. Dan kualitasnya memang gak bohong. Jadi untuk kali ini oke gue coba.


Kesan pertama gue saat si kotak putih datang gue suka banget, karena di dalam kotak putih ada botol berwarna hijau Tosca yang cantik banget. Jarang gue nemuin skin care dengan botol warna ini. Cantik!

cantik botolnya atau cantik yang pegang botol? #eh

Oh iya produk-produk Mooimom gue beli Online langsung dari webnya. Karena offline store nya belum ada di Banjarmasin. Beberapa waktu lalu gue juga sempet beli promo bra menyusuinya. Karena emang enak banget pas promo gue langsung todong abang buat minta beliin kwkwkw. Atau teman-teman bisa cek di website mooimom, fanpages Mooimom, dan Instagram Mooimom.

Oke balik ke stretch mark cream nya Mooimom ya. Cream nya ini cepat meresap saat digunakan. Jadi gak lengket dan cepat merata saat di oleskan. Botolnya ukuran 30ml, jadi praktis banget di bawa-bawa.

Mooimom stretch mark cream ini mengandung Ekstrak Edelweiss, Crotong Lechleri extract, Minyak biji Kakao Maroko, dan Soluble Collagen essensce. Semua bahan tersebut merupakan bahan-bahan terbaik untuk masalah kulit khususnya stercth mark. Satu lagi yang gue suka adalah tanpa alkohol. Jadi aman untuk kulit.
Gampang banget ngeluarin dari botol gak belepotan

Waktu terbaik memakai cream ini adalah saat hamil trimester akhir. Dengan menanganan awal yang baik maka akan semakin baik hasilnya. Pemakaian pasca melahirkan juga bisa sih. Tapi karena sudah memutih bekas stretch mark nya biasanya akan lebih lama. 

Oh iya yang mau beli cream ini bisa klik di sini. Kalau mampir ke website nya jangan lupa jajan bra menyusuinya hehehe. Bagi gue bra nya emang juara banget. Kemarin paket Mooimom Strech Mark Cream ini datang bersama satu lagi koleksi Seamless Maternity & Nursing Bra.


item favorit, mau nambah lagi aaaah

Bra menyusui yang nyaman banget di pakainya. Rasanya kayak gak pakai bra tapi Payudara tetap tertopang dengan baik. Proses menyusui juga jadi lebih mudah dan nyaman.

Friday, January 12, 2018

Supaya Tempat Makan Anak Tidak Tertukar di Sekolah

1:52:00 PM 16 Comments

Hallo emak-emak pecinta Tupper**re, yang kalau tempat makan atau minumnya di ilangin sama anak di sekolah bisa ngomel 8 oktav bak witney Houston ayo Cung! *LOL

Entah kenapa ya wadah makan yang satu ini bisa merubah perilaku emak-emak yang khatam ilmu parenting tiba-tiba lupa semuanya kalau Tupy nya ilang. Keluarlah semua tanduk dan emosi yang berhasil di pendam cuma karena si anak bilang "Ma, tempat makan aku hilang." atau "Ma tempat makanku tertukar dengan tempat makan Singa Bintang".

Oh iya gue pernah berada di posisi si anak loh. Dan setelah menikah gue pernah berada di posisi si emak. Saat suami pulang sambil bilang "Bun, botol minum abang ketinggalan deh kayaknya di warung gorengan pas sepedahan". Maka pencitraan sebagai isteri yang semula jinak-jinak merpati, berubah jadi macan ganas. "Cari sampai ketemu! Kalau gak ketemu gantiin sama Tupy dining set lengkap!" Mantap kan, kehilangan botol seharga 35k bisa minta ganti dengan satu set perlengkapan makan seharga 500k kwkwkwkw

Dan beberapa waktu lalu saat si abang bawa tempat minum baru ke kantor, doi laporan "kayaknya tempat minum ayahro ini sama kayak si A". Oow... Walaupun sama, tetep ajah gue gak mau terjadi pertukaran antar botol minum. Oke mari kita siasati. Caranya?


Beri tanda khusus

Pernah kan nonton sinetron tentang anak yang hilang. Trus saat dewasa si emak nyebutin "Kalau kamu punya tompel di pa**at berarti kamu anakku". Trus bener dan mereka bertemu deh.


Nah kalau kejadian sama Tupy kita, "Kalau ada sidik jari gue, berarti itu punya gue." lah repot amat yak pakai periksa sidik jari. Lagian pasti ilang dan berganti sidik jari kalau udah di cuci keleus. Apalagi minta tes DNA dari bekas iler di tutupnya, kwkwkw JANGAN. Atau "Kalau ada bekas meleleh di bawahnya itu punya gue" lah sayang amat di bakar demi ada tanda.

Tanda khususnya bisa berupa pemberian nama. Tapi sayang juga ya kalau tempat makan mahal di corat coret. Oke yang kekinian adalah pakai label nama. Sekarang sih udah banyak label yang di jual tinggal di tulisin nama anak jadi gak ketuker. Tapi untuk gue yang anti tulis tangan (asli gue gak pernah pede kalau di suruh nulis tangan karena tulisan jelek parah), No Thank's.

Gue pengen label nama yang eksklusif, trus pengen desain sendiri. Karena kalau ke percetakan tukang desainnya kadang suka naik pitam meladeni keinginan ibu-ibu yang suka labil dan ujung-ujungnya minta murah kwkwkw

Printer Label Brother

Beberapa waktu lalu saat masih di Jakarta, gue menghadiri acara product knowladge yang di selenggarakan oleh Brother Indonesia di kawasan kuningan. Kebetulan emang gue lagi pengen cari printer, jadi penasaran mau tahu produknya Brother. Dulu waktu masih kerja, di kantor pakai printer Brother juga. Seru deh dulu waktu printer wifi belum banyak, Brother udah punya fasilitas ini. Jadi kalau mau ngeprint gak usah gotong-gotong laptop ke ruang sebelah.

Nah kemarin yang coba di tawarkan oleh Brother adalah inovasi terbaru, yaitu PP-TOUCH PT-E550W.


Produk P-Touch PT-E550W ini dapat mencetak label berlaminasi sampai dengan ukuran paling besar dengan lebar 24mm. 1 roll label sendiri mempunyai panjang hingga 8m. Selain lebar 24mm, ukuran label lainnya yang juga tersedia antara lain adalah 6mm, 9mm, 12mm, dan 18mm. Tentu saja PT-E550W dapat dipergunakan untuk mencetak di semua jenis ukuran label yang ada tersebut. PT-E550W bisa dikatakan sebagai salah satu tipe P-Touch yang sangat fleksibel. 

Dilengkapi dengan teknologi pintar, keyboard QWERTY, serta koneksi WiFi
dan USB, PT-E550W dapat digunakan secara langsung ataupun terkoneksi dengan PC untuk mencetak label untuk berbagai macam keperluan industri, seperti penandaan kabel, serat, kawat, dan masih banyak lagi. Fitur built-in auto cutter sangat memudakan pengguna dalam memproduksi label yang bisa terpotong secara otomatis. Pengguna juga dapat mencetak label sesuai dengan panjang yang diinginkan. Printer label genggam ini pun mempunyai kemampuan untuk mencetak barcode dengan berbagai tipe termasuk jenis QR code jika sudah tekoneksi dengan PC.

Nah di acara kemarin, gue bersama beberapa temen-temen blogger langsung iseng nyoba nih. Awalnya agak bingung cara pakainya karena belum biasa. Apalagi emak-emak ye, tapi setelah sekali di ajarin ternyata cara pakainya gampaaaaang. Gue sendiri langsung coba juga dan bisa.

Selain buat memberi label nama, bisa juga loh buat bikin label wadah makanan biar gak ketuker garam sama micin hehehe. Atau bisa untuk memberi label tanggal masuk botol ASIP. Praktis banget deh.

Nah gampang ya ternyata sekarang mengantisipasi agar Temapt Makan "Mahal" kita gak ilang hehehe...

Wednesday, January 3, 2018

Ketika Tidak Bisa Menahan Pipis

11:42:00 AM 0 Comments


Gue mendapatkan kabar mengejutkan tentang salah satu ‘budaya’ di jepang. Katanya orang jepang usia produktif dan aktif justru suka memakai popok dewasa untuk kesehariannya. What?!

Oke gue belum benar-benar bisa kroscek kabarnya sih. Yuk yang bisa kasih data valid boleh kasih tau gue di komen ya...

Jadi beberapa waktu lalau gue berkesempatan hadir di acara talkshow sekaligus penganugerahan rekor MURI atas 10.000 testimoni terbanyak dengan tagline “Untuk Yang Terkasih” di Balai Kartini Jakarta kepada Confidence, popok untuk dewasa. Acara yang di hadiri oleh ratusan peserta yang kebanyakan adalah eyang oma dan eyang opa ini juga menghadirkan dr. Firtantyo Adi Syahputra, Sp. U dari KlikDokter.com, Dewi Yull bersama putranya Surya, dan Nirma Sofiawati selaku Head of Marketing Adult Care PT. Softex Indonesia.

Penyerahan Penghargaan dari yayasan Muri untuk Confidence atas rekor 10.000 Testimoni

Nah pemaparan tantang penggunaan popok dewasa di usia produktif tadi di sampaikan oleh Nirma Sofiawati.

Dalam kesempatan yang sama, dr. Firtantyo Adi Syahputra, Sp. U menjelaskan fakta yang lain, yaitu tentang keadaan dimana seseorang bisa bolak-balik pipis hingga lebih 8 kali yang di sebut dengan Inkontinensia Urin. Gue sendiri baru denger istilah tersebut. Tapi sekarang gue jadi punya jawaban medis tentang yang di alami oleh orang-orang di sekitar gue terkait buang air kecil (BAK) ini.

Mengenal lebih jauh tentang Inkontinensia Urin

Para narasumber dalam satu panggung

Menurut dr. Firtantyo, inkontinensia Urin dialami oleh 200 juta penderita di dunia. Penyakit ini bisa terjadi pada anak, dewasa juga pada lanjut usia pria maupun wanita. Tapi biasanya sih kaum wanita paling sering mengeluhkan hal ini.

Keluhan masalah urin ada beberapa:

  1. Straining: mengedan
  2. Intermitensi : BAK hanya menetes atau terputus-putus
  3. Hesitensi : menunggu lama saat BAK
  4. Inkontinensia : mengompol
Nah kalau ada gejala seperti di bawah ini, waspada karena itu ciri-ciri inkontinensia:
  1. Urgensi : tergesa-gesa pengen cepet-cepet BAK
  2. Frekuensi : Sering BAK lebih dari 8 kali sehari
  3. Nokturia : BAK pada malam hari lebih dari 1 kali
Nah untuk penyebabnya ternyata macam-macam loh. Bisa karena usia (lansia semakin berpotensi), pernah melakukan operasi, batuk-batuk lama, aktivitas fisik seperti jogging atau berenang, infeksi saluran kemih (ISK), masalah di syaraf, atau kencing manis.

Waktu mengikuti senam hamil pada masa kehamilan Gazaro, gue pernah di ajarkan senam kegel. Saat di tanya fungsinya apa, katanya untuk melatih agar pasca melahirkan bisa ‘menahan’ pipis. Karena katanya setelah melahirkan biasanya wanita punya kesulitan menahan pipis. Jadi begitu ada keinginan bisa langsung byuuuur... kan ngeri kalau itu terjadi di tempat umum yak hehehe

Emak gue sendiri keluhannya adalah saat sedang batuk atau flu. Jadi kalau udah batuk, emak selalu pakai pembalut. Jadi walaupun sudah menopouse emak masih sedia pembalut.

Nah udah pasti kondisi kayak gini gak nyaman donk ya...

What? Pakai Popok Dewasa?

Sama GazaRo menghadiri Event 

Kalau di tanya pernah pakai popok apa gak di usia dewasa, gue mau jawab PERNAH. Kapan? Sesaat setelah melahirkan anak pertama dan kedua. Jadi setelah selesai urusan jahit menjahit bu dokter, para asisten dengan sigap memakaikan gue celana popok sekali pakai. Lah emangnya ada? Bukannya popok sekali pakai Cuma ada buat bayi dan paling gede untuk toddler?

Ternyata ada cyiiiin dan gue udah pernah nyoba. Rasanya gimana? Ternyata aneh hahaha...

Anehnya lebih karena merasa gak biasa sih. Tapi ternyata pakai popok dewasa untuk gue pada saat itu yang belum boleh ngapa-ngapain sampai 6 jam kedepan pasca lahiran amat sangat membantu. Mau BAK tinggal syuuuur hahahaha. Belum lagi gelombang semprotan darah nifas juga masih dalam volume banyak dan sering. Kalau gue pakai pembalut biasa, jelas harus bolak balik ganti.

Dan dengan pakai popok sekali pakai, gue jadi tahu perasaan anak. Jadi... kalau udah penuh pasti gak nyaman donk. Emak gak boleh malas! Harus cepet-cepet ganti mak! Kwkwkw

Nah gue gak paham sih merk apa yang di pakai saat lahiran dulu. Tapi pas di both bazar popok Confidence gue sempat meraba-raba contoh produk yang di pajang. Bahannya lembut banget dan ringan banget. Selain perekat ada juga yang tipe celana. Nah yang tipe celana ini cocok buat yang aktif. Kalau yang perekat biasanya buat yang sedang sakit. Sesuai kebutuhan masing-masing lah.

Di acara kemarin gue juga sempat mendapatkan sample, dan sengaja gue tinggal di Jakarta. Barangkali Emak perlu. Karena emak selalu ngeluh kalau lagi batuk-batuk suka gak sengaja pipis di celana.

Kalau biasanya ortu mikir yang terbaik buat anak dengan memilihkan popok sekali pakai yang terbaik, mungkin ketika orangtua sudah sepuh gantian kita yang memilihkan popok sekali pakai yang nyaman untuk orangtua. Seperti tagline Confidence “Untuk Orangtua Berikan Yang Terbaik Donk”

Sunday, December 24, 2017

Seminar Indonesia Poverty Outlook: Pembangunan Infrastruktur Untuk Si Miskin

8:06:00 PM 0 Comments

GazaRo Selalu Membersamai BundaRo hehehe

Entah kenapa kehadiran Gue di Jakarta kali ini sangat berfaedah hehehe. Biasanya pulang kampung kota jadi ajang gue bernostalgia dengan teman, atau dengan kuliner yang dirindu (kan makanan lagi kan hahaha). Tapi selain memenuhi undangan dari staf kepresidenan di Kantor Sekretariat Negara, gue juga mencoba mengikuti beberapa undangan event sebagai Blogger. Kapan lagi coba ya, di Banjarmasin event yang melibatkan blogger masih sedeikit cyiiiin...

Baca Juga : Dari Banjarmasin Ke Jakarta Cuma Untuk Gosipin Presiden



Nah selain "perjalanan dinas" beberapa event yang gue ikuti adalah Seminar Indonesia Poverty Outlook: Pembangunan Infrastruktur Untuk Si Miskin. Ehm... untuk gue sebetulnya seminar ini cukup berat tapi bermanfaat. Yups setelah meninggalkan bangku kuliah seminar-seminar macam ini hampir gak pernah masuk wish list Bundaro. Maklum udah emak-emak, concern gue lebih ke seminar parenting, ASI dan segala hal tentang anak-anak. Tapi seminar kali ini menarik untuk di ikuti, jadi kita bisa membuka wawasan tentang "dapur orang" bukan hanya sibuk memperhatikan "dapur sendiri".


Bertempat di Museum Kebangkitan Nasional, Kamis 21 Desember 2017 Dompet Dhuafa menyelenggarakan Seminar ini dengan beberapa narasumber, diantaranya:
  1. Dr. Ir. Rachmat Mardianan, Mars, Direktur Energi Telekomunikasi dan Informatika Kementrian PPN/Bappenas
  2. Prof. Ahmad Erina Yustika, Direktur Jendral Pembangunan Kawasan Pedesaan Kementrian Desa
  3. Marsudi Nur Wahid, Pimpinan Redaksi Jawa Pos
  4. Yusuf Wibisono, Direktur IDEAS
  5. Eki Sinaryanto, Perwakilan Redaktur Pelaksana Republika
Gue rasa pertemuan gue dengan staf kepresidenan seperti ada benang merahnya dengan seminar yang gue ikuti kali ini. Di pemerintahan Presiden Jokowi saat ini pembangunan Infrastruktur seperti menjadi prioritas. Ternyata ini semua ada tujuannya. Seperti yang disampaikan oleh para narasumber, bahwa pembangunan infrastruktur sangat dibutuhkan oleh masyarakat miskin di Indonesia terutama untuk membuka akses.
 
Para Blogger Berfoto Bersama dengan Para Narasumber

Dengan infrastruktur yang baik, maka masyarakat pedalaman dapat dengan mudah mendistribusikan logistik dan hasil olahan mereka, sehingga masyarakat pedalaman dapat lebih berdaya.

Dampak ekonomi tahap konstruksi pembangunan infrastruktur :
  • Tahun 2017 investasi Rp 126,8 trilliun, nilai tambah yang dihasilkan Rp 146,9 trilliun dan kontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi adalah sebesar 1,06%.
  • Tahun 2018 investasi Rp 157,8 trilliun, nilai tambah yang dihasilkan Rp 186,4 trilliun dan kontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi adalah sebesar 1,28 %.
Dampak ekonomi tahap operasional pembangunan infrastruktur :
  • Tahun 2017 investasi 49,3 trilliun, nilai tambah yang dihasilkan Rp 52,2 trilliun dan kontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi adalah sebesar 0,38 %.
  • Tahun 2018 investasi Rp 92,3 trilliun, nilai tambahn yang dihasilkan Rp 94,8 trilliun dan kontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi adalah sebesar 0,65 %.
Pernah gue mendengar di televisi tentang motivasi seseorang menjadi "relawan". Jawaban dia adalah karena selain memberikan sumbangsih langsung, dia merasa pemerintah perlu dibantu. Mungkin itu juga yang menjadi salah satu alasan Dompet Dhuafa.
Dapat Oleh-Oleh Produk UKM binaan Dompet Dhuafa. Voucernya belum kepakai buat belanja di Minirmarket DD yang banyak menjual produk UKM. Masih ada sekotak Buah Naga, tapi tinggal kotaknya isinya lupa kefoto hehehe

Secara pribadi gue pernah bergabung dengan Dompet Dhuafa sebagai Fundrising. Sumber pendanaan Dompet Dhuafa memang kebanyakan diserap dari Zakat, Infak dan Sedekah Umat Islam. Lembaga-lembaga sosial seperti Dompet Dhuafa bukan sekedar menyemarakan pembangunan di Indonesia, tapi bentuk rill dari aksi nyata untuk Indonesia. Dompet Dhuafa sebagai organisasi nirlaba memberikan alternatif pemanfaatan ZIS lewat program produktif dan Inovatif.

Seperti yang disampaikan oleh Direktur Utama Dompet Dhuafa Filantropi, Bapak Drg. Imam Rulyawan. Dompet Dhuafa memiliki banyak program terintegrasi di wilayah pedesaan yang dinamakan dengan klaster mandiri. Memberdayakan masyarakat dari program kesehatan, pendidikan, agama, dan ekonomi.

Semoga semakin banyak masyarakat kreatif ikut sumbangsih dalam mengatasi kemiskinan di Indonesia. Karena kalau bukan kita, siapa lagi?

Thursday, December 21, 2017

Bayam Kuah Santan (Bobor Santan) #AlaBundaro

10:08:00 AM 0 Comments
Belakangan hasrat memasak gue memudar. Sebab apa? Sebab gue merasa kelelahan dan kemalasan, oke fix alasan sesungguhnya karena gue malas hehehe. Tapi apa daya, emak kudu masak. Kenapa? Karena jajan terus kantong bisa jebol kwkwkw

Untuk satu kali jajan minimal gue merogoh kantong 20k untuk satu orang. Kalau sehari 3x makan untuk dua orang jadilah 120k satu hari. Padahal dengan uang segitu gue bisa buat nyetok isi kulkas seminggu. Tapi gimana ya kalau udah males maaaah....

Oke Bundaro harus tetap realistis. Dapur harus ngepul, peruta harus terisi, dan stabilitas ekonomi rumah tangga harus tetap terjaga. Jadi mari kita masak lagi, dan kita pilih menu yang simpeeeeeeel pake banget. hehehe

Kalau kata orangtua jaman old, kalau lagi menyusui jangan lupa makan sayur. Yang di rekomendasikan adalah Bayam dan Katuk. Okeh di Banjarmasin cari Katuk bagi gue susah, entah apa karena gue kurang usaha juga yak hahaha. Soalnya gue "kurang percaya" dengan istilah makanan sebagai ASI Booster. Bayam bagus karena gizinya. Tapi kalau tiap hari busui di jejelin bayam kan bosan juga. Dan busui yang kehilangan mood sangat berbahaya buat kuantitas ASI-nya.

Gue termasuk sering masak Bayam di Rumah. Karena emang selain Paman Sayur selalu bawa itu, bayam mudah di masak, bumbunya simple, dan cukup familiar. Soalnya kalau gue masak aneh-aneh si Abang gak selera makan. Tapi sejujurnya gue bosan juga makan bayam terus. Aha! Mari kita buat bayam ini lebih istimewa. Kita buat Bobor Santan.

Aslinya gue tahunya ini Sayur Bayam Khas Bogor, tapi pas upload ke Facebook kata temen-temen namanya adalah Bobor Santan. Nah ini dia resep simpel ala Bundaro.

Bahan:
  1. Sayur bayam 3 ikat
  2. Wortel
  3. Bawang Merah
  4. Bawang Putih
  5. Cabe Merah
  6. Kencur
  7. Kunci (yang ini gue skip karena gue gak pernah nemu ini di Banjarmasin)
  8. Sasa Santan Kelapa
  9. Garam dan gula putih secukupnya
  10. Penyedap rasa (kalau gue skip) 

Cara membuat:
  1. Cuci sayur kemudian potes-potes (kwkwkw bahasa apa ini). Wortel yang sudah di cuci juga sekalian di kupas dan di potong-potong ya.
  2. Iris cabe dan bawang merah. Untuk Bawang putih, kencur dan kunci cukup di geprek ajah. Supaya aroma dan rasanya lebih keluar
  3. Rebus air bersama para bumbu sampai mendidih, kemudian masukkan  wortel. Masak sampai setengah matang.
  4. Masukkan bayam, aduk rata. Setelah agak layu tambahkan gula dan garam sedikit saja. Terakhir masukan Sasa Santan Kelapa, koreksi rasa. Dan violaaaa selesai deh hehehe
Sebetulnya awal masak bobor ini berawal dari ketidak sengajaan kwkwkw. Pas lagi masak, tiba-tiba gue merenung. Gue bosen makan bayam gini-gini ajah. Trus gue inget punya stok Sasa Santan kelapa sisa bikin opor ayam. Dan tanpa pikir panjang langsung gue cemplungin ajah gitu hahaha (Emak Labil).

Bobor Santan #AlaBundaro, makannya pakai Cumi hitam tambah maknyuuuus...


Untung kan ada santan yang praktis gini. Coba kalau gue tiba-tiba punya ide, tapi santannya harus pakai proses peras memeras dulu. Hayati lelah hahaha. Karena tentu harus balik ke pasar cari kelapa segar. Dan gak akan bisa di simpan lama buat "Nyetok". Jadi udah paling bener deh nyetok Sasa Santan, aslinya santan.

Kemasannya juga mungil. Jadi buat masak sedikit gak ada sisa. Karena santan kalau sudah kebuka kan harus segera di masak, atau nanti jadi rusak dan harus dibuang. Kan mubazir.

Saturday, December 16, 2017

Dari Banjarmasin ke Jakarta Cuma Untuk Gosipin Pak Presiden

7:59:00 PM 14 Comments

Oke sebentar sebelum nulis gue mau nyanyi dulu...
"Ke Jakarta Aku kan kembaliiii...iiiii...iiiii...walau apapun yang kan terjadi", hayo siapa yang bisa tebak ini lagu siapa? Kalau tau berarti anda T.U.A. kwkwkw 😂
Memang belum lama ini gue baru saja liburan panjang di Jakarta bersama GazaRo. Setelah lahiran keluarga Jakarta memang belum sempat ke Banjarmasin, karena Ayahro juga dinas jadi sekalian ajah ke Jakarta dan sedikit agak lama. Akhir tahun pegawai Bulog banyak kerjaan memang.

Belum ada sebulan gue menginjakkan kaki lagi di Kota Seribu Sungai, tiba-tiba ada kabar kalau Blogger yang Menang lomba Flash Blogging beberapa waktu lalu di undang ke Kantor Sekretariat Negara. Oke apakah ini artinya gue akan ketemu Pak Presiden? Karena saat acara waktu itu di sebutkan pemenang lomba akan di ajak ke Istana bertemu Pak Presiden.

Baca Juga : Selamatkan Anak-Anak Dengan Konten Positif untuk Indonesia Bergerak Maju

Undangan Yang "Aneh"

Saat pertama kali Mas Jimmy Ahyari membuat grup wa dengan tujuan koordinasi gue sempat ragu. Setahu gue yang di undang kan memang hanya para juara. Oke gue juara harapan 1, tapi waktu itu kok kayak tak di anggap. Pasalnya kata panitia di lokasi acara tadinya juara harapan tidak ada, hanya sampai 3. Khusus kalsel ini mendadak juri minta di tambahkan satu lagi dengan alasan yang tidak disebutkan. Sertifikat pemenang yang gue terima ajah berbeda dari yang lain, tulisannya PESERTA bukan PEMENANG kwkwkw.
 
Blogger yang merangkap emak-emak rempong, beginilah kalau kami melancong hanya berdua hahaha

Asli gue ngarep tapi gak yakin. Jadilah busui baper kwkwkw... Karena ini akan jadi pengalaman baru buat gue.

Tapi ternyata Mas Jimmy meyakinkan lagi kalau gue beneran akan berangkat. Dan gue tambah yakin kalau gue juga akan berangkat setelah Bu Lasmi Tommy juga menghubungi langsung lewat wa.

Dan itu artinya "Yipiiii gue jadi berangkat". Bertemu presiden secara langsung tentu akan jadi pengalaman baru buat gue. Oke sebelum beliau jadi gubernur gue pernah bertemu dan berfoto langsung. Tapi sekarang setelah jadi presiden loooh...

Gue bertanya tentang undangan dari daerah lain. Daerah mana saja yang akan hadir? Katanya untuk tanggal 14 Desember 2017 hanya dari Banjarmasin saja. What? Ketemu Pak Jokowi cuma ber-4, eksklusif banget!

Foto-foto teruuuus hehehe

Tapi ternyata informasinya segera diperbaiki. Kedatangan kami ke Sekretaris Negara bukan Istana Negara, dan untuk FGD (Focus Group Discussion) dengan Staf Kepresidenan bukan ketemu dengan Pak Jokowi nya hehehe. Ternyata salah paham. Oke ini tidak mengurangi kegugupan gue, karena ternyata kami diminta membuat presentasi dengan tema "PRESIDEN JOKOWI DI MATA BLOGGER INDONESIA" 😫😫😫

PRESIDEN JOKOWI DI MATA BLOGGER INDONESIA

Sebelum menjadi Gubernur DKI Jakarta, waktu menghadiri Launching Buku Biografi beliau. Wajahnya gak berubah ya Pak hehehe

Bagi gue ini tema yang luar biasa. Beneran deh! Ini kayak pedang bermata dua *tsaaaaah. Iya bener, nulis yang cakep-cakepnya ajah kok gue kayak penjilat kwkwkw. Nulis yang jelek-jelek nanti gue di tangkep 😭 (eh itu terlalu lebay). Bagi gue yang bikin berat adalah, gue bingung mau menyampaikan apa. Kritik? Kritik yang seperti apa? Di tambah pula embel-embel "Di Mata Blogger Indonesia". Terlalu berat gue mewakili aspirasi seluruh blogger khususnya Banjarmasin. Lah, ngeblog serius ajah gue baru setahun belakangan. Masang domain, ngubah tamplate dsb ajah masih sering gaptek dan butuh banyak cemilan sebagai MP-BLOG (makanan Pendamping ngeBLOG).

Bisa di bilang gue dapat berita tentang pemerintahan hanya remah-remahannya saja yang sumbernya dari media yang pro maupun yang kontra. Di share pula oleh pendukung maupun yang "sebel" sesuai kebutuhan masing-masing kubu. Karena itu hanya remah-remah gue anggap sebagai cemilan. Cukup sekedarnya, cukup untuk hiburan gak usah di ambil serius.


Gue lebih senang memantau sisi lain dari berita yang bisa menghibur. Misal Pak Jokowi ngeVlog, pakai jaket dan sepatu kekinian dsb. Sejak jadi ibu-ibu gue memilih jadi orang yang plagmatis. Alias cari kedamaian, karena bagi gue politik itu gak lebih mengerikan dari mom war hahahaha. Biarkan semua bicara sesuai dengan porsinya. Yang paham politik monggo bicara politik. Gue pun pakai cara gue sendiri untuk berperan dalam pembangunan Indonesia. Yaitu dengan menulis, mendongeng dan menyiapkan anak-anak gue agar siap menjadi generasi penerus.

baca juga : Tetap Waras Jadi Ibu Rumah Tangga Dengan NgeBlog

Oh iya balik ke tema tadi, karena gue bingung gue pun bertanya dengan teman-teman blogger. Punya uneg-uneg apa tentang Kepemimpinan Pak Presiden. Dan dari hati yang paling tulus disampaikan oleh Ketua Female Blogger Banjarmasin bahwa dia berterima kasih pemerintah mengadakan event untuk blogger khususnya di Banjarmasin. Karena di Banjarmasin event untuk blogger sangat jarang. Terlebih event kemarin juga merupakan seminar tentang Bijak Bersosial Media, jadi ilmunya sangat bermanfaat.

Mas Jimmy sedang presentasi

Akhirnya di FGD yang di hadiri oleh Bu Lasmi, Pak Andoko dan kemudian menyusul Pak Sukardi Rinakit gue menyampaikan beberapa poin.
  1. Pemerataan sinyal internet, karena bagi gue yang dari lahir sampai usia 26 tahun di Jakarta setelah merantau ke Pulau kalimantan gue baru benar-benar merasakan tidak ratanya pembangunan di Indonesia dalam banyak aspek terutama internet. Buat gue sinyal internet yang jaringannya bagus dan MURAH itu penting. Apalagi saat ini gue mulai serius ngeblog, dan berencana membuat vlog dongeng. Dan kalau sudah mati lampu, di Banjarmasin sinyal bisa mendadak hilang sama sekali hiks.
  2. Perlindungan terhadap Blogger, karena baru-baru ini ada kasus blogger di tahan atas tuduhan pencemaran nama baik karena menulis tentang buruknya manajemen apartemen. Padahal selaku penghuni pasti dia punya data dan bukti.
  3. Hukum yang jelas tentang Plagiasi. Oke gue memang bukan penulis beken yang tulisannya bisa menjual. Tapi ternyata gue tetap mendapatkan perlakuan tidak menyenangkan, tulisan gue dengan judul "Surat Cinta Untuk Calon Suamiku" di copy paste kemudian di share di Blog dan Youtube. Waktu itu gue baru aktif menulis di FB. Mungkin dari sanalah yang bersangkutan memperoleh tulisan gue.
  4. Perlindungan anak dari kejahatan siber. Gue meminta situs-situs "berbahaya" di blokir. Bahkan jika memungkinkan adanya semacam filter khusus untuk anak-anak. Dan jika memungkinkan gue mau mengajukan program edukasi "Berinternet sehat" lewat dongeng kepada anak-anak khususnya di sekolah dasar.

"Gosipin" Pak Jokowi Ternyata Seru

Mendengarkan cerita Bapak Sukardi Rinakit


Kalau di luar sana orang panas dengan berbagai kebijakan Pak Presiden, gue memilih diam. Diam bukan karena gue simpatisannya ya, tapi gue diam karena gue tidak pernah tahu berada di posisi orang lain. Secara politik dari dulu teman-teman dekat gue tahu tahu kalau gue ini kayak 'alergi'. Tapi namanya jadi manusia, kita tidak pernah bisa membahagiakan semua orang.

Di sela-sela FGD Pak Sukardi Rinakit banyak bercerita tentang sepak terjang Pak Presiden di lapangan. Sama seperti waktu acara flash Blogging, mendengar cerita Pak Sukardi bagi gue sangat menarik. Karena gue seperti melihat sisi humanis Pak Presiden dari cerita-cerita beliau.
Belum afdol kalau belum foto bareng hehehe

Misalnya cerita saat Pak Jokowi diam-diam makan duren saat di Medan, tentang Pak Jokowi yang selalu bilang sama ajudannya agar tidak terlalu keras saat ada rakyat yang ingin bersalaman atau foto bersama, dan yang paling menarik cerita Pak Sukardi tentang kuis "Makanan apa yang paling tidak enak di dunia?" dan jawabannya adalah makanan Presiden.

Sudah pasti menjadi Presiden keamanan menjadi nomor satu. Kalau yang pernah nonton film korea Jewel In The Palace pasti tau deh. Kalau makanan untuk raja sebelum di hidangkan selalu di pastikan dulu keamanannya. Nah begitu juga dengan Pak Presiden. Beberapa jam sebelum di hidangkan, makanan itu harus steril. Jadi biasanya makanan Pak Presiden selalu terhidang dalam keadaan dingin. Untuk beberapa jenis makanan, menyantap selagi hangat pasti enak kan? 😂

Gak nyangka di dalam Sekretariat Negara ada toko Sovenir
Bagi gue mendengar cerita-cerita seperti ini sangat menyenangkan. Karena sepopuler apapun orang, dia tetap manusia. Tapi terkadang popularitas seperti mematikan sisi manusiawi seseorang. Artis saja selalu di tuntut untuk tampil sempurna. Apalagi Pemimpin negeri. Dari Sabang sampai Merauke seluruhnya minta dipenuhi kepentingannya. Tapi ya itu tadi pegangan gue, kita tidak bisa selalu membahagiakan semua orang. Dan satu lagi, kita tidak pernah tau rasanya berada di posisi orang lain. So buat gue berhenti protes dan kembali ke diri sendiri bisa apa untuk membuat perubahan.
Uforia saat berhasil menemukan hape yang hilang kwkwkw