Follow Us @curhatdecom

Rabu, 25 Mei 2016

10 item Optional Dalam Merawat Baby

Setelah sebelumnya share list wajib menyambut baby new born. Nah simak list Optional berikut saat merawat Baby New Born. Namanya juga Optional, jadi bisa jadi kamu butuh bisa juga nggak. Jadi disesuaikan dengan kebutuhan ya.
  1. Bantal menyusuiSeberapa penting punya bantal menyusui ini? Lumayan penting sih buat gue. Bisa ajah sih pakai bantal biasa. Tapi penggunaan bantal khusus menghindari penyebaran kotoran. Misal saat menyusui tau-tau baby “bocor”. Kan kalau gak pakai diapers, otomatis bantal kotor. Dan lagi bantal yang memang didesain khusus ini memberikan kenyamanan yang berbeda dengan bantal biasa. Bentuknya yang menyerupai bantal leher versi besar, mencegah bantal bergeser saat digunakan. Model tertentu bahkan sudah dilengkapi dengan pengikat di belakang dan kantong serbaguna.
  2. Perlengkapan ASI PerahPompa ASI jelas sangat dibutuhkan terutama untuk ibu yang bekerja. Sempet kepikiran ngapain juga gue punya beginian. Wong sehari-hari di rumah ajah. Tapi ternyata awal-awal baby Umaro lebih banyak tidur. NgASI nya belum banyak seperti sekarang. Sedangkan ASI gue melimpah. Hasilnya PD bengkak dan sakit. Belum lagi kadang “bocor” akhirnya bikin badan basah kuyup. Nah pada saat itulah Pompa yang emang udah sedia (boleh lungsuran) ini berguna. Untuk penyimpanan di freezer, bisa menggunakan botol kaca atau plastik penampung khusus ASI. Gue lebih suka pakai plastik. Selain praktis bisa di tulis tanggal pakai spidol permanen, juga bersahabat buat freezer gue yang kecil. Jadi muat banyak. Nah untuk pemberian ASI perah ke Baby Umaro, Abu Umar melarang penggunaan Dot. Kenapa? Hasil searching-searching, DOT bisa membuat baby bingung puting bahkan bisa mempengaruhi produksi ASI. Kalau gak pakai dot, terus ngasihnya pakai apa? Karena Umaro masih new born ASIP nya diberikan pakai Pipet. Tapi harus siap mental, pakai pipet di depan umum berakibat pada persepsi negatif orang awam. Dikiranya baby sakit gak bisa nyedot dot atau puting kwkwkw. Selain pipet, bisa menggunakan Cupfreeder, gelas, atau sendok.
     
  3. Breastpad WashableFungsi benda yang satu ini adalah menampung rembesan ASI agar tidak sampai tembus ke pakaian mirip seperti pembalut. Ada dua jenis breastpad di pasaran, ada yang sekali pakai ada yang bisa dicuci dan dipakai berulang kali. Untuk yang bisa dicuci ulang yang banyak di pasaran merk nya Avent. Tapi setelah di bandingkan dengan merk GG (beli Online) lebih bagus GG. Daya tampung maksimal, dan ada lapisan anti air yang mencegah rembes. Kalau gue sih suka yang bisa di cuci, lebih murah (mahal di awal) selain itu juga Go Green.
  4. Breastpad sekaligus penampung ASIBagi sebagian ibu (termasuk gue) saat memberikan ASI ke anaknya, puting sebelahnya juga terkadang ikut keluar ASI. Nah kalau pakai breastpad biasa jelas ASI terbuang percuma. Tapi dengan penampung ini, ASI bisa di tampung dan disimpan. Bahkan bisa mentreatment puting ibu yang “masuk”. Yang gue Pakai Merk Medela harganya sekitar 250rb. Biar mudah beli Online ajah. Soalnya belum banyak orang ngerti barang ini. Merk lainnya yang bisa dibeli adalah Dr. Brown, atau Avent Philips.
  5. Slaber/celemek makanWaktu dapet lungsuran slaber/clemek makan, sempet kepikiran ini mah kepakenya masih lama. Paling kepakai pas Umaro MPASI. Tapi ternyata ini kepakai juga pas bayi NgASI. Apalagi Bayi yang yang masih belajar minum, kadang blepotan. Biar gak repot gonta ganti baju ciiin...
  6. CLODI (Cloth Diapers)Sebagian bayi gak cocok Pakai diaper sekali pakai. Kalau pakai Popok, selain harus sedia banyak, ibu juga harus rajin nyuci biar gak habis stock. Belum lagi Baby jadi sering nangis kalau pakai popok yang sebentar-sebentar basah bikin baby gak nyaman. Nah dari awal gue putuskan Pakai CLODI (Cloth Diapers). Yang gue pakai merk GG (sama kayak merk breastpad), bahannya lembut. Pakai Clodi terkesan mahal, tapi di awal ajah kok dibandingkan pakai Diapers sekali pakai pakai clodi jauh lebih murah. Dan lagi lebih go green karena meminimalisir sampah. Tambah hemat karena bisa disimpan kalau punya anak lagi gak usah beli lagi.
  7. Timbangan gantung. Salah satu indikator anak pertumbuhannya baik adalah dengan bertambahnya berat badan. Nah tapi kan repot kalau harus bolak balik fasilitas kesehatan buat nimbang. Belum lagi kalau emak-emak kayak gue yang kemal (kepo maksimal) hahaha. Nah timbangan model gini efektif juga kok. Murce alias murah ceria. Cuma sekitar 30-100rb harganya. Daripada beli timbangan baby yang kepake sebentar, timbangan ini juga bisa kepakai kalau mau nimbang barang. Bahkan kalau mau bisa bikin posyandu sendiri di rumah kwkwkw.
  8. Timbangan digital dewasa. Ini penting juga buat mommy mengontrol berat badan. Busui emang gak boleh diet, tapi juga gak boleh kalap makannya. Nah timbangan ini bisa jadi barang optional yang membantu mommy di rumah dalam mengontrol berat badan.
  9. Kursi Mandi. Naaaaaaah ini item favorite gue. Maklum sejak pulang dari rumah sakit, baby Umaro gue harus mandiin sendiri. Dan mandiin baby new born kan ngeri-ngeri sedap yak. Apalagi belum puput pusar. Kalau umumnya mandiin Baby New Born yaitu dengan tangan satu mennyanggah leher tangan sebelahnya nyabunin, bagi gue itu sangat “menyusahkan”. Dengan bangku ini, dua tangan gue bisa leluasa nyabunin dan nyiram air. Bangku ini bisa di seting tiduran juga, jadi aman buat Baby New Born.
  10. Stroller. Stroller sebetulnya penting gak penting sih buat dimiliki. Kalau yang udah punya mobil, punya stroller mah enak. Kalau pergi-pergi bisa di bawa. Tapi kalau belum punya paling bisa di pakai keliling komplek. Kalau beli Stroller beli yang bagus sekalian biar bisa diwariskan. Nah stroller Umaro ini ternyata multifungsi, bisa di jadikan kursi goyang. Jadi cukup membantu saat emaknya harus ngubek rumah atau nulis kayak sekarang ini.


Nah, itu dia sepuluh item perlengkapan optional saat merawat baby versi emaknya Umaro. Semoga bisa refrensi teman-teman dan bermanfaat.

2 komentar:

  1. Mantap, perlengkapannya keren dan lengkap

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Mba Naqi, beberapa lugsuran ajah jadi hemat hihihi

      Hapus