Perlunya Me Time dan We Time untuk Menjaga Kesehatan Jiwa | Kamar Buku is We Choice





 Oeeeeee...Oeeeee....Oeeeeee....

Menikmati peran sebagai ibu baru rasanya ituuuuu... ya gitu deh hahaha (silahkan coba sendiri deh). Pengen ngeluh? Manusiawi tapi buat apa juga cuma mendramatisir keadaan hahaha. Gue Cuma membisikkan mantra kecil kepada diri sendiri “Pit, sekarang umaro akan sering minta digendong sabarlah. Suatu hari nanti bukan hanya tidak kuat digendong, bayi kecil loe itu suatu hari nanti sudah lari kesana kemari tidak mau digendong. Saat itu loe akan kangen.” #plak

Tapi ya itu tadi, manusiawi loh merasa lelah. Tapi gue bersyukur karena ternyata punya partner hidup yang luar biasa (kalau doi baca bisa ge-er kwkwkw). Selain sesekali mau direpotkan ikut momong Umaro, suami juga ngerti banget kalau ibu rumah tangga butuh lebih banyak piknik #modusEmakEmak. Dari baru nikah sampai hamil dan umaro lahir suami memang sering ngajak isterinya yang baperan ini jalan-jalan. Kalau tidak bisa ke tempat yang jauh, sekedar jalan-jalan dengan motor keliling kota saja sudah sangat di syukuri loh.



Nah sekarang kesempatan jalan-jalan semakin minim memang. Pekerjaan kantor suami makin banyak, sedang di rumah setrikaan dan cucian bundanya Umaro yang semakin banyak hihihi. Tapi selain “Me Time” sebetulnya kami berdua juga butuh “We Time” alias waktu untuk berduaan saja. Yah jangan ngarepin makan malam romantis dengan lilin-lilin remang-remang. Kami mah cukup duduk manis berdua di Kamar Buku ditemani minuma hangat ataupun dingin, dan yang tidak ketinggalan adalah CEMILAN.


Hahaha... cemilan itu wajib ada loh di rumah kami. Apalagi ada busui alias ibu menyusui. Yang setiap habis di sedot langsung laper dan baper. Sebelum hamil memang gue udeh di vonis obesitas (halah bilang ajah gendut :p). Meski hamil gak bikin naik berat badan terlalu banyak, dan setelah menyusui sudah kembali normal timbangan gue tetep belum dinyatakan aman hiks.

Makanya gue harus pinter-pinter pilih cemilan yang sehat, rendah kalori, dan bikin awet kenyang. Kadang kalau lagi rajin gue bikin Overnight Oat, dan mengganti nasi dengan makan Oat. Tapi seiring pertumbuhan umaro yang dulu doyan tidur sekarang doyan cari perhatian waktu untuk bikin cemilan semakin berkurang.

Dan apalah itu teman-teman Facebook ngetag Oatbits di timeline. Aduh gue gak bisa liat orang pamer makanan di facebook, bikin baper euy. Daripada penasaran akhirnya gue berburu si cemilan yang katanya sehat ini. Tiga minimarket gue datangi, tapi ternyata disana gak ada. Bukannya putus asa gue semakin gencar nyari. Dan akhirnya dapat di Supermarket disalah satu mall. Inilah salah satu kelemahan tinggal di luar pulau jawa. Suka susah dapetin akses makanan yang kekinian.

Banyak variant rasanya loooh...
Sebenernya gue tau ada banyak cemilan yang terbuat dari oat di pasaran. Tapi katanya itu produk import, dan udah pasti gak ada label halal nya. Nah makanya ini yang gue suka dari Oatbits. Karena alhamdulillah sudah dijamin halal oleh MUI. Cek ajah labelnya.

Kembali ke kebiasaan kami menghabiskan waktu berdua (mungkin nanti jadi bertiga, berempat, berlima dst) di Kamar Buku. We time sama perlunya loh dengan Me Time. Kalau Me Time untuk menjaga kewarasan (alias emosi diri) sedang We time untuk menjaga keharmonisan bersama pasangan/keluarga.


Ngomong-ngomong tentang kamar buku. Dari sebelum menikah gue emang gila buku. Bukan Cuma suka baca, tapi gue juga mengoleksi dan merawat buku-buku itu. Bahkan saat harus meninggalkan Jakarta dan tinggal di Banjarmasin buku-buku itu gue bawa (karena kalau ditinggal di Jakarta buku itu tidak ada yang merawat.

Total koleksi gue mecapai 500 lebih buku fiksi dan nonfiksi dan 200 lebih untuk komik. Meski sebetulnya buku-buku itu ada di ruang tamu, namanya tetap kami sebut kamar buku. Iya dulu soalnya buku-buku itu ada di kamar gue. Dan gue jadi pengen banget nyiptain sebuah ruang yang gak Cuma nyaman buat orang yang baca buku tapi juga nyaman buat si buku itu sendiri.


Kalau tanya ke temen-temen deket gue pasti deh tau banget kalau gue paling “pelit” minjemin buku. Habisnya kalau dipinjemin kadang gak kembali atau ada ajah yang suka lipat-lipat untuk menandai halaman. Gue punya cita-cita bikin Taman Bacaan Masyarakat. Saat ini sedang merintis kecil-kecilan (dulu pernah bikin di depok).

Resiko berpindah-pindah dan “pelit” sama buku-buku gue akhirnya gue putuskan taman bacaannya adalah di TPA komplek rumah gue. Disana selain pusat kumpul anak-anak dan masyarakat terdapat ruang yang bisa dimanfaatkan untuk taman bacaan. Lagipula ternyata buka taman bacaan dirumah gak memungkinkan, karena ada baby.


Gue berharap minat baca masyarakat disini bisa terbentuk sedini mungkin. So di masa yang akan datang akan banyak rumah-rumah yang menyediakan kamar buku.



6 komentar:

  1. berarti kalau buat taman bacaan, beli bukunya dua dong, mbak. satu khusus buat dipinjamin. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba Antung, makanya kalau ada bookfair moment banget deh hehehe

      Hapus
  2. Salah satu pesan yang saya tangkap dari tulisan ini adalah: makanan enak tetapi sehat adalah salah satu cara untuk menghargai keringat seorang ibu... (Emak Umaro pasti lagi negmil Pizza saat ini :-P)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyalaaaah kalau cemilannya berbahaya entah bisa berapa BB ku saat ini kwkwkw

      Hapus
  3. biskuit enak nih ;).. kenyangnya lama kalo makan oatbits ;)..

    kalo ngomongin buku, aku juga paling suka baca dr dulu mbak.. sayangnya sjk nikah banyak buku2 yg ga bisa dibawa k jkt memang, krn g ada ruangan utk nyimpen, sementara di rumah ortu di medan, kita punya perpustakaan pribadi.. makanya aku lbh prcya buku2ku disimpen di sana, walo kdg kangen sih pgn baca ulang.. yg di jkt ini cuma segelintir buku2 yg aku beli sesudah nikah.. tp udh niat mau bikin rak khusus utk buku nanti, biar ga disimpen gitu aja di lemari.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ih enak itu sih kalau keluarga yang di titipin suka buku juga. Kalau aku malah dah hampir di loakin di tinggal di Jakarta hiks

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Blogger FLP

Kumpulan Emak Blogger

Female Blogger Banjarmasin

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan