Follow Us @curhatdecom

Selasa, 22 November 2016

Tips Mengatur Biaya Pengeluaran Popok Bayi


Pagi ini sampah kembali menumpuk. Di antara plastik-plastik tersebut berisi Pospak (Popok Sekali Pakai) sisa Umaro. Pernah iseng menghitung-hitung pengeluaran umaro khusus untuk penggunaan Pospak ini. Kalau di turutin ideal (5 jam sekali ganti) sehari bisa 4-5 kali ganti. Kebutuhan sebulan berarti 150pcs pospak. Yang kalau di Banjarmasin Pospak paling murah satuannya Rp 1600 berarti pengeluaran khusus untuk pospak sebulan adalah Rp 240.000,- dan per tahun Rp 2-3 juta.

Tapi bukan sekedar angka-angka sih yang gue pikirin. Mikir juga itu sampah isi pospak kasihan juga sih sama tukang sampah yang mendapati sampah berupa “kotoran”. Trus belum lagi suami juga pernah share tentang penguraian sampah Pospak yang membutuhkan waktu lama banget.

Tapi pasti hal mendasar di kepala emak-emak dalam menentukan popok anak adalah “HEMAT” hehehe. Tapi jelas kalau yang hemat ternyata tidak nyaman buat anak pasti emak-emak juga akan berpikir ulang kan.

Alhamdulillah Umaro gak mesti merk tertentu Pospaknya :D

Sejak umaro lahir, di rumah sakit kami menggunakan Pospak yang disediakan RS dengan jumlah terbatas. Karena mikir juga sih kalau bawa popok kain for newborn gimana cara cucinya? Dan karena Umaro harus rawat inap lebih lama serta memang newborn sering Pup jadinya harus beli pospak sendiri. Setelah keluar rumah sakit baru deh di rumah pakai popok kain, dan baru pakai pospak kalau keluar. “Loh emang Umaro waktu newborn udeh kemana?” hihihi Umaro udah banyak jalan-jalan dari newborn sampai sekarang.

Sebelum Umaro lahir sebetulnya gue udah nyetok Clodi (Cloth Diapers). Secara harfiah artinya popok kain juga sih. Tapi bentuknya gak seperti popok kain yang untuk newborn itu loh. Yang ini tebel, ada insertnya tapi waterproof. Bundaro Umaro dulu aktifis lingkungan hidup, jadi suka kebawa dengan semangat Go Green hehehe. Pengennya sih kayak orangtua jaman dulu gitu loh, pakai celana biasa. Tapi Hayati lelah Bang kalau di suruh bolak balik nyuci popok, seprei atau ngepel karena si Baby pipis dimana-mana hihihi.

Clodi yang ada kancingnya ini bisa di sesuaikan dengan size bayi :D

Kekurangan Clodi ini kalau kelamaan bau pesing ciiin. Trus kalau kepenuhan berat dan emang pada akhirnya rembes meski waterproof. Sedangkan kalau malam kami bertiga (Ayahro, Umaro, dan Bundaro) tidur udeh kayak kebo kwkwkw. Trus kalau bepergian gak praktis ajah sih bawa-bawa clodi “kotor” hehehe. So akhirnya di mix deh. Dan agar pengeluaran gak bengkak ini tips ala-ala Bundaro:

Beli Dalam Jumlah Banyak
Nah kalau beli Pospak sebaiknya jangan beli yang isinya sedikit-sedikit. Beli sekalian yang isinya banyak karena harganya jauh lebih murah. Tapi kalau mau coba khawatir gak cocok bisa beli kemasan paling kecil atau sachet dulu.

Beli Online
Nah ini kemaren gue terapkan pas mudik. Males bawa Pospak dari sini ke Jakarta, jadi mending gue pesan online memanfaatkan juga promo free ongkir hehehe. Eh tapi emang entah kenapa beli online di e-comers kok ya pada murah-murah ya. Tapi pastikan tanggal kadaluarsanya ya, dan cari penjual yang memang track record nya bagus.

Beli di Pasar Tradisional
Beli pospak gak mesti di pasar modern atau swalayan kok. “Tapi kan Pit di swalayan sering ada promo.” Di pasar pun juga sering ada promo, serius deh. Gue kemaren iseng sih nyoba pas ke pasar tradisional pas pospak Umaro habis. Tanya-tanya sepuas hati, malah minta di itungin harga per Pcsnya hehehe. Dan penjualnya kadang menawarkan produk yang lagi promo. Karena emang kalau promo biasanya dari supliernya bukan sekedar diskon Toko. Jadi kalau di swalayan lagi promo, di pasar tradisional juga ada kemungkinan promo. Atau bisa juga sih beli di Toko susu atau perlengkapan Bayi. Tapi kalau di Pasar kan bisa sekalian belanja kebutuhan dapur hehehe.

Enaknya Clodi bisa sekalian buat celana renang. Eh tapi Insertnya di lepas dulu yak :D

Mix dengan Clodi

Nah itu dia tips dari Gue mengatur pengeluaran popok. Karena di mix dengan Clodi, lumayan lah ya jadi butuh Pospaknya Cuma 1pcs/hari. Jadi sebulan sekitar 30-35 pcs. Pengeluaran gak bengkak-bengkak amat. Insya Allah Flat sampe Umaro punya adik karena Clodi nya bisa di wariskan hehehe.

12 komentar:

  1. Pake clodi ribetnya kalo pup hiks. Kudu langsung dicuci dan ga bisa langsung kering. Ah aku masih setia pospak -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih, makanya gak bisa klo cuma punya dua. Dan punya mesin cuci ada pengeringnya (asal gak ada pemanasnya) akan sangat membantu hehehe

      Hapus
  2. Ka pita.. tanya dong, idealnya harus punya brpa clodi biar ga kejar tayang amat buat cuci keringnya??

    BalasHapus
    Balasan
    1. 8 udah paling aman, asal gak numpuk nyucinya dan punya pengering (pengering mesin cuci 2 tabung jangan yang pakai pemanas pengeringnya. Sehari umaro klo gak Pup bisa 2-3 Clodi. Malam pakai Pospak

      Hapus
    2. Yg bisa masuk mesin pengering, inner nya aja atau sama clodi2nya??

      Hapus
    3. Semuanya mba, tapi pakai kantong laundry ya biar gak rusak hehehe.

      Hapus
  3. Clodi disini nggak begitu ngehits..karena ibu2nya pada sibuk kali ya...jadi ttp yang sekali pake mbak yang ttp dipake..

    BalasHapus
  4. Kalau saya, kebutuhan pospak nggak terlalu banyak banget, mbak. Paling dia pake pospak pas bepergian. Kalo di rumah seringnya cuman pake celana biasa. Emang agak rempong sih kalo dia sering pipis dimana2. Tapi kalo pas hawanya dingin ya dipakein pospak.

    Kalau malam, alhamdulillah dia malah jarang ngompol. Paling hanya sekali saja.

    Dulunya sih niat pingin beli clodi, tapi setelah ngitung2 lebih murah dan efisien mana, akhirnya sementara pospak saja. Karena, anak saya yang pertama, umur 1,5 th sudah nggak mau pake pospak kalo pergi. Lha ini adiknya 15 bulan juga udah risi kalo dipakein. Hihihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau aku gak sanggup bolak balik ngepel mba, trus kami kan kalau solat di semua ruangan bergantian. Nah klo pipis meski di pel kan tetep ada rasa gak enak gitu

      Hapus
  5. Aku udah beli clodi. Rencana juga mau gonta ganti clodi sama pospak.Tapi makin ke sini pake clodi males nyuci kalo pas pup. Susah ilang warnanya. Ini terpaksa pakai pospak. Ya, memang agak boros sih. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya tantangannya emang rasa malas hehehe... untuk bekas pup biasanya aku rendam dulu. Pakainya sabun cair bukan sabun bubuk ya. karena sabun bubuk sisa detergennya banyak. Dan bisa bikin ruam

      Hapus