Follow Us @curhatdecom

Selasa, 07 Maret 2017

Detik-Detik Melahirkan Gue Berantem Sama Bidan

Morniiiiing... *tetap baca morning walau kalian bacanya siang atau pun malam yak :D

Setelah kemaren gue menterapi hati gue lewat tulisan Berdamai Dengan Luka yang cukup menguras air mata saat menulisnya. Kali ini gue masih ketagihan Writing Therapy dengan menuliskan pengalaman seru saat melahirkan Umaro. Ehm... sebetulnya sih tulisan ini hutang, sudah lama mau di tulis tapi mood belum kumpul. Sekarang mari kita kumpulkan kekuatan 

"KaMeKaMeHaaaaaa...."

Setelah 6 Bulan Pernikahan...
Bagi gue kabar terbaik setelah 6 bulan pernikahan yang luaaaaar biasa adalah mendapati kabar kalau gue hamil. Karena harapan terbesar gue setelah menikah adalah segera punya anak. Jangankan setelah menikah, temen-teman deket gue pasti tahu deh polah gue yang selalu elus-elus perut sambil ajak ngobrol layaknya orang hamil itu selalu gue lakukan jauuuuh sebelum menikah *Plak
Finally...

Setelah ujian pernikahan yang gak biasa sampai hampir pisah (alhamdulillah punya suami yang mental baja dan sabaaaaar Luv u Abang muach muach), gue inget banget menjelang akhir bulan Ramadhan gue berdoa sungguh-sungguh "Ya Allah titipkanlah seoarang anak dalam pernikahan kami" dan seinget gue doanya itu sambil nangis karena baper. Soalnya baru ajah ada teman yang datang berkunjung, yang tanpa sengaja gue tanya "lagi isi ya?". Usia pernikahan mereka cuma beda dua hari lebih dulu dari gue dan abang. Nyessss pas doi jawab iya gue langsung bapeeeer...

Setelah beberapa waktu gue mengalami gangguan gaib lagi. Setiap bulan gangguan itu emang selalu muncul menjelang jadwal haid gue. Kata-katanya selalu sama "Aku akan membunuh anakmu" dan besoknya haid. Gimana gak tambah baper coba kalau kayak gitu? Tapi gangguan gaib yang terakhir ini sama abang agak di tanggapi. Tiba-tiba abang ngajak ke dokter kandungan padahal masih jauuuuh banget dari jadwal haid. Yah sebagai isteri yang penurut ya udin gue nurut bae lah...

Tapi ternyata kunjungan ke dokter kandungan bikin tambah baper. Saat di tanya keluhan gue bilang kalau perut belakangan suka nyeri (emang iya). Trus di lakukan pemeriksaan USG di perut sama di 'anu' (gue lupa namanya dan asli gue gak mau lagi di priksa macam itu). Dokter SPOG nya sambil bersenandung ceria dan suara riang "waaah ada gumpalan di rahim kamu. Mungkin miom, du..du...du..."


Role Play nya pake Si Edu hahaha
What?! Dokter lu orang nyampein kabar begitu kayak nyampein kabar gue dapat sepedah motor. Tetep ceria dan gak berhenti bersenandung. Padahal gue yang dapat kabar udah keringet dingin. "Tapi saya masih bisa hamil kan dok?" tanya gue ragu-ragu. Yang di tanya jawab masih penuh keceriaan "Tenaaaaaang keponakan saya miom nya segede apa tahu sekarang anaknya 3"

Well, sebetulnya kalau dipikir secara positif dokter kayak gini harusnya bisa bikin kita tenang. Kalau dokternya serius kayak di sinetron, waaaaah gue bisa baper akut.

Beberapa waktu kemudian gue merasakan perubahan khususnya emosi pada diri gue. Lebih sensitif sama suami, sebentar-sebentar marah... sebentar-sebentar ceria lagi... dan sebentar-sebentar nangis... untuk urusan yang sebetulnya sepele. Yah untung cuma sebentar-sebentar kwkwkw. Nafsu makan juga meningkat secara drastis. 

Gue udeh 'curiga' jangan-jangan....jangan-jangan... Maka pada waktu subuh di suatu hari gue putuskan mengambil stock testpack (FYI Testpack gue banyak ciiiin buat cek tiap bulan kwkwkw). Pas ngecek ternyata garisnya muncul dua, tapi yang satu samar. Hadeeeeuh kan bikin bingung. ini positif atau setengah positif siiiih...

Gak mau galau sendirian gue bangunin si Abang yang masih molor.

"Abang bangun!!! Abang harus Tanggung jawab!!! Aku Hamil!!!"

Ekspektasi gue si abang akan bangun dengan wajah syock *kebanyakan nonton sinetron. Tapi ternyata si Abang melek dikit, lirik sebentar, trus peluk bantal lagi. Ekspresi macam apa itu??

Setelah lihat si testpack ternyata abang juga gak kalah bingung. Tapi daripada bingung akhirnya kami putuskan tanya ahlinya. Dokter mata? Ya Bukanlah, Dokter kandungan.

Di Banjarmasin ada 4 dokter kandungan wanita. Karena mau tahu seperti apa pengalaman dengan dokter yang lain, akhirnya kami memutuskan ganti dokter. Mencari mana yang lebih membuat nyaman.

Dokternya sempat menyimpulkan belum positif. Karena saat di usg terlihatnya juga masih gumpalan biasa. Barulah setelah dua minggu kembali lagi dokter memberi selamat kalau positif hamil. Rasanya kayak ada Confeti yang di tembakkan gitu kwkwkwkw *lebay.

Mau melahirkan dimana?
Mengingat betapa rumitnya urusan domisili bagi kami, diskusi tentang mau melahirkan dimana menjadi pembahasan serius. Apakah di Jakarta tempat dimana orantua gue berada, ataukah di Yogya tempat keluarga suami berada, atau di Banjarmasin tanpa sanak keluarga.

Berhubung gue ini manja akut sama suami, LDR sehari ajah kayak seabad rasanya. Maka gue minta untuk melahirkan di Banjarmasin saja. Tanpa keluarga besar mendampingi, kalaupun datang mungkin setelah lahiran. Lagian yang hamilin siapa, yang tanggung jawab suruh nemenin lahiran masa orang lain kwkwkw.

Kalau harus melahirkan di Jakarta selain gue bakalan banyakan Baper sama mitos dari emak yang segambreng, gue juga bakalan LDR minimal 8 bulan sama abang. Yah mungkin sih abang akan datang menjenguk sekali waktu, tapi eman-eman sama tiket pesawatnya wkwkwk *emak-emak perhitungan.

Akhirnya keputusan melahirkan fix di Banjarmasin. Setelah gonta ganti dokter SPOG (sebetulnya cuma dua sih, cuma setiap bulan kontrolnya selang seling) akhirnya keputusan melahirkan di sebuah rumah sakit khusus ibu dan anak dengan segala pertimbangan.

Meski harus rela melepas asuransi kantor demi bisa melahirkan Spontan/normal dan mencari yang suport ASI Eksklusif keputusan bulat untuk pindah rumah sakit.

Baca juga : Punya Mata Minus Menghalangi Ibu Melahirkan Normal, Benarkah?

Detik-Detik...
Senin 4 April 2016 jam satu malam, gue kaget karena bangun dalam keadaan basah. Ada air merembes entah ketuban entah pipis. Emang sih gue mimpi ke toilet. Tapi karena sudah mendekati HPL rasa khawatir pasti ada, dan jam empat kami putuskan ke rumah sakit.
Pasiennya sebetulnya siapa siiih :D

Sampai di rumah sakit, masuk ke ruang UGD bidan jaga melakukan pengecekan. Sumpah, gue baru tahu cara cek pembukaan ya begitu. Gak nyaman bangeeeeet! Wahai para orang pinter buatlah tekhnologi mutakhir untuk cek pembukaan.

Satu bidan gak yakin, kemudian bidan lain datang juga ngecek. "Hemph!"

Dan ternyata masih pembukaan setengah. Melongolah gue, baru denger seumur-umur pembukaan kok setengah. Trus ketuban juga masih bagus. Sempet di tawari rawat, gue pilih pulang ajah.

Hari rabu 6 April 2016 kami kembali ke Rumah sakit karena mulai terasa kontraksi. Lagi-lagi di ruang UGD gue harus di periksa dengan cara 'itu'. Asli bete. Dan pembukaan baru satu. Di tawari nginap lagi, gak deh pulang ajah.

Supaya pembukaan cepat dan lancar harusnya ibunya emang olahraga. Tapi emang dasarnya gue males gerak, si Abang cari akal. Setiap pulang kerja gue di ajak ke Mall muter-muter setiap lantai kwkwkw.

Hari Sabtu 9 April 2016 Gue mulai merasakan kontraksi semakin sering. Tapi belum per 5 menit. Akhirnya diputuskan untuk priksa. Tapi priksa biasa ajah, gak mau ke ruang UGD lagi. Langsung ke dokter ajah cek kandungan biasa. Sampai di rumah sakit ternyata dokternya gak ada. Dinas dan baru balik senin. Panik donk kami, kalau lahiran pas dokternya gak ada gimana. Katanya dokter pengganti laki-laki.

Akhirnya kami kembali ke rumah sakit pertama yang dokternya super ceria itu. Ternyata beliau juga gak ada lagi keluar kota juga balik baru senin juga. Aaaargh ini lagi ada asosiasi dokter kandungan seluruh Indonesia bikin acara apa ya.

Dokter kandungan ke 3 akhirnya kami datangi. Sudah periksa dan Umaro dalam kandungan di nyatakan sebagai "BIG BABY" karena sudah diperkirakan beratnya 3,6 kg. Ya sudah kami putuskan ke dokter tersebut. Tapi meski buka praktek sendiri, untuk melahirkan beliau menunjuk 3 rumah sakit karena kliniknya gak ada peralatan lengkap. Sambil mules-mules, dengan meminjam mobil pada kabid yang lagi mudik kami pun melakukan survei. Tapi 3 rumah sakit yang di tunjuk gak sreg di hati.

Hari minggu 10 April 2016, pagi hari gue rasakan kontraksi per lima menit sekali. Katanya kalau sudah begitu sudah dekat banget waktu melahirkan. Langsung deh bawa tas yang udah disiapin, minta tolong tetangga antar ke rumah sakit. Di cek lagi (udah pasrah) ternyata masih pembukaan satu. Tapi karena sudah sering mulasnya di sarankan banget buat rawat.

Akhirnya kami putuskan kembali ke rumah sakit pertama meski opsi melahirkannya dengan pria. Sambil elus perut gue bilang "Umar lahirnya nunggu Bu Dokter pulang yaaa... sabar yaaaa..."

Karena udah pede bakalan cepet, kami pilih kamar kelas 3 dengan isi 4 pasien. Dan tau gak siiih... sampe ruang rawat si Umaro bener-bener kalem lagi. Gak ada sakit-sakit lagi. Di kamar pun kami cuma glundungan gak jelas kwkwkw. Sampe si abang bosen, ngajak jalan-jalan yang di tentang keras sama para suster (bidan). 

Kamar yang tadinya sepi perlahan mulai terisi. Di isi oleh pasangan paruh baya yang datang malam-malam, rame-rame, berisik pula ganggu jam istirahat. Karena bete abang akhirnya ngajak pindah ke kelas 1 atau 2. Dan pilihan jatuh di kelas 2 dengan isi pasien 2 orang (alhamdulillah kosong sampai keluar rumah sakit hehehe).

Setelah pindah kamar, ternyata teman kantor abang berdatangan. Gak cuma satu, tapi betul-betul sekantor. Penuhlah seketika itu ruangan, dan berisik kwkwkw. Kami nyengir-nyengir kuda ajah, kalau kami gak pindah kamar mungkin kami yang dapat komplain. Gak cuma teman kantor, orangtua teman suami yang emang dekat juga datang memberi suport. Aaaah... saat jadi perantau teman dan tetangga adalah keluarga. Gue sangat terharu.

Tiga hari di rumah sakit gue merasakan kontraksi yang semakin terasa. Tapi setiap dicek pembukaannya lambat. Drama selama di rawat itu adalah bagaimana perjuangan abang membujuk gue yang phobia jarum suntik untuk mau di infus dan diambil darah.
Pertama kalinya di infus...

Selasa 12 April 2016 jam 11 malam, kontraksi semakin terasa hebat. Abang pun akhirnya memanggil bidan jaga. Gue di bawa ke ruang bersalin. Cek pembukaan masih jauh deh dari 10 (lupa berapa). Meski sakit minta ngeden, kalau belum lengkap kan gak boleh ngeden. Tapi gue berasa kalau ketubannya sudah di pecah paksa sama bidan. Mungkin untuk merangsang cepat lahir.

Jam demi jam beralu sampai kami bertemu dengan tanggal 13 April 2016. Tapi selain pengecekkan detak jantung dan pembukaan, sisanya bidan tidak melakukan apa-apa. Sampai menjelang subuh abang bosan dan ngantuk pamit keluar. Jiaaaaah gue di tinggalin. Tapi gak papa deh daripada ikutan bete lihat wajah doi. Udeh gitu mana yang jaga bidannya juteks. Jam 3 pagi di tawari bidan untuk SC tapi gue dan suami menolak keras.

Jam 5 Infus hampir habis, abang juga sudah balik dari luar. Gue panggil bidan mau tanya kelanjutannya kayak apa. Soalnya juga sudah tidak ada pengecekan pembukaan lagi, infus pun sudah mau habis.

Dengan santai dan jutek bidannya cuma jawab kalau infus habis ya di isi lagi, "itu bukan induksi, ibunya ajah udah kesakitan banget apalagi di induksi" jawabnya dengan nada ngeremehin. Waaaah ngajak ribut ini bidan.

"Trus anak saya kapan mau di lahirkan sus?" 
"Ya kalau pembukaan udah lengkap"

Gue yang banyak baca kalau ketuban sudah pecah harus segera di lahirkan akhirnya tambah bete. Gue gak mau anak gue kenapa-kenapa. Sambil nahan sakit gue kuat-kuatin buat marah.

"Kalau gitu saya mau SC."
"Yah ibu kalau mau SC mah dari tadi. Dokternya udah pada pulang dari tadi. Tadi jam 3 saya tawarin ibu Nolak."
"Saya gak peduli, saya tau Dokter N yang punya rumah sakit rumahnya di belakang. Panggil SEKARANG."
Umaro belum ada 24 Jam, BB 3,565 gram PJ 51cm Lahir tgl 13 April 2016 Jam 05.55

Dengan bete si bidan pun menelpon dokter N. Mengkonfirmasi keinginan gue. Setelah disetujui gue denger si bidan menelpon satu persatu dokter-dokter yang lain. Persiapan pun dimulai. Seorang suster mendekat minta izin mencukur bulu-bulu halus disekitar perut. Dan yag bikin gue nyesel dia juga memberi arahan kalau gue sudah harus mulai puasa. Gak boleh makan minum lagi. Laaaaah gue abis triak-triak barusan. Tau gitu minum dulu.


Pas lagi di cukur masuklah bidan senior favorite gue. Orangnya ramah dan lemah lembut. Nyaman banget sama dia.

"Bu, ini pembukaannya sudah lengkap. Tapi karena bayinya besar posisinya masih tinggi. Kalau ibu mau ngeden kuat-kuat bisa kita lahirkan sekarang."

"Dari tadi emang udah mau ngeden gak boleh susteeeeer. Ya udah lah ayo kita ngeden."

Langsung semua sibuk mempersiapkan kelahiran si Umaro. Abang bersiap di sisi kiri gue, menggenggam lengan gue kuat-kuat, memberi motivasi dengan suara lembut. Bikin gak tega pengen nyakar atau mukul-mukul kwkwkw.

Satu bidan menopang kaki kanan gue agar ketekuk. Satu bidan memperhatikan jalur lahir sambil kasih aba-aba. Kaki kiri gue yang mulai kram karena menggantung dipijat lembut sama bidan. Abang pun berinisiatif pindah memegangi kaki kiri.

"Ayo buuu... ini kepalanya sudah kelihatan. Sedikit lagi bu." bidan
"Ayo sayang sedikit lagi sayang, atur napasnya sayang." Abang
"Ini pak sudah kelihatan pak rambutnya kan?" Bidan

Gue lagi ngatur tenaga sementara si abang mengkonfirmasi rambut si Umaro yang udah kelihatan. Tiba-tiba...

"Iya sayang! Ayo Sayang! Ngeden sayang yang kuat! Abang udah lihat Kepalanya! Ayo sayang!"

Maaaaak, kemana suara lemah lembut tadi? Kok berubah jadi kayak suporter bola? Dikira gampang apa main ngeden-ngeden gitu. Mana semalam cuma makan sedikit.

Dan tambah bikin krik...krik...krik... gitu saat puas kasih semangat 45, si abang tiba-tiba pamit.

"Sayang abang solat dulu, ya. Belum subuhan, udah hampir terbit." dengan nada santai dan ngeloyor gitu ajah. Antara bersyukur sama gemes punya suami terlalu realistis kwkwkw. Tapi itu positif kok, meski gemeeeeez.

Setelah abang keluar gak lama dokter masuk dengan nada santai. "Bagaimana sudah sampai mana prosesnya." Lah ini orang-orang pegimane sih. Apa cuma gue yak yang tegang.

Setelah siap di posisi dokter meberi aba-aba. Satu kali napas dalam dan ngejan kuat akhirnya gue bisa mendengar tangis Umaro untuk pertama kali. Apakah gue merasa haru? Jelas! Tapi gue malah kepikiran "Dok... gue bayar dokter cuma buat ngasih aba-aba terakhir? Berasa jadi polisi di pelem-pelem india gak seh?"

Setelah Umaro di bawa ke bilik sebelah untuk di timbang, dibersihkan dll, abang masuk kembali ke ruang bersalin.

"Gimana-gimana sudah lahir belum?" Abang
"Sudah pak di ruang sebelah sedang di bersihkan." Kata dokter

Si Abang langsung ngeloyor pergi, nyuekin gue gitu ajah.

"Oooooi isterinya dulu keleeeeus yang di liatin. Main pergi gitu ajah!"
"Oh iya lupa sayang. Makasih ya sayang, kamu hebat. I Love u (sambil cium kening)" trus langsung pergi ke bilik sebelah

Dih... formalitas bangeeeeet.

Sambil proses jahit menjahit yang alhamdulillah gak terasa sakit gue satu-satu ngucapin makasih sambil minta maaf juga tadi udah marah-marah kwkwkw. Bener kata emak gue, sembuhnya orang melahirkan tuh ya setelah lahiran. Gue kayak orang paling sehat sedunia, masih punya tenaga dsb kwkwkw. Dari bilik sebelah gue bisa denger Abang sedang meng-adzankan Umaro. 
Udah suka Senyum Dari Lahir...

Sebelum Umaro dibawa ke ruang sebelah, gue di kasih kesempatan untuk IMD. Saat pertama kali si Bakukuk (panggilan kesayangan buat Umaro) dalam pelukan gue langsung bilang "Nak... kita sama-sama belajar ya. Bunda belajar jadi orangtua. Kamu belajar jadi manusia yang berakhlak karimah"

Kali ini rasanya bener-bener haru. Apalagi melihat Umaro yang sedang berusaha mencari puting untuk IMD. Tapi haru itu seketika hilang saat suster gak sabaran akhirnya narik puting gue untuk langsung di tangkap Umaro kwkwkw.

Harapan segera pulang...
Dengan bahagia bisa lahiran normal, berarti besok sudah bisa pulang ternyata cuma mimpi. Suster kasih kabar kalau umaro terkena infeksi karena keracunan ketuban. Tuh kaaaaan... kalau gue gak marah-marah kayak apa jadinya.

Tanggal 16 April 2016 akhirnya kami baru bisa pulang dengan membayar tagihan melahirkan Normal rasa SC *nyengir Kuda.


Emak Babeh Dari Jakarta

Pulang sebentar taruh tas, kami langsung capcus lagi ke bandara jemput Emak sama babeh dari Jakarta. Tapi gue sama Umaro nunggu di mobil ajah, gak ikut keluar.

Hamil sampai melahirkan Umaro memberikan gue pelajaran berharga tentang takdir. Gue percaya dengan atau pun tanpa induksi, SC ataupun Spontan/normal Umaro akan lahir di hari dan jam yang di tentukan Allah. Sebelum dia lahir pun gue sudah yakin bahwa dia akan memiliki takdirnya sendiri yang sudah tertulis pula kapan dia akan kembali.
Yangkung & Yangti dari Yogya

Namun saat memilikinya gue menjadi lupa. Lupa kalau dia hanya di titipkan. Lupa kalau takdir nya sudah tertulis. Dan kepergian Umaro kembali kepada sang Khalik adalah pelajaran untuk mengingat, bahwa semua yang hidup akan mati. Kita yang hidup hanya menunggu giliran. Kita yang di tinggal hanya diberi peringatan. Kita yang hidup hanya perlu berproses menjadi lebih baik saat menghadapi ujian dari-Nya.
Pemandangan paling romantis...

Baca Juga : Proses Takhnik Umaro

29 komentar:

  1. kalo udah lihat si kecil pasti emosi hilang dan senyum bahagia ya mba :D

    BalasHapus
  2. Hihi aku ngakak baca yang pita ngomelin bidan. Oya, adikku 2 kali melahirkan dokternya juga cuma datang buat jahit doang alias pas bayinya sudah lahir :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah ini beneran polisi India banget kwkwkw

      Hapus
  3. Ahh, bahagianya lahiran..semoga lancar dan sehat proses lahiran adeknya umaro ya pitaa..

    BalasHapus
  4. Aku baru dua minggu selesai melahirkan, jadi sensasi melahirkannya masih keingat banget. Kerasa banget leganya setelah nahan sakit mulet2 trus bayinya keluar, Alhamdulillah.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe masih berasa mules2nya yak mba hihihi

      Hapus
  5. Tfs Mbak^^ inspiring banget, salam kenal dari Bumil yang pengen lahiran normal juga^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangat lahiran normal, bukan karena nynyir sama lahiran SC. Tapi lahiran normal lebih banyak positifnya. Kalau memang alasan medis ya pasrah saja, yang penting anak dan ibu selamat dan sehat :)

      Hapus
  6. Aku nggak boeh ditemenin suami, mbak Pitaaaaaaa. Huhuhuhuhu. Peraturan RSnya, melahirkan ga boleh ditemenin keluarga. 😭😭😭

    Haruuuu
    Semoga nanti lahiran adiknya Umaro diberi kemudahan dan keselamatan semuanya, ya mbak Pita.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya, ada sebagian rumah sakit yang punya peraturan begitu terutama SC. Tapi heran kalau artis2 kok bisa ya suami bahkan fotografernya masuk hihihi

      Hapus
  7. Saya dong, pas lahiran nggak ada dokter yang datang. Cuma sama bidan yang pontang-panting karena ada pasien lain yang mau lahiran di sebelah saya. Hahaha.
    Btw, salam kenal mbak Pita. Suka banget sama gaya menulisnya. 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berrati mbanya di nilai lebih mandiri makanya di nomor duakan kwkwkw

      Hapus
  8. Baca ini aku setengah ketawa pas kamu marahin bidannya, ama suami yg lgs prgi pas subuh :p, tp jg jd berkaca2 liat foto umaro.. :) .. Sehat trus slama hamil kedua ini ya mba pita :)

    Eh kamu tuh sama kyk temenku deh. Yg dr blm nikah aja udh hobi ngelus2 perut seakan hamil. Tp kalo alasan dia supaya menyamarkan perut gendutnya yg kebanyakan makan hihihi :p.. Mnding dikira hamil gitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngelus-ngelus perut terbukti memberi peluang untuk dapat tempat duduk di kereta atau bus kwkwkw

      Hapus
  9. Wuiidiih... Penuh perjuangan dan percekcokkan ya mbak hihihii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seruuuuu emang pokoknya mah kwkwkw

      Hapus
  10. Aku udah dua kali nulis tentang pengalaman lahiran di blog dan memang gak terlupakan sih kisah kocak sama drama ngelahirin itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. betuuuuul, kisahnya selalu luar biasa

      Hapus
  11. Seruuu baca ceritanya, aku sih SC karena ngga kunjung merasa kontraksi smpai lewat HPL, jadi ga sedrama itu hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang penting ibu dan anak Selamat dan sehat

      Hapus
  12. melahirkan itu selalu menjadi cerita seru ya bagi ibu2..selalu heboh. semoga lekas dapat pengganti dedek umaro ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah adiknya Umaro launching tahun 2017 ini

      Hapus
  13. gedhe ya Umaro baby, anak2ku mungil2 bobot di bawah 3 kg semua, semoga proses kelahiran adek Umaro lancar ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya semoga yang kedua ini lancar... mesti belajar dari pengalaman, untuk banyak olahraga kwkwkwk

      Hapus
  14. What a cute baby!!!
    Semoga baby-nya sehat selalu.
    salam kenal.
    freddygunawan.com

    BalasHapus
  15. Salah satu tipe pasien dalam kisah-kisah tak terbukukan istri saya ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo bukukan biar kami para pasien bisa belajar memahami dari sudut pandang petugas kesehatannya hehehe

      Hapus