Pijat Aman Saat Hamil Di Nakamura

Dari hamil sampai sudah melahirkan tetep seneng di pijat

Siapa yang suka dipijat? Gue ngacung pertama deh hehehehe. Karena emang gue suka banget dipijat. Dari jaman gadis rutin manggil tetangga yang bisa pijat, kalau lagi demam cuma di kerokin terus pijat besoknya sembuh. Apalagi kalau lagi ngumpul bareng temen-temen organisasi. Wuih gue paling lihai nyari tangan-tangan yang pintar pijat. Dan orang-orang itu biasanya mencari tempat duduk agak jauh dari gue kalau lagi rapat kwkwkw (takut dipalak pelanggan gretongan).

Tapi emang di pijat tuh rasanya menyenangkan. Berasa ada yang membelai mesra kwkwkw. Dan jangan pernah bandingkan pijat dari tangan profesional denganTA mesin pijat ya. Beda banget rasanya. Iyalah yang satu pijat pakai hati, yang satu gak punya hati kwkwkw.

Nah semenjak pindah ke Banjarmasin gue gak pernah lagi tuh dipijat. Sesekali sih suka dipijetin sama suami (kebalik yak?). Karena gue belum tahu tempat pijat beneran, pijat yang gak macam-macam, dan pijat yang bukan kedok. Selain pengalaman menyenangkan gue punya pengalaman buruk soal pijat memijat.

Dulu waktu Baksos dari kampus ke sebuah daerah, gue pernah panggil tukang pijat karena emang badan udah rontok banget 2 minggu baksos. Tapi rupanya tukang pijat ini gak sembarangan. Setiap prosesi pijatnya ada ajah mantra-mantra yang di ucapkan. Ternyata malamnya gue ngerasa di "ganggu" gitu deh. Gak cuma gue sih, teman-teman yang lain juga mengalami.

Kejadian gak menyenangkan lainnya saat gue sama temen gue trip ke Jogja. Karena hujan (kami sewa motor) kami berteduh dan pas di depan sebuah panti pijat. Semula biasa ajah sih, cuma kok ya yang pijat semua seksi-seksi dan yang keluar dari bilik kebanyakan om-om. Gak bermaksud suudhan tapi emang ngeri sih ya ini salah satu panti yang aneh-aneh gue sama temen gue memutuskan untuk pergi (padahal hujan).

Dan akhirnya moment dipijat di perantauan terlaksana saat gue hamil Umaro usia 6 bulan. Banyak mitos yang bilang kalau lagi hamil gak boleh pijat. Tapi tahu gak siiiih rasanya jadi orang hamil?? Ini badan semua tulangnya kayak bautnya pada kendor.

Kekhawatiran tetap ada sih walaupun banyak juga yang bilang itu mitos belaka. Makanya yang gue dan suami lakukan pada saat itu pertama-tama adalah mencari tempat pijat yang banyak direkomendasikan. Pilihan kami jatuh pada Nakamura Banjarmasin. 
Nakamura Banjarmasin Jl. Pangeran Antasari 1 N0. 1-3 (depan Mitra Plaza BJM/Grand Palace)
(0511) 3361269

Setelah melihat bentuk bangunannya, ditambah yang parkir banyak mobil-mobil sempet khawatir nih kalau ini tempat pijat mahal. Tapi suami bilang waktu itu gak papa, mahal asal nyaman dan aman buat gue dan umaro dalam perut. Setelah masuk ke loby nya disambut mbak-mbak yang pakai kimono cantik dan ramah. Yang paling penting resepsionisnya baik dan sabar hehehe. Karena waktu itu gue gak langsung mengiyakan, tapi tanya-tanya dulu tentang kondisi kehamilan, malah minta di kasih lihat dulu ruang Terapinya sebelum deal.

Bener ajah gue di ajak melihat-lihat ruangan Terapi yang terdiri dalam 3 level. Umum, Semi privat dan Privat. Yang umum ini isinya 4-6 pasien per ruangan. Yang Semi Privat isinya 2 orang pasien. Dan yang Privat isinya 1 orang pasien. Karena gue berdua suami, pilih yang 2 orang juga sama ajah sih sama yang umum. Ya udah ambil yang umum deh.

Berani ambil yang isinya rame-rame karena memang pijatnya kering. Gak ada adegan buka-bukaan hehehe. Sempet ragu juga sih, pijet kering apa enaknya? Ternyata tetap nyaman dan menyenangkan hehehe.

Waktu itu gue ambil paket pijat seluruh badan. Tapi karena gak bisa tengkurap bagian punggung dipijat dalam kondisi duduk. Lagi-lagi tetep memuaskan rasanya deh. Dan sebelum dipijat terapisnya menawarkan untuk di tensi terlebih dahulu. Gue tanya kenapa? Rupanya kalau dalam kodisi tensi tinggi tubuh gak boleh dipijat (wah ilmu baru nih). Dan pasien diminta tanda tangan semacam surat persetujuan untuk diterapi. Wih bener-bener kelihatan profesional banget deh.
Loby nya berasa di jepang beneran nih

Oh iya, disini terapisnya bisa pilih loh. Diutamakan yang perempuan dipijat perempuan dan laki-laki dipijat laki-laki. Jadi suami aman melepas isterinya pijat, dan terutama isteri aman melepas suami pijat meski tanpa pengawasan kwkwkw (apa sih).

Suasana ruang terapi pun sangat nyaman (sayang no capture foto di dalam demi menjaga privasi pasien). Agak dibuat redup dan diiringi musik seruling dengan suara gemericik air. Rasanya relaks banget dan enak banget buat tidur (dipijet biasa ajah enak buat tidur apalagi suasana mendukung). Dan enaknya meski ketiduran gak dibangunin (tau ajah nih pelanggan Kebo). Tambah Asik lagi bangun tidur langsung ditawari minuman hangat hehehehe. Pilihannya teh, jahe dan air mineral. Gue pun pilih jahe sementara suami pilih teh hehehe.


Sebetulnya apa sih bedanya Nakamura dengan tempat pijat lain. Dari namanya yang memang Jepang banget, terapi di sini memang dilandasi ilmu Seitai (penyelarasan tubuh) dan Tsubo Therapy (akupresur Jepang). Manfaat dari terapi ini ternyata gak cuma buat ngilangin pegel loh, tapi banyak. Antara lain:

  • Menghilangkan stress, lelah fisik, memperlancar peredaran darah, pegal-pegal pada otot, sendi, pundak dan pinggang. Menstabilkan Tekanan Darah, Migrain, Insomnia/Sulit Tidur, Menyehatkan Organ Dalam seperti: jantung, lever, ginjal, lambung, dll, Meningkatkan Daya Tahan Tubuh.
  • Membantu masalah pria: meningkatkan gairah seks, ejakulasi dini.
  • Membantu Permasalahan Wanita: Mens tidak teratur, mens sakit, menopause, ketidaksuburan.
  • Untuk Anak: Meningkatkan Konsentrasi, kemampuan belajar, daya ingat dll.
Paketnya memang lengkap ya dari dewasa (wanita dan pria) sampai anak-anak. Dan asyiknya lagi nih dengan jadi member ada harga khusus loh (20% diskon). Dan member gak eksklusif dipakai satu orang. Bisa untuk dua orang satu member. Meski rasa Jepang tapi harga tetap lokal hehehe.


Ikutan Yuuk Nakamura Writing Competition 

16 komentar:

  1. Wah ternyata saat hamil terus di pijet itu aman ya?
    Oh iya di Bekasi ada nggak ya?
    Jadi berasa di Jepang hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya aman tapi ada titik2 yang gak boleh di pijat karena syarafnya nyambung ke perut/rahim. Makanya yang pijat harus yang profesional. Bekasi mungkin ada mba, cabangnya tersebar kok di indonesia :)

      Hapus
  2. aku sampai hari ini belum ada pijit-pijit selama hamil. padahal badan udah rontok banget rasanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo pijet mba biar relaks hehehe

      Hapus
  3. Wah, enak kayaknya ya mbak.
    Ranger harganya Berapaan ya? Pengen mampir deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harganya untuk seluruh badan 2jam 145rb di kamar reguler. Kamar vip 195rb mba

      Hapus
  4. Pengen donkk.. jd pengen di pijit nih

    BalasHapus
  5. Kalau ke Banjarmasin pijat ah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di tunggu persinggahannya di banjarmasin

      Hapus
  6. kalo hamil aku juga sring dipijat dan emang enak, cuma gak boleh di bagian perut ya

    btw, aku lebih suka templet yang lama say

    BalasHapus
    Balasan
    1. Perut sama di kaki ada syaraf yang langsung ke perut mba. Jadi gak sembarang pijat hehehe...

      Template yang lama mah atuh kesian yang lihat fotoku kwkwkw

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Blogger FLP

Kumpulan Emak Blogger

Female Blogger Banjarmasin

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan