Ternyata Selama Ini Gue Salah Memilih Gendongan Untuk Bayi


Namanya punya anak, apalagi anak pertama pasti serba bingung. Dari bingung harus ngapain, sampai bingung mau pilih perlengkapan yang mana. Apalagi perlengkapan bayi semuanya lucuuuuu. Kalau ke Baby Shop rasanya mau di ambil semua, kalau belanja Online setiap hari ada ajah kurir yang antar barang sampe PakSu (Pak Suami) geleng-geleng kwkwkw.

Nah dari seabreg perlengkapan wajib kalau punya bayi, salah satu yang harus di perhatikan adalah saat membeli gendongan. Gendongan ini sangat penting terutama kalau sedang bepergian. Karena kalau bepergian tanpa gendongan, ibu harus punya bantuan sepuluh tangan kwkwkw (kayak iklan sabun).

Tapi ternyata membeli gendongan itu gak bisa sembarangan loh. Kenapa? Karena salah-salah bisa mengganggu pertumbuhan bayi, atau juga bisa membuat cedera si penggendong. Apa ajah yang perlu di perhatikan saat membeli gendongan?

Pilih Gendongan yang Suport M-Shape
Gambar di ambil dari Google Posisi M-Shape
Saat memilih gendongan cari yang jika di gunakan posisi bayi M-Shape. Kenapa? Karena bayi yang baru lahir tulang belakangnya melengkung seperti huruf C (Kyphosis). Nah Fase ini belum kuat untuk menopang tulang belakang. Fase melengkung ini bertahap sesuai usianya hingga akhirnya mampu tegak secara sempurna (usia 1 tahun biasanya baru tegak sempurna).
Nah posisi menggedong yang bisa mempertahankan posisi bayi adalah dengan membuka kedua paha bayi, paha disanggah oleh body shape panel gendongan, lutut lebih tinggi. Nah ini disebut dengan posisi M-Shape. 

Kalau banyak mitos bilang posisi menggendong seperti ini baru boleh di lakukan saat anak sudah bisa duduk. Sebetulnya sudah boleh kok saat baru lahir. Tapi posisinya harus betul-betul M-Shape ya. Gendongan yang tidak suport M-Shape akan membuat kaki anak menggantung dan otomatis tulang belakangnya di paksa tegak. Nah ini yang tidak boleh.
Gambar di ambil dari google M-shape sesuai usia
Atau kalau mau merasakan apa yang bayi kita rasakan, coba deh lakukan trial seperti yang dilakukan Mba Ida Ruwaida pemilik akun Facebook Raden Ajeng Ruwaida Niki. Doi nyoba duduk dengan posisi kaki yang sama persis dengan posisi kaki anaknya saat di gendong dalam posisi M-Shape maupun Non M-Shape. Hasilnya katanya selain gak nyaman, posisi yang gak mendukung M-shape bikin kaki kesemutan dalam 5 menit hehehe...


Trial Mba Ida yang di ambil dari FB Beliau

Jangan Beli KW

Gendongan tipe SSC (Soft Structures Carrier) belakangan emang lagi hits banget. Produk-produk luar seperti Ergo Baby, I-Angel, dll mulai masuk ke Indonesia. Tapi jangan tergiur jika harga yang di tawarkan di bawah IDR 500k. Karena Aslinnya brand-brand tersebut paling murah di atas IDR 1jt.


Gambar Google Contoh SSC Brand Ergo Baby
Ada banyak alasan untuk tidak membeli KW, terutama soal keamanan. Banyak kasus produk KW ini kualitasnya juga KW. Gak mau dong lagi gendong tiba-tiba talinya putus? Dan ini sudah banyak kejadian. Bayangkan bayi yang kita jaga baik-baik harus cedera karena gengsi pengen terlihat pakai barang branded. Kalau soal gengsi, sebetulnya pakai gendongan KW malah bikin malu loh. Apalagi kalau ketemu sama orang-orang yang emang jeli sama barang Original hehehe malu kan kalau dibisikin manjah "Gendongan kamu KW yak" (Pengalaman pribadi dulu pakai tas KW *tutupMuka).

Kalau memang budget gak cukup untuk beli yang Ori, sebaiknya coba lirik produk-produk dalam negeri. Banyak kok ada CuddleMe, Andrea, Nana, Dialogue, Snooby, dll. Untuk SSC harganya di bawah IDR 500k. *NB: untuk produk Dialogue dan Snooby setelah membeli sebaiknya di jahit lagi karena banyak kasus talinya putus.

Kalau gue pribadi sih udeh nyaman banget sih pake Wrap. Awalnya ajah agak ribet, tapi kalau udah terbiasa cepat dan nyaman kok. Wrap sendiri sudah bisa di pakai untuk baby newborn. Kalau SSC untuk baby Newborn Harus pakai tambahan insert karena tubuh bayi akan tenggelam.


Tutorial Memakai Wrap (Pastikan posisinya benar M-Shape ya, karena saat membuat video gak ada kaca jadi gak lihat kalau posisi Umaro agak miring :D)

Bagaimana Kalau Terlanjur salah Beli

Trus gimana donk kalau udah terlanjur salah beli?? Posisinya gak M-Shape, trus harus dibuang gitu? Atau kasih orang?

Gue mengalami hal itu kok. Pas Umaro lahir dan menggelar pesta akikahan, banyak banget kado yang diberikan para tamu undangan. Namanya kado mah kan gak bisa request ya, kalau request mah udah minta mereka patungan beliin Ergo Baby yang Ori *plak. 
Nah salah satu gendongan yang menjadi kado kelahiran Umaro ternyata gak M-Shape. Kalau di pake gue tahu itu gak bagus. Kalau di kasih orang, jiaaaah kayak lempar "racun" ke orang lain. Tapi setelah gabung di grup khusus gendongan gue baru tahu ada trick nya loooh.


Mensiasati gendongan yang tidak Suport M-Shape

Naaaah ini dia, gunakan kain tambahan untuk menopang kaki si kecil. Gue pribadi sih akhirnya belum pernah nyoba karena males dan udah nyaman pake wrap. Tapi pernah lihat waktu ke pasar ada ibu-ibu yang praktekin ini. Dan gue terharu loh, karena itu ibu bener-bener sayang anak dan mau belajar. Ada ajah yang udah tahu ilmunya tapi tetep ngotot kwkwkw *kaca mana kaca :p.



Gendong Pakai Jarik? Siapa takut...

Ada gak di sini yang menghidari banget gendong pakai jarik? *Gue ngacung kwkwkw

Dari jaman keponakan pertama sampai ke tiga, gue selalu menolak keras kalau di sodorin jarik buat gendong. Ribeeeet buuu plintir sana plintir sini trus pas anaknya duduk merosot malah bikin cemas. Makanya waktu tau hamil, dari jauh-jauh hari gue cari gendongan yang nyamaaaan banget. Apalagi setelah tahu seperti apa gendongan yang ideal.

Salah satu alasan gue gak mau pake jarik, sorry to say gue gak mau kelihatan kuno kwkwkw.

Tapi setelah banyak baca, gue akhirnya tahu kalau motif gendongan jarik sudah tidak sekuno dulu. Banyak jarik/kain gendongan yang di buat khusus mengikuti trend jadinya cantik-cantik hehehe. Trus gendong pakai jarik udah gak serempong dulu. Kalau mau simple bisa pakai Ring Sling yang sekarang sudah banyak di jual (khususnya online). Penggunaan ring sling ini bermanfaat banget biar gak mlintir-mlintir kain gendongan. Jadi seperti pakai gendongan siap pakai ajah. 
Gambar di ambil dari Grup Fb Indonesia Baby Wearing
Atau disini ada anak pramuka yang suka main simpul? Menggendong pakai jarik juga bisa loh pakai metode ikat simpul gitu. Meski di ikat penggendong masih bisa menarik ulur kain gendongan agar sesuai dengan posisi tubuh bayi.
Gambar di ambil dari Grup FB Indonesia Baby Wearing
Kalau dari awal tahu gendong pakai jarik bisa semudah ini, waaah gue bakal pakai tuh jarik yang sudah di warisi turun temurun *eh.


Jangan Menggendong Hadap Depan

Jangan di contoh
Tolong di maafkan orangtua baru ini. Kami sama sekali belum tahu kalau ternyata menggendong bayi hadap depan itu sangat-sangat tidak disarankan. Meskipun waktu beli gendongan salah satunya tergiur dengan iming-iming bisa menghadap depan, belakang, gendong samping sampai bisa gendong sambil jungkir balik *lebay gak ada yang begitu :p.

Kenapa sih kok gak di sarankan gendong hadap depan?
  1. Tidak mendukung kaki bayi Kaki yang menggantung berarti tulang ekor dan pinggul tidak aman
  2. Menyulitkan si penggendong Secara alami bayi merangkul orangtua. Menggendong hadap luar memberi beban lebih bagi si penggendong
  3. Menekan tulang punggung-ekor bayi Posisi bayi tidak stabil, memaksa punggung bayi sehingga beban terpusat di tulang ekor
  4. Menekan bagian vital dan selangkangan Sangatlah tidak nyaman bila bagian vital bayi tertekan dalam sekian waktu
  5. Stimulasi berlebihan
  6. Tidak menopang leher dan kepala Peluang dagu menempel leher semakin besar sehingga resiko bayi tidak bernafas sempurna
  7. Menyebabkan sakit punggung Posisi menggendong tidak ideal menyebabkan beban tidak terdistribusi rata.
  8. Sulit berkomunikasi dengan bayi
  9. Menyulitkan thermoregulation Dekapan orangtua menghangatkan bayi, membuat bayi nyaman dan tenang. Bayi hadap jalan tidak bisa merangkul atau mendekap orang tua.
Meskipun gendongan yang dipakai sudah M-shape, ketika memutuskan menggendong hadap depan semua upaya yang selama ini di usahakan sampai beli gendongan mahal seketika menjadi sia-sia.
Setelah dilihat emang kelihatan gak nyaman sih anaknya ya *plak

Ya Udah Yuuuk Balik Ke Jarik, Gendong Tiduran Wis Paling Aman... Yakin?

*Tulisan ini akan terus diperbaharui agar semakin lengkap informasi seputar gendongan agar bayi-bayi calon penerus nusa dan banga (tsaaaah) terjaga keamanannya.

Awal gue belajar soal gendongan, gue cuma peduli bagaimana bisa gendong tanpa pegel. Tapi setelah di ajak gabung ke grup khusus gendong-menggendong akhirnya gue singkirkan semua pikiran "egois" itu. Ya gimana gak egois kalau yang dipikirin kenyamanan emaknya ajah, anaknya kagak.

Trus saking ribetnya, gue akhirnya nyeletuk "Wis lah balik ke gendongan jadul ajah. Gendong posisi tidur, atau posisi kaki anak rapet. Beres!" Tapi ternyata ada yang share juga bahwa gendongan ring sling yang di gunakan dalam posisi tiduran juga berbahaya buat Bayi. What?! Why?!

Di Amerika sendiri gendong posisi tiduran dalam gendongan sudah menyebabkan beberapa kasus kematian. Pasalnya dalam gendongan (yang biasanya tebel) anak tidak mendapatkan cukup oksigen. Dan posisi dalam gendongan (dengan kepala tidak di sanggah lengan) membuat posisi kepala bayi tertekuk ke dalam. Coba lakukan percobaan kita menunduk sedalam-dalamnya sambil bernapas. Yang Gue rasain jadi susah napas bo! Ini juga salah satu alasan bahwa bayi tidak membutuhkan bantal. Apalagi jika bantalnya terlalu tinggi.

Dan emang sih selain kurang oksigen, pasti di dalam panas banget. Setiap keluar dari gendongan tiduran Umaro selalu basah oleh keringat. Haduuuuuh Umaro maafkan bundaro naaak *nangisgegulingan.


Di Ambil dari Sharing di Grup FB Indonesia BabyWearing

Tantangan Menggendong Posisi M-Shape

Nah ini yang paling sering di curhatin para gendongers. Ketika sudah dapat pencerahan soal menggendong posisi M-Shape nah selanjutnya adalah menghadapi suara-suara yang berteriak "Itu anaknya kasihan udah di pekeh". Dan suara itu tidak cuma dari tetangga, yang paling sulit adalah ketika suara itu datang dari keluarga sendiri. krik...krik...krik...

Nah, kalau yang ngomong orangnya bisa di ajak diskusi paparin deh berbagai informasi soal menggendong posisi M-Shape. Kalau orangnya cukup kolot, ya udah senyumin sambil kulo nuwon ajaaaaaah... hehehe

Waktu menggendong umaro pakai wrap ajah, karena emang masih jarang yang pakai (apalagi di daerah) gue sering jadi pusat perhatian. Dari mulai orang yang terus melirik sampe akhirnya nabrak tiang karena jalan gak lihat depan, sampai ada yang betul-betul perhatian dengan teriak "Ya Ampuuun anaknya di lilit-lilit" atau "Itu panas anaknya di ungkep dalam gendongan" atau "Ribet Banget siiih" atau "Itu kok anaknya udah di Pekeh..." dsb

Kalau yang kolot, udeh nyerah deh gue. Mending tinggalin ajah dari pada bikin emosi jiwa kwkwkw.

Kalau masih kekeuh gak masalah di gendong bayi dengan posisi gak Suport M-Shape. Sok lah di lakukan percobaan. Minta Paksu buat gendong kita dengan posisi Non M-Shape, dan rasakan bedanya kwkwkw.

Capek habis gendong anak, Asyik lah minta gendong Paksu kwkwkw (Gambar di ambil dari Grup Indonesia Babywearing)

Baca Juga : 10 Item Optional Dalam Merawat Bayi 

Semoga Umaro disana memaafkan segala kekhilafan Bundaro dan Ayahro ya nak. Fungsi dari gendongan memang untuk memudahkan tugas orangtua. Terutama ibu yang memang kadang di tuntut multi tasking. Sambil gendong tetep harus sambil masak, nyuci, ngepel dsb. 

Gendongan yang baik selain memenuhi aspek yang udah gue ulas, salah satu indikator kalau itu gendongan udah bener cara pakenya adalah tangan ibu/penggendong bisa bebas tanpa harus menyangga/menopang tubuh bayi lagi saat menggendong.

37 komentar:

  1. Hallo mbaa. Aku selama ini pakai jarik. Tapi dibantu suami HIhii. Soalnya ribet nih kalau pakai gendongan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam Hormat Master. Saya mah nyeraaaaah kwkwkwkwkw

      Hapus
  2. Kemarin sempat nyobain gendong pakai jarik pakai yang simpul itu. Eh pas mamaku lihat langsung ditegur karena takut kaki bayinya ngangkang. Akhirnya untuk sementara gendong gaya menyamping aja deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya emang mba, tantangannya adalah orangtua. Aku dulu juga gitu. Padahal aslinya itu posisi nyaman buat baik karena di gendong sekaligus di peluk. Waktu umaro dulu beuuugh, entah berapa orang yang ngomong. Belum lagi pakai wrap masih aneh gitu, jadi pusat perhatian kwkwkw

      Hapus
  3. Kemarin aku sempat coba gendong pakai jarik yang disimpul itu..tapi ditegur mamaku karena takut bayinya jadi ngangkang. Akhirnya sementara ini gendong gaya menyamping aja

    BalasHapus
  4. Gua lebih suka pake jarik pit ;)

    BalasHapus
  5. Kalo gua lebih nyaman pake jarik pit, ngegendong si Abang haidar sama di baim waktu mereka kecil dulu ;)

    BalasHapus
  6. Aku sampe sekarang belum bisa make jarik sendiri haha. Jadi slalu dibantu suami dan ujungannya jadi males gendong. Akhirnya beli gendongan kaus aja. Tinggal leup masuk. Dan bahannya enak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gendongan kaus banyak yang kasih riview agak kurang pas di badan. Trus cenderung melar akhirnya merosot gitu. Padahal aku udah tergiur pengen beli juga kwkwkw

      Hapus
  7. Hi mba.. Klo aku tim baby wrap nih. Dr anak ke 2 sama ke 3 semua pake wrap dan entah knp slalu msh jd pusat perhatian tiap pakai itu. Nyaman pake banget lah

    BalasHapus
    Balasan
    1. ituuuuu diaaaa... pakai wrap tuh kudu siap mental. Apalagi di daerah mba. Suami sampai salting, klo aku mah udah biasa jadi pusat perhatian kwkwkw

      Hapus
  8. Waaaaah postingannya pas bgt. Aku lagi nyari2 juga nih buat calon debay, tapi jiper juga pas lihat harga yg ori ampe jutaan wkwkwkwk XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang banyak loh pedangan yang buka sistem arisan, tapi baru brand-brand dalam negeri sih. Kalau yang dari luar negeri belum ada yang buka arisan.

      Hapus
  9. Meski anakku masih di dlm perut, tapi dari dulu udah rencana mau pake yg simple aja macem wrap baby. Pake jarik kayanya ribet yak he he..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihihi baru kali ini ada yang bilang wrap simple. Sebetulnya ya lebih simple kalau terbiasa. Kalau Jarik aku nyeraaaah

      Hapus
  10. Aku pakai i-angel mba, baca baca sih aman hadap depan.. Hehehe.. Info ; i-angel udah bisa dibeli di sogo plaza senayan (sogo lain kurang tau). Harga mulai 2.100.00 sampai 3jutaan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hadap depan boleh maksimal 15 menit ajah mba dengan gendongan apapun. Karena seperti yang saya paparkan lebih banyak negatifnya. Saya juga pakai hipseat yang merk beebear. Tapi akhirnya gak berani untuk pakai gendong hadap depan dengan atau tanpa hipseat 😊

      Hapus
  11. Pas anak pertama aku gk bsa gendong jarik. Jadi pake gendongan yang sling ring.
    Pas anak kedua nyoba pake jarik, ternyata gampang, posisi anak bisa diatur tiduran (kyak gendong nangka,hehehe),nyamping tapi kaki di depan, nyamping kaki ngangkang atau posisi M shape ternyata bisa diterapin (kalau anak sdh diatas umur 7bulan).
    Sukses tipsnya mbak ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yups gendong samping untuk anak di atas 6 bulan. Pakai ringsling boleh kok M-Shape untuk Newborn. Tergantung kesiapan ibu, termasuk siap di Bully hihihi *padahalGakPapa

      Hapus
  12. Babywarp Hanaroo itu masuk daftar wishlist pas blanja keperluan si janin dulu kala, tapi habis mulu di banjar dan cuma kebagian bedong instannya doang :')
    akhirnya beli baby carrier deh, dan yg kemaren itu gak support M-shape jg, terus sempet 2-3 x pake hadap depan jg krn gak tau kalau itu gak baik, duh!
    TFS ya mba semoga bunda2 yg lain baca ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya aku juga baru tahu gak boleh hadap depan ya setelah baca-baca mba. Dulu aku kira ya gendong, gendong ajah. Gak ada ketentuan khusus

      Hapus
  13. Ya ampun Pita, itu Umaro kasian banget digendong ngadep depan gitu ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya oooooh gak lagi2 ooom 😫😫

      Hapus
  14. Baru tau mbak, ternyata gendongan bayi itu nggak sembarangan ya. Tetep luar keegronomisannya bagi posisi bayi.terimaksih tipsnya mbak, sangat membantu

    BalasHapus
  15. kyknya kok saya bnyak banget salahnya ya mulai dari posisi hingga prnh beli barang KW heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Samaaaaaa... aku ngira punyaku ori gak taunya KW hiks

      Hapus
  16. Punya Juna juga gg M-Shape, aku tahunya juga baru sich Mbak
    Next kalau punya anak lagi, Junanya juga udah 2 tahun lebih, udah jarang banget digendong... heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya aku juga buat pelajaran anak berikutnya

      Hapus
  17. Dulu Alika nggak pernah mau digendong dengan gendongan yang menghadap ke depan itu. Dia lebih suka pakai jarit, ya sudah jadi pakai jarit. Hebatnya jarit itu masih awet sampai usia Alika hampir 5 tahun. Padahal suka dipakai sebagai alas setrika dan lainnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas Koko, jarik kan emang awet Binggoooo... makanya bisa turun dari generasi ke generasi kwkwkw

      Hapus
  18. Iya gendongannya bagus ya mbk, harga jg ok, tapi gpp lha aman buat anak dan kalau anak dah gedhe bisa dijual. Bnyk yg nyari secondnya jg hehe TFS

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya...iya... bener banyak yang cari second nya loooh

      Hapus
  19. Mba, anakku usia 2th 2bln bb sekitar 14kg, panjang sekitar 85cm. Gendongan apa yg cukup kuat dan nyaman ya? Selama ini pake ring instan. Kalo anak pas ga tidur dia bs "membebaskan diri" kalo rewel. Kalo pas tidur, tangan mesti megangin kepala jd ga bs bebas ngapa2in. Belum lg setelah anak 1jam an tidur di gendongan, bahu kayak abis ditindih batu.. awalnya ga sadar knp bahu kanan sakit bgt, eh iya baru inget abis bawa beban 14kg di satu bahu hehe.. mohon pencerahannya. Trims.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo SSC rata2 sampe 20kg. Di atas itu untuk merk Andrea ada yang untuk Todler mba. SSC bayi lainnya biasanya cuma sampai usia maximal 2tahun sih.

      Iya kelemahan jarik, atau ringsling klo anaknya aktif dia gampang meloloskan diri. Kalau SSC dan wrap lebih kokoh dan aman :)

      Hapus
  20. TFS mba.. baru lancar pake jarik dengan posisi m shape. Si anak jg keliatan lebih nyaman. Tapiii ya itu... Banyak yg komen. ��

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Blogger FLP

Kumpulan Emak Blogger

Female Blogger Banjarmasin

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan