Hati-Hati Menulis Tema Parenting

Tau donk kalau jadi orangtuanya itu gak ada sekolahnya. Tapi ilmu mendidik anak bisa kita cari dan pelajari. Salah satunya lewat dunia Maya. Sejak memutuskan kembali nge blog (susah move on dari multiply) tema yang gue pilih adalah curhat. Entah curhat soal kehidupan, ataupun curhat soal anak karena gue mulai seriusin nulis lagi setelah Umaro lahir.

Sebetulnya urusan mengasuh anak bukan baru kali ini ajah gue jalanin. Bahkan sebelum menikah gue Udeh ngurusin ponakan-ponakan, trus klo ngumpul sama emak-emak yang curhat soal anaknya, sampai akhirnya gue terjun jadi pendongeng dan belajar banyak ilmu parenting dari berbagai komunitas.

Dulu gue mana ngerti istilah ASI eksklusif, gue kira bayi Udeh ajah di kasih sufor beres. Klo pergi-pergi praktis gak usah pusing cari tempat buat menyusui, terus sufor paling mahal paling bagus buat bayi dsb. Terus gue juga pernah di bully gara-gara upload foto keponakan yang baru berusia 10 bulan duduk di atas baby walker. Ada yang komen kok belum setahun sudah di kasih gula garam? Trus kok di duduki di baby walker dsb. Lah??? Rempong amat sih...

Tapi ternyata setelah gue menikah banyak banget hal-hal yang akhirnya gue pahami. Misal soal ASI eksklusif, MPASI homemade no gulgar dan sebagainya. Bahkan gak cuma soal asupan, soal stimulasi pun banyak juga ternyata ilmunya. Nah apa yang gue tulis berdasarkan pengetahuan dan pengalaman gue. Gak cuma berdasarkan prinsip sok idealis hihihi (serius gue mau ketawa).

Jadi pada akhirnya gue di cap sok idealis oleh barisan para realistis. Paling sering sih di sindir di status mereka terutama soal pemberian MPASI dan sufor. Baper? Iya sempet baper kok di sindir begitu. Katanya gue sok idealis karena baru punya anak satu, disangka gak ada kerjaan makanya ada waktu luang buat bikin MPASI homemade. Di bilang sombong karena punya asi melimpah dsb. Aduhai mamahe... 

Untuk bisa mendapatkan ASI cukup untuk Umaro gue gak duduk manis nunggu itu ASI datang sendiri. Sebelum Umaro lahir gue dan suami banyak baca-baca buku, artikel bahkan sampai bayar mahal untuk ikut beberapa seminar. Gak cuma itu, gue harus terus menstabilkan emosi biar asi gak seret. Ngerjain kerjaan rumah, gak bisa eksis, "terkurung" di rumah bersama si bayi, jauh dari keluarga besar, di telpon emak gak boleh begini gak boleh begitu demi ASI lancar (yang kebanyakan mitos dan berakhir berantem di telpon 😅). Katanya ASI eksklusif bisa untuk diet alami, tapi gue harus rela timbangan stabil karena untuk menyeimbangkan emosi gue butuh makanan manis kwkwkw. Semua itu gue anggap lebih mahal ketimbang beli sufor.

Jangankan nulis di blog, nulis di sosmed juga gak jarang di bully. Yah ini emang resiko hidup di dunia serba terbuka bahkan emang guenya sengaja membuka diri kwkwkw.

Kenapa gue nulis tema parenting?

Alasan gue gak lain dan gak bukan karena gue mau berbagi. Gue mau mematahkan banyak mitos. Gue gak perlu jelasin satu persatu dengan ngetik ulang terus pertanyaan yang sama seputar mengasuh Umaro (tinggal share link). Gue berharap banyak generasi emas yang terbentuk dari pendidikan tepat sedini mungkin. Dan yang lebih utama gue mau mendokumentasikan cara gue mengasuh Umaro. Entah bisa di baca ulang sebagai pengingat saat gue lupa saat mengasuh adik-adiknya. Atau mungkin sekedar evaluasi, bahkan mungkin biar umaro kelak bisa membaca bagaimana emaknya mengunyel-unyel dia dari brojol Ampe gede 😂

Dan apa yang gue tulis semua based on data dan juga pengalaman. Gue gak asal nulis meski sebetulnya blog ini sih memang untuk curhat. Tapi gue punya harapan curhat gue bermanfaat, makanya data penting. Bahkan gue bela-belain ikut seminar yang berbayar untuk bisa memaparkan tulisan yang bukan sekedar katanya-katanya. Tapi jangan harapkan gue memaparkan data-data seperti nulis makalah kuliah gak kwkwkw.

Pokoknya nulis tema parenting emang harus hati-hati. Lebih tepatnya menjaga hati para ibu yang mudah baper (termasuk gue). Meski telat menyadari bahwa menulis tema parenting gue harus siap mental menghadapi nyinyinyers insya Allah tekad gue buat tetap nulis tema parenting masih kuat. Hehehe Peace bro Anda sist 😘😘

12 komentar:

  1. Eh siapa bilang gak ada sekolah buat orang tua?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada, tapi online dan home schooling hihihi

      Hapus
  2. Semangat nulis terus mahmud... Tulisan mu Kan ku jadikan pedoman dalam mengasuh anak kuh. Heheee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga kamu gak salah pilih guru nak kwkwkw

      Hapus
  3. Ada sekolah orang tua sekarang lewat seminar dan via WA groupnya Ibu-ibu Profesional loh, Pita.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya itu sekolah online atau homeschooling hihihi

      Hapus
    2. Ada kok yang ga online.. Sudah pernah ikut PSPA mbak? Program Sekolah Pengasuhan Anak yg diampu Abah Ihsan?

      Hapus
  4. Haha aku termasuk yang baper kadang kalo baca-baca tentang parenting. Tapi akhirnya bersyukur juga sih jadi nambah ilmunya, ga cuma stag di tempat aja.

    BalasHapus
  5. Aku niatnya berbagi pengalaman. Sejauh ini baik2 saja. Semoga selanjutnya juga demikian.

    BalasHapus
  6. Indonesia emang gtu, minat baca minat nulis rendah tapi hobi nyinyir. udah tulis aja apa yg lo bsa tulis suatu saat juga orang2 yg nyinyir bakalan ngebenerin omongan lo..

    BalasHapus
  7. Aduh, saya langsung Baper waktu temen share feature image diatas, mbak Depita. Secara blog saya juga bertema parenting :).

    Setuju deh, kalau nulis tema parenting di blog personal memang sebaiknya based on reality ya; nggak sekedar menjaga nynyiers si, tapi menurut saya teori parenting tu saat diterapkan bisa berbeda-beda, baik hasil terlebih stepnya.

    Oya, salam kenal ya; sepertinya saya baru sekali mampir di rumah mbak Depita ni :)

    BalasHapus
  8. Ternyata begitu ya mbak jadi orang tua. Terimakasih share ilmunya. Salam kenal mbak phita

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Blogger FLP

Kumpulan Emak Blogger

Female Blogger Banjarmasin

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan