Mesin Jahit Mini Sebagai #SolusiRamadan | Berlebaran Dengan Baju Handmade


Dunia ini begitu nyatanya, sampai-sampai gak berani berandai-andai jadi cinderella yang ketemu ibu peri super dan baik hati yang bisa mengabulkan segala permintaan walaupun Cuma setengah hari kwkwkw. Tapi meski bukan di negeri fantasi, dunia nyata telah memberikan kita berbagai macam kemudahan lewat berbagai tekhnologi maupun barang yang berguna dan gak semahal yang kita bayangkan.

Sejak menikah awal tahun 2015 gue ikut suami tinggal di kota Banjarmasin. Namanya pindah ke tempat yang baru, segala penyesuaian terjadi. Selain menyesuaikan diri dengan status isteri, menyesuaikan diri dengan kondisi jauh dari ortu, termasuk menyesuaikan diri dari lingkungan baru.

Waktu masih tinggal di Jakarta segalanya amat mudah dijangkau, apalagi sudah hapal seluk beluk nya (iyalah 26 tahun jadi penghuni Jakarta Bo!). Dan disini saking “buta”nya dengan lingkungan, akhirnya kalau mau nyari apa-apa
gue kebingungan. Tapi sekarang mah jaman canggih ya, asal gak gaptek (eh gue masih gaptek deh tapi gak parah kok) tinggal buka smartphone terkoneksi internet (untung bukan tinggal di pedalaman) dan tadaaaaaaaa... ada berjuta e-comers menawarkan kemudahan mendapatkan berbagai barang yang dicari hehehe.

Bersyukur gue ini mewarisi tangan-tangan terampil dari kedua orangtua. Emak terampil bikin kue, dan babeh terampil kerajinan tangan. Tapi biar begitu gue masih punya kelemahan, yaitu gak bisa jahit menjahit. Padahal dari SD gue paling sering menemui kasus celana robek (gadis apalah gue ini kwkwkwkw), tapi kalau di suruh jahit celana dengan modal jarum sama benang ajah gue mah nyerah.
Dan ternyata, tulang rusuk gue alias suami juga punya hobi sama. Yaitu ngebolongin celana kwkwkw. Biar kata isterinya pinter ngehidangin makanan, kue dan cemilan. Pinter bikin rak sendiri di dapur. Pinter getok dinding pake paku buat pasang jemuran sendiri, tapi maaf ya sayang jahitan tangan isterimu bagaikan semut yang bubar jalan saat berbaris hehehe.

Jadilah gue membutuhkan alat yang namanya MESIN JAHIT. Kakak gue nomor dua kebetulan penjahit, yah gue tahulah itu benda amat sangat berguna buat gue. Karena sering jadi pelarian kalau gue ngerobekin celana (lagi). Tapi jaman dulu mesin jahit tuh mahal-mahal. Udah gitu adanya yang gede. Mana ada yang harganya di bawah 700rb.

Tapi itu tadi, tekhnologi gaaaaan. Sekarang mah mesin jahit murce alias murah ceria. Yah untuk perbantukan skala rumah tangga kayak gue mah cukuplah. Apalagi dengan kondisi suami yang berpotensi bermutasi ke berbagai daerah. Kalau yang mini-mini praktis di bawa pindahan. Gue lihat di ruparupa.id ada mesin jahit mini merk Kris harganya gak sampai 500rb.




Dan sekarang di moment ramadhan ini, kehadiran mesin jahit bisa sangat membantu. Meski tak bisa bekerja bak ibu peri yang pakai hitungan detik, setidaknya si mesin jahit bisa sangat berjasa. Ya tau lah klo ramadhan ini kan momentnya banyak orang berharap ada pakaian baru untuk hari raya. Yah gak baru juga gak papa sih.

Cuma kebetulan waktu nikah banyak dapet kain sebagai hadiah. Nah bingung belum di jahitkan. Cuma belum nemu penjahit yang pas di Banjarmasin. Sekalinya udah nemu, ya ampuuuun udah telat. Mereka udah kebanyakan pesanan hiks.


Tinggal tempel Pola ke Kain, potong, trus jahit deh hehehe... 

Nah, mesin jahit mini bisa sangat berguna nih. Gini-gini dulu gue pernah belajar jahit sama kakak gue yang penjahit itu. Cuma ya... gue nyerah di rumus-rumus bikin pola kwkwkw. So solusinya gue minta kirimin pola dasar baju-baju gue dari Jakarta. Baju pengantin gue dulu yang jahitin doi, jadi bisa ajah dipakai lagi polanya hehehe. 


So, dari sekian barang rumah tangga yang sangat membantu gue adalah si Mesin Jahit portable/mini. Biasanya benang bawaan mesin jahit ini emang kualitasnya gak oke. Tapi tinggal beli yang kualitasnya oke di toko perlengkapan jahit, maka baju lebaran handmade siap digunakan di hari raya (kalau mesin jahitnya kebeli kwkwkw)

2 komentar:

  1. Xixixi...kirain sdh punya mesin jahitnya...!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya aku udah punya kok mba gesang... Hehehe

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Blogger FLP

Kumpulan Emak Blogger

Female Blogger Banjarmasin

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan