Waspada Penipuan! Ini Yang Harus Kamu Lakukan Jika Diberi Kabar Menang Undian Provider


Siang ini bener-bener mager banget. Badan pada rontok usai sok kerajinan bersih-bersih rumah sepagi tadi. Sampe lupa kalau perut udah gede, saking asyiknya bebersih rumah. Niat hati setelah makan siang mau bobo-bobo cantik gitu. Tapi baru berusaha pejemin mata eh ada telpon masuk dari nomor tidak dikenal.

Gue emang share nomor pribadi untuk kepentingan marketing Dongeng Si Edu. Tapi memang gue sudah terlebih dahulu membentengi diri dengan mental "tidak gampang percaya" pada nomor-nomor tidak dikenal. Tapi tenang, gue akan tetap berusaha bersikap ramah kok hehehe.

Nah telpon yang masuk barusan gue ladenin dengan sikap semanis mungkin. Pasang suara ala marketing dan wajah full senyum walau ngantuk (dan walau di ujung telepon sana gak akan bisa lihat senyum gue juga sih kwkwkw). Tapi ternyata si penelpon punya tujuan yang dari semula udah gue curigai. Kok kalimat pembukanya gak enak (gue lupa sih bilang apa, tapi udah feeling gitu). Sampai akhirnya si penelpon memberi kabar bahwa "Selamat...~gue langsung pasang mode rekam percakapan~ nomor ibu terpilih memenangkan undian"

Gak tanggung-tanggung hadiah yang di tawarkan oleh si penelpon adalah 15juta plus pulsa 1jt. Nilai yang sangat fantastis ditengah kebutuhan untuk lahiran kwkwkwkw *eh. Wuiiiiih... alhamdulillah meski gue ini lugu *pret tapi gue gak bodoh hehehehe. Dan alhamdulillah kalaupun itu modus hipnotis gue juga masih di lindungi.

Sebenernya sih gue rada males dapat telpon model begitu. Tapi ya udah, gue udah terlanjur batal ngantuk plus udah lama gak ngerjain orang gue ladenin deh itu telpon. Dengan bersandiwara kalau gue terlampau girang sampai kehabisan kata-kata kwkwkwkw. Nah pas udah kehabisan ide mau ngomong apa lagi udah ajah gue putusin telponnya. LO...GUE...End...

Kalau ada telpon sejenis sebetulnya apa yang harus kita lakukan?


Pastikan nomor penelpon

Kalau yang si penelpon menggunakan nomor pribadi, alias +6285xxxxx sudah di pastikan kalau kita harus waspada kalau orang tersebut mengiming-imingi hadiah. Kalau informasi resmi kayak undian yang hadiahnya lumayan pasti yang menghubungi Customer Service dengan nomor resmi yang biasanya terdiri dari 3 angka saja.

Tapi jaman semakin canggih. Hacker juga tambah pinter, jadi kita tetap harus waspada. Karena dulu gue bahkan pernah dapat sms undian yang mana keterangan pengirimnya langsung dari provider. Tapi pas di hubungi baru deh ketahuan tipu tipu. Entah bagaimana itu hacker bisa pakai model begitu.

Segera putuskan percakapan

Yah tadi emang karena isengnya lagi kumat, ya udah lah ya gue ladenin. Tapi sebaiknya sih memang langsung putusin ajah. Karena yang kayak gitu cuma ibarat pacar yang cuma mau manfaatin dan PHP-in kamu (tsaaaaah). Kenapa segera putuskan? karena biasanya semakin panjang percakapan itu memberi waktu komplotannya untuk bisa meretas atau hack nomor kita. Atau kalau yang masih tradisional, setiap kalimat penelpon bisa menjadi umpan...umpan...umpan... alias hipnotis.

Jangan berikan kode, pin, alamat atau password apapun kepada si penelpon (apalagi hatimu eaaaa)

Nah jadi tadi seteleh gue kehabisan ide mau ngomong apalagi, langsung gue tutup ajah telponnya. Tapi setelah itu dari provider gue ada sms perubahan password, dan kalau gak salah denger tadi si penelpon sempet membahas tentang password tersebut. Nah ini penipunya lumayan gigih loh, waktu dia tanya mau kirim kemana hadiahnya via transfer atau via alamat rumah gue suruh ajah ke kantor suami di Polsek Banjarmasin kwkwkwkw. Eh tapi masih di lanjutkan loh telponnya. Mantaplah dia itu! Gak takut kalau calon korbannya adalah isteri polisi.


Lakukan konfirmasi kepada Customer Service Resmi Segera

Berhubung adanya sms dari provider mengenai password terbaru, gue jadi agak ragu nih. Sebaiknya ganti password atau biarkan saja. Soalnya sms resmi. Darimana gue tahu itu sms resmi? Karena masuk di inbox yang emang didalamnya sudah ada rentetan iklan dari provider gue (provider gue emang yang paling setia sms cmiiiw)

Setelah gue telpon customer service ternyata benar bahwa itu telpon penipuan. Dan sepertinya yang hendak di hack entah pulsa (padahal aku gak punya pulsaaaa *curhat) atau paket data.

Ya ampuuuun orang kok ya nyari duit gak seberapa ajah niat banget. itu kayaknya nelpon lama lebih mahal ketimbang yang bisa di curi. Eh tapi mungkin dicuri terus menerus ya jadinya terakumulasi banyak nantinya.

Oh iya dari hasil menelpon si Customer Service gue bahkan mendapatkan informasi cara melaporkan si nomor penipu itu loh. Ada dua cara yaitu lewat sms dan twitter @aduanBRTI

Yah moga-moga ajah itu nomor segera diblokir sehingga tidak meresakan masyarakat lebih banyak lagi. 

5 komentar:

  1. Klo aku ga brani ngerjain ma... Aku ga bisa bermain kata2 🙈 makasih sharingnya mba,bermanfaat banget terutama yg poin aduan itu

    BalasHapus
  2. Benar, perlu waspada dan gak gampang percaya ya kak

    BalasHapus
  3. Halo mba pita 😍, ini pertama kalinya aya mampir di blog mba 😗. Masih ingat kan sama aya? 😂. Btw penipuan zaman sekarang makin canggih yaaa , mba nya aya pernah tuh di telepon kaya gitu, terus di ajak ngobrol aja sama mba, ujung-ujung nya mba nya aya bilang ke si penipu "gimana pulsa nya udah habis? Makasih yang kang tipu" gitu 🤣🤣🤣

    BalasHapus
  4. Aku juga kalo dapat telpon, entah menang undian entah sok2 salah sambung trus ujung2nya ngajak kenalan nggak jelas, langsung kutekan cantik tombol telpon merah. Males banget ngeladenin 😤 Tapi nyebelin banget kalo dapat telpon gini, soalnya kita udah bela2in lari2 buat angkat telpon kalo2 aja penting (ato dari abang kurir yg mau anterin paket *eh 😋), eh ternyata cuman ngajakkin kenalan doang 😑

    Btw, makasih ya info tentang cara pengaduannya. Bisa nih dipraktekkin kalo2 entar dapat telpon penipuan lagi 😁

    BalasHapus
  5. Makasih tipsnya pita, aku dulu pernah dikabari menang undian, curiga tipu2 sampe nelpon sana sini eh disuruh ke supermarket nya langsung, beneran hihi

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Blogger FLP

Kumpulan Emak Blogger

Female Blogger Banjarmasin

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan